BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Opini: Keterlibatan Belanda dalam perbudakan dimulai di kepulauan Indonesia

Pulau Banda Nera, dalam lukisan Josias Cornelis Rappard (1824-1898).Patung Yang Mulia / Institut Tropis Kerajaan

Pada tanggal 8 Mei 1621, empat ratus tahun sebelum tahun ini, Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) memenggal 44 Bendennes di Banda Nera di Benteng Nassau. adalah tentang “Orangecagas‘, para tokoh masyarakat Pandan yang bersama-sama dengan penduduk menentang invasi Belanda ke Pulau Lontor sejak Maret 1621. Delapan di antaranya ditampung hidup-hidup oleh tentara VOC Jepang. Kepala ditempatkan pada pasak.

Eksekusi hukuman itu begitu mengerikan sehingga orang-orang sezamannya menulis bahwa ini adalah “pertunjukan yang tidak layak disebut orang Kristen.” Tapi itu tidak berhenti pada hukuman yang mengerikan ini. Dalam minggu-minggu berikutnya, Kepulauan Banda secara brutal diserbu dan dikosongkan. Sebagian besar dari perkiraan populasi 10.000 hingga 15.000 tewas. Beberapa ratus dideportasi ke Batavia sebagai budak. Hanya sebagian kecil yang berhasil lolos.

Kekejaman ini sekarang terjadi tepat empat ratus tahun yang lalu, tetapi tampaknya telah berlalu tanpa suara di Belanda hari ini. Ini luar biasa. Keheningan seputar masa lalu perbudakan di Atlantik dan kekerasan Belanda dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia semakin pecah dalam beberapa tahun terakhir, tetapi banyak sisi gelap masa lalu Belanda masih diselimuti keheningan. Sebagai akibat dari kekejaman yang dilakukan di Banda, tepatnya empat ratus tahun yang lalu, ada tiga komentar penting yang dapat diberikan tentang cara menghadapi masa lalu kolonial Belanda saat ini.

Mengerikan

Pertama-tama, sejarah mengerikan Panda menunjukkan bahwa sejarah perbudakan dan perdagangan budak Belanda tidak terbatas di Atlantik, tetapi meluas melalui VOC ke Samudra Hindia dan kepulauan Indonesia. Karena meningkatnya minat pada masa lalu “lain” perbudakan, ini mungkin tampak jelas. Namun, perspektif yang lebih luas ini tidak benar-benar merambah Belanda. Akhir tahun ini, dengan pameran perbudakan sementara, Rijksmuseum akan menjadi museum pertama yang juga meliput sejarah perbudakan Belanda-Asia. Namun sementara itu, inisiatif kotamadya Amsterdam untuk museum perbudakan (nasional) di masa depan dimulai lagi dengan perspektif kuno Atlantik.

Kekejaman yang terjadi empat ratus tahun yang lalu pada masa pemerintahan Jan Peterson Quinn di Kepulauan Banda memberi tahu kita pesan yang jelas. Perbudakan Asia Belanda adalah bagian tak terpisahkan dari sejarah kolonial: secara total, diperkirakan 660 ribu hingga 1,1 juta budak diangkut ke wilayah VOC. Tetapi sama pentingnya: tindakan VOC di Asia menandai dimulainya intervensi Belanda yang meluas dalam perbudakan dan perdagangan budak.

peternakan

Jadi bahkan sebelum penaklukan Brasil dan sebelum keterlibatan Belanda dalam perdagangan budak Atlantik benar-benar dimulai, VOC membagi Kepulauan Banda yang diduduki dan ditinggalkan menjadi perkebunan (‘perken’) dan menyediakan petani yang diperbudak. VOC mengirim kapal ke Madagaskar, Bali, Timor, dan India selatan untuk membangun perdagangan budak skala besar. Segera kontrak dibuat dengan Kerajaan Arakan (di Myanmar modern) untuk membeli ribuan orang yang diperbudak setiap tahun dan memindahkan mereka ke tempat lain termasuk Banda, Batavia dan kemudian Formosa (Taiwan modern).

Kedua, sejarah Banda ini menunjukkan bahwa kita tidak dapat memahami perbudakan dan perdagangan budak tanpa juga mempertimbangkan sisi gelap yang lebih luas dari masa lalu kolonial Belanda di mana kekejaman ini menjadi bagiannya. Perang skala besar dan invasi kekerasan konsisten dalam hal ini. Ini adalah kasus di bawah VOC, tetapi juga di dunia Atlantik dan kemudian Hindia Belanda. Oleh karena itu, kepentingan baru-baru ini terhadap kekerasan kolonial dalam periode 1945-1950 menjadi sangat penting, tetapi tetap dalam isolasi. Saatnya melihat dan memahami garis panjang kekerasan kolonial Belanda – dari Banda hingga Aceh dan Perang Kemerdekaan.

Pada saat yang sama, di dalam garis panjang kekerasan kolonial struktural yang berulang ini, dapat ditemukan aspek-aspek yang relatif tidak tersingkap, bahkan mungkin lebih gelap. Pemindahan penduduk Banda pada tahun 1621 bukanlah suatu kebetulan, melainkan bagian dari keinginan struktural pada masa kolonial Belanda untuk bergerak maju dengan deportasi, pembunuhan massal, dan depopulasi. Dalam lima belas tahun sebelum penduduk Banda beremigrasi, hal ini berulang kali diserukan oleh para pejabat tinggi VOC di luar negeri dan para penguasa di republik ini.

Ide genosida

Pikiran dan tindakan genosida ini tidak terbatas pada tindakan terhadap penduduk Banda. Pada periode awal VOC ini saja, kami menemukan pada tahun 1616 deportasi penduduk Pulau Siau (Filipina selatan). Dan pada tahun 1636, Pulau Liuqiu (dekat Taiwan) tidak berpenghuni. 1.200 orang terbunuh dan yang selamat dideportasi dan diperbudak. Penelitian sejarah baru saja mulai memetakan pemindahan dan deportasi ini, menunjuk pada konsekuensi, dampak dan signifikansinya bagi Belanda dan negara-negara lain yang terlibat.

Ketiga, Empat Ratus Tahun Panda menunjukkan bahwa isu saat ini bukan hanya apakah permintaan maaf harus ditawarkan. Sebaliknya, masalahnya adalah bagaimana kita dapat lebih memahami dan mengatasi aspek-aspek kelam masa lalu Belanda ini. Ini adalah tugas terutama bagi para politisi, tetapi pada saat yang sama juga untuk sektor warisan dan pendidikan. Jelas, permintaan maaf memainkan peran dalam hal ini. Sama seperti lebih banyak uang untuk penelitian dan pendidikan.

Tetapi Panda pada dasarnya mengingatkan kita bahwa masa lalu perbudakan Belanda bersifat global. Dan bahwa perbudakan ini adalah bagian dari spektrum kejahatan kolonial yang lebih luas – deportasi dan migrasi penduduk, tetapi juga, misalnya, sistem budaya. Saatnya membahas dan memberi tempat pada sisi tersembunyi masa lalu kolonial Belanda ini dalam arti yang seluas-luasnya.

Matthias van Rossum Peneliti Senior di Institut Internasional Sejarah Sosial.

READ  Jepang dan Belanda mengintensifkan hubungan di kawasan Indo-Pasifik