BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nestlé mencoba memberikan uang kepada petani kopi yang menanam biji secara berkelanjutan

Nestlé mencoba memberikan uang kepada petani kopi yang menanam biji secara berkelanjutan

Nestlé Foods Inc mengatakan pada hari Selasa bahwa Nestlé sedang merintis sebuah proyek untuk memberikan uang kepada petani kopi yang menanam biji secara berkelanjutan sebagai bagian dari rencananya untuk mengurangi separuh emisi gas rumah kaca pada tahun 2030.

Langkah tersebut dilakukan karena perusahaan FMCG besar menghadapi reputasi yang semakin meningkat dan tekanan hukum untuk membersihkan rantai pasokan mereka secara global.

Nestlé, perusahaan makanan kemasan terbesar di dunia, telah berjanji untuk membelanjakan $1 miliar pada tahun 2030 untuk rencananya menyediakan kopi secara berkelanjutan, yang kini mencakup upaya untuk meningkatkan pendapatan petani.

Perusahaan mengatakan telah memberi sekitar 3.000 petani kopi di negara-negara berkembang seperti Pantai Gading, Indonesia dan Meksiko dengan insentif uang tunai bersyarat di bawah skema untuk mendorong mereka beralih ke praktik pertanian terbarukan.

Ini termasuk menggunakan pupuk organik untuk meningkatkan kesuburan tanah, menanam pohon peneduh yang melindungi biji kopi, dan tumpang sari untuk melestarikan keanekaragaman hayati. Dua langkah terakhir juga bertujuan untuk memberi petani pendapatan tambahan.

“Kami telah melihat tren yang menggembirakan, termasuk peningkatan pendapatan di beberapa negara dan peningkatan penerapan praktik regenerasi utama,” kata kelompok lingkungan Rainforest Alliance, yang membantu Nestlé melakukan penilaian dampak.

Sebuah laporan kopi utama yang diterbitkan pada tahun 2021 menyatakan bahwa hanya ada sedikit bukti bahwa upaya perusahaan kopi terbesar di dunia untuk melindungi hak asasi manusia dan lingkungan telah berdampak, dan sebagian besar petani tidak dapat menanam kopi secara berkelanjutan.

Sebagian sebagai akibat dari upaya sukarela yang gagal oleh perusahaan untuk mendapatkan sumber secara berkelanjutan, Uni Eropa mengesahkan undang-undang penting untuk mencegah perusahaan di mana pun di dunia mengimpor bahan mentah dan produk terkait yang berkaitan dengan deforestasi.

READ  Dana kekayaan kedaulatan Norwegia tidak termasuk Power Construction Corp of China

Menurut laporan tersebut, industri kopi ritel diperkirakan bernilai $200-250 miliar per tahun, tetapi negara penghasil menerima kurang dari 10% dari nilai ini dari ekspor biji, dan petani menerima lebih sedikit lagi.

Sekitar 125 juta orang di seluruh dunia bergantung pada kopi untuk mata pencaharian mereka, sementara diperkirakan 80% keluarga penghasil kopi hidup di bawah garis kemiskinan, menurut organisasi nirlaba Fairtrade dan Technoserve.

(Cerita ini telah diparafrasakan untuk menghilangkan kata-kata tambahan di Paragraf 2)