BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sifilis kongenital sedang meningkat

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Lebih dari satu dekade, jumlah bayi yang lahir dengan sifilis di Amerika Serikat telah meningkat tanpa henti. Data yang dirilis bulan ini oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan betapa parahnya wabah itu.

Pada 2012, 332 anak lahir dengan penyakit ini. Pada tahun 2021, jumlah itu naik hampir tujuh kali lipat, menjadi setidaknya 2.268, menurut perkiraan awal. Dan 166 dari anak-anak ini meninggal.

Sekitar 7 persen anak-anak dengan sifilis telah meninggal dalam beberapa tahun terakhir; Ribuan orang yang lahir dengan penyakit ini telah menghadapi masalah termasuk malformasi otak dan tulang, kebutaan dan kerusakan organ.

Bagi pejabat kesehatan masyarakat, situasinya sangat memilukan, mengingat tingkat sifilis kongenital mencapai hampir titik terendah modern dari tahun 2000 hingga 2012 di tengah upaya pencegahan dan pendidikan yang ambisius. Pada tahun 2020, setelah penurunan tajam dalam pendanaan dan bunga, tingkat kasus nasional lebih dari tujuh kali lipat dari tahun 2012.

Ini adalah skandal: Meningkatnya tingkat sifilis kongenital menempatkan anak-anak pada risiko besar

“Hal yang benar-benar membuat frustrasi adalah kita memiliki benda ini Praktis dihilangkan “Kembali ke tahun 2000,” kata William Andrews, Pejabat Informasi Publik Oklahoma untuk Kesehatan Seksual dan Pengurangan Bahaya. “Sekarang kembali dengan sepenuh hati. Kami benar-benar berusaha menyampaikan pesan bahwa kesehatan seksual adalah kesehatan. Tidak ada yang perlu dipermalukan.”

Bahkan ketika jumlah kasus meningkat, anggaran CDC untuk pencegahan IMS—sumber pendanaan utama untuk sebagian besar departemen kesehatan masyarakat—sebagian besar tetap stagnan selama dua dekade, dan daya belinya turun karena inflasi.

baru saja Laporan CDC tentang penyakit menular seksual Trends menyediakan data resmi tentang kasus sifilis kongenital untuk tahun 2020, serta jumlah kasus awal untuk tahun 2021 yang diperkirakan akan meningkat. Data Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menunjukkan bahwa tingkat sifilis kongenital pada tahun 2020 terus meningkat di negara bagian yang sudah penuh sesak seperti Texas, California dan Nevada dan bahwa penyakit ini ada di hampir setiap negara bagian di negara tersebut. Semua kecuali tiga negara bagian – Maine, New Hampshire, dan Vermont – melaporkan kasus sifilis bawaan pada tahun 2020.

Perspektif: Sifilis membunuh anak-anak di Amerika Serikat. Satu alasan? anggaran CDC.

Dari 2011 hingga 2020, sifilis kongenital menyebabkan 633 kelahiran mati dan kematian bayi yang terdokumentasi, menurut data CDC baru.

Pencegahan sifilis kongenital – istilah yang digunakan ketika sifilis ditularkan ke janin dalam kandungan – dari sudut pandang medis yang sangat sederhana: jika seorang wanita hamil didiagnosis setidaknya sebulan sebelum melahirkan, beberapa dosis penisilin sudah dekat. -tingkat kesembuhan yang ideal untuk orang tua dan anak. Tetapi pemotongan dana dan prioritas yang bersaing dalam sistem perawatan kesehatan masyarakat yang terfragmentasi di negara itu telah secara signifikan mempersempit akses ke layanan tersebut.

READ  Misteri kosmik: Para astronom menangkap bintang sekarat yang memuntahkan cincin asap

Alasan mengapa wanita hamil dengan sifilis tidak didiagnosis atau diobati bervariasi secara geografis, menurut data yang dikumpulkan oleh negara bagian dan dianalisis oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Sedikit atau tidak ada perawatan prenatal

Di negara bagian barat, proporsi terbesar kasus termasuk pasien yang menerima sedikit atau tanpa perawatan pranatal dan tidak diuji untuk sifilis sampai lahir. Dia menderita beberapa gangguan penggunaan zat, terutama yang berhubungan dengan metamfetamin. “Mereka merasakan banyak penilaian dan stigma dari komunitas medis,” kata Stephanie Pierce, spesialis kedokteran ibu-janin di Universitas Oklahoma, yang menjalankan klinik medis untuk orang-orang dengan kehamilan berisiko tinggi.

Di negara bagian selatan, a Studi CDC Data 2018 Ditemukan bahwa bagian terbesar dari kasus sifilis kongenital adalah di antara wanita yang diuji dan didiagnosis tetapi tidak menerima pengobatan. Tahun itu, di antara ibu kulit hitam yang melahirkan anak dengan sifilis, 37 persen tidak diobati secara memadai meskipun mereka menerima diagnosis tepat waktu. Di antara ibu kulit putih, jumlah itu adalah 24 persen. Menurut para ahli penyakit menular, rasisme yang sudah berlangsung lama di Medicare, kemiskinan, masalah transportasi, departemen kesehatan masyarakat yang didanai dengan buruk, dan klinik yang penuh sesak yang stafnya terlalu terbebani untuk mengikuti pasien semuanya berkontribusi terhadap masalah tersebut.

Dokter dan pakar lainnya mengatakan rasisme dalam perawatan menyebabkan kesenjangan kesehatan, dan mereka mendorong perubahan

Dokter juga memperhatikan peningkatan jumlah wanita yang dirawat karena sifilis tetapi terinfeksi ulang selama kehamilan. Di tengah meningkatnya kasus dan stagnasi sumber daya, beberapa negara bagian telah memfokuskan penyelidikan penyakit pada wanita hamil usia subur. Mereka juga tidak dapat lagi memprioritaskan perawatan pasangan seksual yang terinfeksi.

Eric McGrath, MD, seorang dokter penyakit menular pediatrik di Wayne State University School of Medicine di Detroit, mengatakan dia telah melihat beberapa bayi baru lahir dalam beberapa tahun terakhir yang ibunya dirawat karena sifilis tetapi terpapar lagi selama kehamilan oleh pasangan yang tidak. telah diproses.

Mengobati bayi yang baru lahir untuk sifilis tidaklah mudah. Penisilin membawa sedikit risiko, tetapi memberikannya kepada seorang anak sering kali melibatkan tusukan lumbal dan prosedur menyakitkan lainnya. Perawatan biasanya berarti menjaga anak di rumah sakit selama 10 hari, yang mengurangi waktu penting untuk ikatan keluarga.

McGrath telah melihat dua anak dalam karirnya yang belum didiagnosis atau dirawat saat lahir dan kemudian datang kepadanya dengan komplikasi sifilis parah, termasuk ruam di seluruh tubuh dan hepatitis. Itu adalah pengalaman mengerikan yang tidak ingin dia ulangi. Jalan yang lebih disukai, katanya, adalah membebaskan anak dari cobaan dan mengobati orang tua di awal kehamilan.

READ  Tes ketiga Megaroket NASA digagalkan oleh kebocoran hidrogen

Namun di beberapa tempat, penyedia layanan kesehatan tidak secara rutin melakukan tes sifilis. meskipun Sebagian besar negara bagian mengamanatkan Tes ini dilakukan di beberapa titik selama kehamilan, dan pada tahun lalu, hanya 14 yang diperlukan untuk semua orang di trimester ketiga mereka. CDC merekomendasikan pengujian pada trimester ketiga kehamilan di daerah dengan tingkat sifilis yang tinggi, bagian yang meningkat di Amerika Serikat.

Tingkat IMS tetap tinggi selama tahun pertama epidemi

Setelah Arizona menyatakan wabah di seluruh negara bagian pada tahun 2018, pejabat kesehatan negara bagian ingin tahu apakah pengujian luas pada trimester ketiga kehamilan dapat mencegah infeksi. Melihat data selama 18 bulan, analis menemukan bahwa hampir tiga perempat dari lebih dari 200 ibu hamil yang didiagnosis sifilis pada 2017 dan paruh pertama 2018 mendapat pengobatan. Ini meninggalkan 57 anak yang lahir dengan sifilis, sembilan di antaranya meninggal. Analis memperkirakan bahwa sepertiga infeksi dapat dicegah dengan tes pada trimester ketiga.

Berdasarkan angka yang mereka lihat dalam 18 bulan itu, para pejabat memperkirakan bahwa skrining semua wanita di Medicaid pada trimester ketiga akan menghabiskan biaya negara bagian $ 113.300 per tahun, dan bahwa mengobati semua kasus sifilis yang akan ditemukan oleh skrining dapat dilakukan hanya dengan $ 113. Setelah memperhitungkan biaya rawat inap untuk anak-anak yang terinfeksi, para pejabat menyimpulkan bahwa pengujian tambahan akan menghemat uang negara.

