BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cloudfare: Serangan DDoS terbesar yang pernah berhenti

Sistem anti-DDoS independen Cloudfare yang ditempatkan di tepi jaringan secara otomatis mendeteksi dan menyampaikan serangan. Serangan itu disebabkan oleh bot dan menghasilkan lalu lintas 20.000 bot dari lebih dari 125 negara. Dalam hitungan detik, “tepi” Cloudfare diserbu dengan 330 juta permintaan per detik. Dengan itu, para penyerang mencoba menaikkan biaya klien ke Cloudfare, sebuah perusahaan keuangan. Analisis menunjukkan bahwa banyak alamat IP berasal dari Indonesia (15%), India dan Brasil (bersama-sama 17%). “Ini menunjukkan bahwa banyak perangkat di negara-negara ini terinfeksi malware,” kata Joachimick.

botnet

Ini bukan pertama kalinya Cloudfare berurusan dengan bot khusus ini. Dalam beberapa minggu terakhir, setidaknya ada dua serangan oleh bot yang sama. Yang terakhir ditargetkan pada klien Cloudfare lain, penyedia hosting. Kemudian jumlah permintaan tetap di bawah 8 juta per detik.

Tyler Shields, CMO ditambahkan di JupiterOne NSSaya tidak tahu bahwa serangan dengan 17,2 juta permintaan HTTP per detik sangat besar sehingga tidak mungkin dimulai oleh beberapa pelaku. “Mungkin kelompok besar, beralasan, sangat berkomitmen.” Menurut Howard Ting, CEO Cyberhaven, serangan DDoS adalah masalah yang berkembang dan akan menjadi semakin umum. “Seiring bertambahnya jumlah perangkat, begitu pula potensi pasukan untuk serangan DDoS,” kata Ting.

READ  Film Kontroversial Kekerasan Belanda di Indonesia Pakai Gugatan | menunjukkan