BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Oposisi Pajak Minimum, Perjanjian Akuntansi G7 Pagi Ini

Para pemimpin G7 menyepakati pajak laba minimum untuk perusahaan multinasional dan distribusi pembayaran pajak yang berbeda untuk perusahaan terbesar di dunia. China, Hungaria dan Polandia menentang hal ini.

kurang dari 15%

Berdasarkan perjanjian tersebut, negara-negara di mana raksasa teknologi seperti Apple, Google dan Facebook menghasilkan penjualan mereka tanpa ada secara fisik akan diizinkan untuk mengenakan pajak 20% dari keuntungan jika mereka melebihi margin keuntungan global 10% dari penjualan. Meskipun Amazon menghasilkan banyak keuntungan, itu berfluktuasi pada 7% sebagai persentase penjualan. Pajak minimum dirancang agar negara asal perusahaan multinasional akan mengenakan pajak tambahan setelah anak perusahaan di masing-masing negara membayar kurang dari 15%. Jika negara asal gagal membebankan biaya, negara lain di mana perusahaan multinasional aktif dapat melakukannya.

perkotaan

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban dan Menteri Keuangan Polandia mengatakan pajak minimum 15% tidak dapat diterima jika itu juga diterapkan pada pabrik dan pusat distribusi yang dibawa oleh Hongaria dan Polandia berkat lingkungan keuangan yang menguntungkan. Orbán menggambarkan tarif yang lebih rendah sebagai “konyol” dan mengancam tindakan pencegahan untuk meredakannya.

Pengecualian

Polandia dan Hungaria bukanlah masalah. Tetapi China, ekonomi terbesar kedua di dunia, adalah anggota G20, klub negara-negara terbesar yang harus menyetujui kesepakatan pajak pada 9 dan 10 Juli. Kantor berita Reuters melaporkan bahwa Beijing akan menolak jika tidak ada pengecualian pajak minimum. Tingkat keuntungan atau pajak perusahaan standar Cina adalah 25%. Tetapi negara ini memiliki zona ekonomi khusus dengan tarif kurang dari 15% untuk menarik investasi asing. Industri teknologi tinggi juga membayar pajak yang lebih rendah.

juga mendukung

Semakin sedikit pengecualian, semakin sedikit ruang bagi negara untuk bersaing satu sama lain dalam tarif. Jadi pengecualian membuat tarif minimum kurang efektif. Para menteri keuangan Indonesia, Meksiko dan Afrika Selatan, tiga negara G-20, mengesahkan kesepakatan dalam artikel bersama dengan rekan-rekan mereka di Amerika Serikat dan Jerman.

READ  Forum: Grup BAM »BAM Juni 2021

Sumber: FD