BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Olahraga ringan memperkuat sistem kekebalan tubuh Anda, tapi apakah olahraga ringan itu?

Olahraga ringan memperkuat sistem kekebalan tubuh Anda, tapi apakah olahraga ringan itu?

Berlari tidak pernah sepopuler ini. Bagaimanapun, ini adalah salah satu dari sedikit olahraga yang dapat Anda latih sekarang karena pusat kebugaran dan klub tutup. Menurut para ahli, olahraga (seperti olahraga lainnya) meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda. Sangat penting selagi virus corona masih ada.

Orang yang rutin berolahraga dengan intensitas sedang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lebih baik dibandingkan mereka yang tidak berolahraga sama sekali, namun olahraga yang terlalu intens juga tidak baik, jelas Tom Tollingx (Presiden SKA, Asosiasi Pemeriksa Olahraga dan Medis) dan Paul van den Bosch (Laboratorium Energi). Pelatih yang melatih atlet rekreasi dan senior ) dari ke Berlari.menjadi. Setelah pertandingan atau latihan yang sulit, Anda masih berisiko tinggi terkena infeksi 24 hingga 72 jam kemudian.

sebuah langkahNamun seberapa cepat Anda harus berlari atau bersepeda untuk mendapatkan efek optimal pada sistem kekebalan tubuh Anda? Van den Bosch: “David Neiman, ilmuwan yang telah membuktikan hubungan antara pelatihan dan peningkatan resistensi terhadap infeksi virus, mendefinisikan “usaha moderat” sebagai “langkah aerobik.” Ini adalah kecepatan di mana Anda belum melihat peningkatan yang signifikan dalam laktat .Bagi yang ragu: Ini adalah upaya yang masih mudah untuk dibicarakan, jadi nyalakan ketahanan yang tenang.

makanan sehatPenting untuk makan sehat. “Sekarang, lebih dari sebelumnya, kami merekomendasikan setiap orang untuk mengonsumsi makanan yang sehat dan bervariasi: 300 gram sayuran sehari (sekitar 6 sendok sup) dan 250 gram buah (sekitar 2 buah),” kata Teulingkx. “Orang-orang sering bertanya kepada saya apakah mereka harus mengonsumsi suplemen tambahan, seperti antioksidan. Namun dengan jumlah buah dan sayuran yang ditentukan, Anda mendapatkan cukup vitamin D. Vitamin D jauh lebih penting. Vitamin D meningkatkan kinerja atletik dan kekebalan tubuh.”

READ  Petenis Hartono dalam pemilihan BJK Cup, meski Indonesia diundang

tekananKeuntungan lain berolahraga pada waktu ini adalah mengurangi stres. Teulikx: “Stress merupakan permasalahan yang tidak boleh dianggap remeh. Takut akan penyakit, kekhawatiran terhadap sanak saudara yang sudah lanjut usia, mengurus anak kecil, bekerja dari rumah, kehilangan pendapatan,… semua itu sangat membebani pikiran sehingga menimbulkan stres. hormon adrenalin dan kortisol meningkat. Ini dianggap puncaknya Stres sesaat sebelum bertanding memang menarik karena memberikan energi ekstra, namun jika Anda stres dalam waktu lama, Anda menguras kelenjar adrenal dan ini bisa berakibat negatif: lemah kekebalan tubuh, kelelahan, atau penurunan performa atletik Hormon stres tersebut.