BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nyamuk yang dimodifikasi secara genetik berfungsi sebagaimana mestinya


(Reporter)
– Hasil dari studi percontohan di Florida, di mana jutaan nyamuk rekayasa genetika dilepaskan ke alam liar. Beberapa menyebutnya sebagaiTaman jurassic“Ketika diumumkan tahun lalu, tetapi – sejauh ini – semuanya baik-baik saja, menurut perusahaan biotek Inggris Oxitec. Per sifat marah, Eksperimen ini merupakan bagian dari rencana jangka panjang untuk mengembangkan alat baru dalam memerangi invasi nyamuk aedes aegypti Nyamuk, yang dapat membawa demam berdarah, Zika, dan virus jahat lainnya. Nyamuk jantan hasil rekayasa genetika dilepaskan ke alam liar untuk kawin dengan betina lokal; Seperti yang diharapkan, keturunan dari betina yang terkena meninggal sebelum mencapai usia dewasa, dan jantan membawa gen yang direkayasa. Omong-omong, laki-laki insinyur dan keturunannya tidak menggigit manusia.

Pada akhirnya, harapan adalah penindasan, jika bukan pemberantasan A. aegypti; Namun, fase ini difokuskan untuk memastikan bahwa metode tersebut berhasil. Selain mencegah reproduksi, gen tersebut berhasil diturunkan ke generasi pejantan berikutnya selama tiga bulan, dan kemudian menghilang dari populasi lokal. Pekerjaan Oxitec disertifikasi oleh Badan Perlindungan Lingkungan (EPA), dan bekerja erat dengan badan-badan satwa liar negara bagian. Eksperimen serupa akan segera dimulai di California. “Saya suka cara mereka mendekatinya,” kata Thomas Scott, ahli entomologi di University of California, Davis. sifat pemarah. Mereka melakukannya secara sistematis dan terencana. Jadi saya didorong.”

Tidak mengherankan bahwa tidak semua orang bersemangat. untuk setiap SF.portalDalam sebuah laporan bulan lalu tentang uji coba yang akan datang di Bay Area, seorang aktivis lingkungan menyebut penduduk setempat sebagai “tikus lab” Oxitec. Pendukung acara mengatakan mereka memahami masalah umum, tapi A. aegypti Ini juga merupakan kekhawatiran yang berkembang. Rajiv Vaidyanathan, direktur program AS di Oxitec, mengatakan kepada wali. Dia menambahkan bahwa nyamuk betina makan pada siang hari, ketika penggunaan insektisida membahayakan penyerbuk esensial seperti kupu-kupu dan lebah. Ini adalah alasan besar mengapa negara-negara mencari alat baru untuk mengendalikan invasi dan melindungi kesehatan masyarakat. (Baca lebih banyak cerita dari Aedes aegypti.)

READ  Kasus pertama Delta Plus, varian 'double whammy' dari COVID, terdeteksi di Louisiana | Virus corona