BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

OpenAI menampilkan AI text-to-speech yang dapat meniru suara setelah audio berdurasi 15 detik – IT Pro – Berita

OpenAI telah menciptakan alat yang dapat meniru audio berdasarkan segmen lima belas detik. Perusahaan telah merilis sampel Voice Engine, tetapi tidak ingin segera merilis seluruh modelnya.

OpenAI, perusahaan AI yang juga membuat ChatGPT, Dia menjelaskan alat tersebut dalam postingan blog. Modelnya disebut Voice Engine dan dapat membaca teks yang diberikan pengguna sebagai masukan teks. Berdasarkan sampel suara, OpenAI mengklaim bahwa AI dapat meniru suara dengan sempurna, termasuk nada dan emosi. Perusahaan mengatakan segmen seperti itu hanya perlu berlangsung selama lima belas detik.

Perusahaan tidak mengungkapkan data apa pun tentang alat tersebut, dan tidak ada kertas putih atau deskripsi teknis lainnya yang tersedia. Jadi, tidak jelas, misalnya, klip audio apa yang dilatih oleh Voice Engine. kata OpenAI Kepada TechCrunch Hal ini berkaitan dengan gabungan data berlisensi dan tersedia untuk umum. Menurut perusahaan, Voice Engine tidak dilatih berdasarkan data pengguna. Sampel yang dibuat pengguna setelahnya juga dihapus.

Menurut TechCrunch, alat ini akan memerlukan biaya di masa depan, meskipun OpenAI tidak mengatakan apa pun tentang hal ini secara publik. Perusahaan akan mengenakan biaya $15 per juta karakter, atau sekitar 160,000 kata yang dapat diucapkan, menurut dokumen tersebut.

Voice Engine belum tersedia untuk pengguna, seperti yang sering terjadi pada layanan serupa saat ini. Tahun lalu, Meta menunjukkan bahwa Voicebox juga dapat menghasilkan teks lisan berdasarkan file audio pendek, namun perusahaan juga tidak menyediakan alat tersebut. OpenAI mengatakan pihaknya juga berhati-hati dalam hal ini karena konsekuensinya. Alat ini dapat dengan cepat disalahgunakan. OpenAI secara khusus mengacu pada Amerika Serikat, tempat pemilihan presiden akan diadakan pada akhir tahun ini dan pertarungan elektoral kini telah dimulai.

READ  Ghost Recon: Frontline memberikan sedikit sentuhan pada genre battle royale | pratinjau

Perusahaan telah memposting sejumlah contoh di blog yang menunjukkan kemampuan alat tersebut. Selain itu, OpenAI sedang menguji Mesin Suara dengan jumlah penguji yang terbatas. Mereka harus menandatangani surat pernyataan terlebih dahulu yang menyatakan bahwa mereka tidak akan membuat teks tanpa izin dari yang bersangkutan. Alat ini juga akan memiliki tanda air yang menunjukkan bahwa audio telah dibuat dan OpenAI mengatakan alat tersebut “secara proaktif memantau” bagaimana sistem digunakan. Saat alat tersebut dirilis di masa mendatang, OpenAI juga ingin membuat daftar suara yang tidak boleh dikloning.