Namun, uang pencegahan sulit didapat. Dengan mempertimbangkan inflasi, dana pencegahan PMS CDC telah turun 41 persen sejak 2003, menurut analisis oleh Aliansi Nasional Manajer PMS. Itu bahkan ketika kasus meningkat, membuat departemen kesehatan masyarakat dibebani dengan lebih banyak pekerjaan dan jauh lebih sedikit uang.

Janine Waters, direktur Program STD di New Mexico, menyaksikan kerusakan tersebut.

Ketika Waters memulai karirnya lebih dari 20 tahun yang lalu, dia dan rekan-rekannya menindaklanjuti setiap kasus klamidia, gonore dan sifilis yang dilaporkan, tidak hanya untuk memastikan orang mendapatkan pengobatan tetapi juga untuk berkomunikasi dengan pasangan seksual mereka, dengan tujuan menghentikan penyebaran infeksi. Dalam wawancara tahun 2019 dengan Kaiser Health News, dia mengatakan anggota timnya berjuang untuk mengatasi sifilis sendiri, bahkan ketika mereka telah mencatat kasus sifilis bawaan yang ditakuti yang meningkat di negara tetangga Texas dan Arizona.

Pada tahun 2020, New Mexico memiliki tingkat sifilis kongenital tertinggi di negara ini.

READ  Juno NASA merayakan 10 tahun dengan tampilan inframerah baru dari Jovian Mammoth Moon Ganymede

Epidemi menghabiskan sumber daya yang tersisa. Setengah dari departemen kesehatan Di seluruh negeri, kerja lapangan STD telah berhenti sepenuhnya, mengalihkan sumber daya mereka ke virus Korona. Di California, yang telah berjuang selama bertahun-tahun dengan tingkat sifilis kongenital yang tinggi, tiga perempat dari departemen kesehatan setempat telah mengirimkan Lebih dari setengah karyawannya yang menular seksual untuk bekerja pada Covid.

Pakar: Tekanan besar untuk menguji virus Corona telah mengganggu pengujian dan perang melawan penyakit menular seksual

Saat epidemi mereda – setidaknya dalam jangka pendek – banyak departemen kesehatan masyarakat mengalihkan perhatian mereka lagi ke sifilis dan penyakit lainnya. Dan mereka melakukannya dengan bala bantuan. Meskipun pemerintahan Biden Usulan anggaran untuk pencegahan penyakit menular seksual untuk tahun 2023 Namun, RUU bailout AS termasuk $200 juta untuk membantu departemen kesehatan memperkuat pelacakan kontak dan pengawasan untuk COVID-19 dan penyakit menular lainnya. Banyak departemen mengarahkan uang itu ke PMS.

Uang itu adalah infus yang menurut pejabat kesehatan negara bagian akan membuat perbedaan. Tetapi ketika inflasi diperhitungkan, pada dasarnya mengembalikan dana untuk pencegahan STD kembali ke tempat semula pada tahun 2003, kata Stephanie Arnold Pang dari Aliansi Nasional Manajer STD. Dan dana talangan AS tidak mencakup beberapa aspek pencegahan PMS, termasuk layanan klinis.

Koalisi ingin menghidupkan kembali klinik untuk penyakit menular seksual, di mana orang dapat melakukan tes dan pengobatan dengan sedikit atau tanpa biaya. Advokat mengatakan itu akan mengisi kekosongan yang telah mengganggu upaya pengobatan sejak klinik umum ditutup secara kolektif Setelah resesi 2008.

Texas, yang sedang berjuang melawan wabahnya sendiri, akan menggunakan bagiannya dari dana talangan AS untuk mengisi 94 pekerjaan baru yang berfokus pada berbagai aspek pencegahan PMS. Karyawan ini akan memperkuat serangkaian tindakan yang diambil negara sebelum pandemi, termasuk sistem data yang diperbarui untuk melacak infeksi, panel tinjauan di kota-kota besar yang memeriksa apa yang salah dalam setiap kasus sifilis bawaan, dan persyaratan yang diuji penyedia untuk mendeteksinya. Sifilis selama trimester ketiga kehamilan. Kelompok intervensi bekerja, kata Amy Carter, koordinator sifilis kongenital negara bagian, tetapi mungkin perlu beberapa waktu sebelum kasus berkurang.

“Pertumbuhan tidak terjadi dalam semalam,” kata Carter. “Jadi upaya pencegahan kami juga tidak akan memiliki efek langsung dalam semalam.”

Artikel ini diproduksi oleh Berita Kesehatan KaiserDan Sebuah program dari Kaiser Family Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang memberikan informasi tentang masalah kesehatan bangsa.