BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Belanda bertemu mayat selama perjalanan syuting di Ardennes: ‘Tiba-tiba saya melihat lengan’ | pedalaman

Tiga orang Belanda membuat penemuan yang sangat mengejutkan pada Sabtu malam di Belgia tenggara. Di sebuah rumah kosong, mereka menemukan mayat dalam keadaan membusuk.




Mike Boekelmans (23) dari Breda masih menjadi penggemar tiga hari kemudian. “Baunya sangat buruk. Baunya masih tercium di hidung saya,” kata pengirim barang berharga, melakukan panggilan telepon handsfree dari belakang kemudi saat ia pulang dari Belgia.

Dia kurang tidur di malam hari dari Sabtu hingga Minggu, dia mendapatkan gambar mayat tetapi tidak dari retinanya. ”Begitu saya membicarakannya, dia akan kembali,” lanjut mantan atlet papan atas (bersepeda dan bersepeda gunung). Hampir setiap akhir pekan, ia pergi bersama sahabatnya Julian (24) dari Gravendeel dan rekannya Ewan (40) dari Bergheim untuk memotret gedung-gedung kosong di Belgia, Luksemburg, Jerman, dan Prancis. Pria asal Breda itu mengakui.

Ketegangan saat itu sangat intens pada Sabtu malam. Dalam perjalanan kembali dari Luksemburg, mereka menuju ke Namur di Belgia untuk mendapatkan sesuatu untuk dimakan di McDonald’s. Sekitar pukul 20.30 mereka kebetulan melihat sebuah rumah kosong di Vecpré dekat La Roche-en-Ardenne. “Tentu saja kami segera berhenti dan berjalan di sekitar gedung untuk menemukan tempat yang bisa kami kunjungi,” kata Boykelmans, melihat ke belakang. Beberapa saat kemudian, ketiga orang Belanda itu melihat perpanjangan dengan pintu terbuka. “Kami menemukan kandang penuh botol Coke tua. Sahabatku menemukan lebih banyak botol cairan kuning di loteng. Pipis, pikir kami dan memutuskan untuk tidak membukanya untuk mencium baunya. Saat itulah aku merasa aneh.”

perusahaan pembersih

Keluarga Boekelman tidak bisa langsung mengenalinya, tapi semakin parah saat mereka memasuki ruang tamu gedung bobrok itu. Dan di antara lebih banyak Coke dan sampah, ada tempat tidur dengan selimut kotor dan bantal hitam dengan beberapa pakaian mencuat. Saya melihat gelembung di bawah selimut. Adegan itu mengingatkan saya pada gambar dalam video YouTube untuk Frisse Kater, sebuah perusahaan pembersih untuk situasi sulit. Karena penasaran, saya memutuskan untuk sedikit mengangkat selimut dengan kaki saya.”

READ  Seorang mantan agen di Paris yang dicurigai melakukan serangkaian pembunuhan dan pemerkosaan | Luar negeri

Kemudian ketiga sahabat itu mengalami keterkejutan dalam hidup mereka. “Hal pertama yang saya lihat adalah lengan yang tampak seperti otot. Baunya sangat buruk. Kemudian saya melihat wajah seorang pria dengan gigi dan seluruh tubuhnya dalam pakaian. Itu adalah posisi yang sangat aneh. Tubuh bagian atas setengah dari kasur. Kepala almarhum ditutupi dengan bantal hitam yang bernoda darah di atasnya. Dan di atasnya ada sekop yang dia gunakan untuk mengosongkan pemanas.”


mengutip

Tubuhnya setengah rusak dan kepalanya ditutupi bantal dengan sekop di atasnya

Mike Boykelmans

Mereka ada di sana, mereka bertiga, tidak segera tahu apa yang harus dilakukan. “Kami dulu saling mengatakan: bagaimana jika kami menemukan mayat, tetapi sekaranglah waktunya. Di luar saya memutuskan untuk memanggil polisi. Kakek saya dibunuh pada tahun 2014. Jenazahnya baru ditemukan tiga minggu kemudian di bawah tangga. Saya langsung memikirkan kerabat orang yang sudah meninggal ini. Mungkin itu adalah seorang tunawisma, tetapi selalu ada seseorang yang merindukannya, ”kata dua puluh dengan tegas.

Teks berlanjut di bawah gambar

Karena sulitnya komunikasi, pemeriksaan oleh polisi berlangsung setidaknya selama tiga jam. © Evan

Kemudian dia dan rekan-rekannya menghabiskan waktu tiga jam dengan beberapa petugas polisi yang ingin tahu semua tentang kasus ini. Fakta bahwa butuh waktu begitu lama terutama karena komunikasi. Boykelmanns: Mereka tidak berbicara bahasa Inggris atau Belanda, dan kami tidak berbicara bahasa Prancis. Melalui Google Translate, kami menjelaskan langkah demi langkah bagaimana kami menemukan mayatnya. Pada akhirnya, kami diizinkan untuk mengisi pernyataan dalam bahasa kami, termasuk apa yang kami sentuh.”

Orang Belanda sangat terkesan, dan kemudian pergi ke McDonald’s di Namur. “Meskipun kami tahu, kami sangat lapar,” kata seorang warga Breda. “Keesokan harinya kami menyadari apa yang kami lihat,” dia memiliki dua skenario tentang bagaimana pria itu bisa mati. “Karena suatu kejahatan di mana dia dikejutkan dalam tidurnya dan dipukuli sampai mati dengan sekop atau karena sebab-sebab alamiah setelah itu seseorang yang tidak berani memanggil polisi menutupi kepalanya dengan bantal dan berusaha menahannya dengan meletakkan di tempatnya. Sekop untuk memasukkannya.”

Tidak ada bukti kejahatan

Kantor Kejaksaan Marche mengatakan Famen mengatakan kepada media dan Walloon bahwa tidak ada indikasi bahwa kejahatan telah dilakukan. Tidak jelas berapa banyak mayat di dalam rumah. “Pemiliknya ada di sana terakhir kali pada bulan Juni, dan kami mendengar dari polisi,” kata Boykelmans. Dia mengingat penemuan mengejutkan ini dengan perasaan campur aduk. “Ini adalah kisah yang menyedihkan tapi indah.”

Mike Boekelmanns di sebuah pabrik kosong di Luksemburg.

Mike Boekelmanns di sebuah pabrik kosong di Luksemburg. © Evan

Evan.

Evan. © Mike

Julian (kanan) dan Ewan di kirinya.

Julian (kanan) dan Ewan di kirinya. © Mike

Tonton video berita kami di daftar putar di bawah ini: