BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NIOD: ‘Foto-foto unik pembunuhan massal oleh pemerintah Suriah’

Institut NIOD untuk Studi Perang, Holocaust, dan Genosida telah meneliti rekaman itu selama lebih dari dua tahun. Penyelidik, salah satunya berpura-pura menjadi pendukung Assad, juga menghubungi pria bersenjata itu melalui media sosial.

Kebanggaan

Peneliti NIOD Angor: “Kami mengirimi pelaku permintaan pertemanan melalui Facebook, dia setuju dan kemudian kami bertemu dengannya selama enam bulan.” Menghadapi foto-foto itu, pejabat itu awalnya meremehkan apa yang bisa dilihat pada mereka. Pada akhirnya, dia dikatakan telah mengaku, “Saya bangga dengan apa yang telah saya lakukan.”

Sudah diketahui bahwa rezim Assad bertanggung jawab atas pembunuhan dan penyiksaan warga sipil yang tak terhitung jumlahnya selama perang saudara yang sedang berlangsung di Suriah. Tetapi kebanyakan loyalis Assad yang tidak memiliki hubungan resmi dengan pemerintah digunakan untuk tujuan ini.

Sebuah tanda untuk komunitas

Ungor berpendapat bahwa belum terbukti rezim bertanggung jawab langsung atas pembantaian tersebut. Para pelaku dapat diidentifikasi dalam foto dan dapat ditelusuri kembali ke anggota Divisi 227 dari Dinas Intelijen Militer.

“Kami menyimpulkan dari sini bahwa rezim Assad membantai warga sipil sebagai sinyal kepada seluruh masyarakat untuk tetap berada di jalur,” kata Angor dalam pernyataan itu. Radio NOS 1 Beritakan

READ  Petani melakukan pekerjaan singkat dari Parker yang salah: Pengemudi mobil dan mobil tertabrak | mobil-mobil