BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nescafe menginvestasikan 1 miliar euro dalam produksi kopi tahan iklim

Inti dari rencana tersebut adalah untuk merangsang pertanian regeneratif di antara para petani kopi yang bekerja untuk Nescafe. Pada tahun 2030, setengah dari kopi mereka harus berasal dari perusahaan yang mempraktikkan bentuk pertanian terbarukan. Para petani mendapatkan pelatihan, antara lain, dalam penanaman kembali tanaman yang melindungi tanah, penggunaan pupuk alami dan penggunaan air yang berkelanjutan.

Sebagai salah satu produsen kopi terbesar di dunia, Nescafe aktif di hampir semua area produksi kopi. Di Meksiko, Pantai Gading dan Indonesia, perusahaan telah memulai proyek percontohan untuk mendorong petani kopi secara finansial untuk beralih ke pertanian terbarukan. Insentif keuangan langsung ditawarkan untuk ini, tetapi juga, misalnya, asuransi terhadap kondisi cuaca buruk.

kebutuhan pahit

Dorongan untuk keberlanjutan di Nescafe adalah kebutuhan mutlak. “Perubahan iklim menambah tekanan pada daerah penghasil kopi,” kata David Rainey, Presiden Nestlé Coffee Brands. Dalam siaran pers. Menurut perusahaan, perubahan iklim dapat mengurangi area yang cocok untuk budidaya kopi hingga setengahnya pada tahun 2050. 125 juta orang di seluruh dunia bergantung pada budidaya kopi untuk mata pencaharian mereka.

READ  Fred pindah ke Indonesia 18 tahun yang lalu