BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nord Stream 2 tidak bertindak sebagai pipa gas, melainkan sebagai media tekanan

Keran gas dari Nord Stream 2 ke Eropa akan tetap ditutup karena Rusia meningkatkan situasi tegang di Ukraina. Ancaman ini dari Annalina BarboukMenteri luar negeri baru Jerman, bahwa Moskow sekali lagi menempatkan proyek gas bergengsi dalam sorotan. Sebab, setelah pernyataannya itu, harga beli gas naik 10 persen.

Nord Stream 2 telah menjadi isu kontroversial dalam hubungan antara Amerika Serikat, Rusia, dan Eropa selama bertahun-tahun. Washington khawatir bahwa negara-negara UE akan menjadi terlalu bergantung pada gas Rusia begitu pipa itu beroperasi. Dalam artikel ini, koresponden kami menunjukkan bahwa Brussel, Moskow, dan Berlin melihatnya secara berbeda.

Rusia ingin melewati Ukraina

“Nord Stream 2 terutama digunakan sebagai alat geopolitik,” kata koresponden Uni Eropa Kissa Hexter. “Secara resmi ini hanya tentang gas, tetapi Moskow ingin melewati proyek Ukraina.” Pipa gas baru ini langsung lewat laut ke Jerman, berbeda dengan pipa gas utama yang melewati wilayah Ukraina menuju Uni Eropa.

Nord Stream 2 baru saja selesai, tetapi otoritas Jerman belum memberikan lampu hijau untuk penggunaannya. Proyek ini belum akan mematuhi undang-undang dan peraturan Eropa.

Rangkaian gambar yang dibuat oleh NOS dua tahun lalu ini menjelaskan proyek gas yang kontroversial:

READ  Mantan penjaga SS (100) Sachsenhausen masih menanggapi tuduhan | Luar negeri