BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang asing dalam kehidupan Nijmegen: Roman, Perancis/Indonesia

Orang asing dalam kehidupan Nijmegen: Roman, Perancis/Indonesia

Serial “Kehidupan Ekspatriat di Nijmegen” menampilkan ekspatriat yang berbicara tentang kehidupan mereka di kota tertua di Belanda. Bagaimana mereka sampai di sini? Apa yang mereka lakukan di sini dalam kehidupan sehari-hari dan apa pendapat mereka tentang kota dan sekitarnya?

Berikut cerita Roman dari Perancis/Indonesia…

“Saya lahir di Prancis tetapi pindah ke Indonesia ketika saya berusia tiga tahun. Tentu saja saya mengunjungi keluarga di Prancis ketika saya masih muda, tetapi saya menjalani sebagian besar hidup saya di luar Eropa. Jika boleh jujur, saya tidak melakukannya. 't. Aku tidak begitu yakin bagaimana aku bisa sampai di Nijmegen.

Saya harus memutuskan di mana akan belajar antara Nijmegen dan tiga kota universitas lainnya. Saya memilih yang ini. Saya tidak meneliti seperti apa universitas itu atau seperti apa kotanya – namun saya sangat senang dengan pilihan saya sekarang.

Salah satu alasan utama saya sangat menyukai Nijmegen mungkin adalah universitasnya. Radboud adalah yang terbaik. Universitas ini bukanlah salah satu universitas yang membuat Anda takut untuk kembali ke kampus untuk belajar – selalu ada banyak hal yang terjadi, begitu banyak kegiatan dan pembicara, sangat mudah untuk bertemu orang-orang.

Namun saya mengalami kejutan budaya yang sangat besar ketika pertama kali datang untuk tinggal di sini. Belanda sangat terorganisir. Itu sangat mempengaruhi saya ketika saya datang ke sini. Saya turun di stasiun Heyendal di jalan tempat HAN berada. Itu adalah jalan yang sangat biasa. Jalan besar dan beberapa tanaman hijau di sampingnya. Namun saya keluar dan melihat sekeliling dan berpikir, 'Saya merasa seperti berada di dunia palsu.' Semuanya tampak begitu sempurna dan sangat bersih. Saya pikir itu menarik.

READ  "Masa depan vinyl tergantung pada kita"

Indonesia kaya akan budaya yang luar biasa. Tentu saja saya tidak mengatakan bahwa Belanda tidak mempunyai kebudayaan. Namun di Indonesia, Anda bisa melihat persembahan di lapangan dan upacara di mana-mana pada waktu yang bersamaan. Sebaliknya, di sini budayanya “tenang”. Saya pikir itu cara yang bagus untuk menjelaskannya. Hal ini sangat damai.

Tempat favorit saya di kota ini adalah di Kaiji dan kemudian melewati jembatan. Ada beberapa pantai kecil di mana kuda-kuda berkeliaran saat matahari terbenam, yang merupakan favorit saya. Ini adalah jarak terdekat yang bisa saya capai dengan Indonesia dan saya sangat senang karenanya!

Namun secara keseluruhan, Nijmegen adalah kota yang bisa dengan mudah menjadi rumah bagi banyak orang – dan banyak orang yang saya ajak bicara merasakan hal yang sama.”