BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang tua dari American School menuduh penembak karena pistol tidak dikunci dan kuncinya ada di luar

Bocah itu membunuh empat rekannya, usia 14 dan 17, dan melukai tujuh lainnya di sekolah tidak jauh dari Detroit. Ethan Crumbly didakwa dengan pembunuhan dan terorisme.

Ayahnya telah membeli senjata semi-otomatis bekas empat hari sebelumnya, menurut keadilan di perusahaan putranya. Jaksa penuntut umum telah mengumumkan bahwa sang ayah dapat dituntut. Pada saat itu, langkah yang tidak biasa ini diperlukan untuk menekan kekerasan anak di bawah umur dengan penggunaan senjata. Menurut jaksa agung, pemilik senjata bertanggung jawab untuk menyimpan senjata mereka dengan aman. Dalam hal ini, itu lebih dari lalai.

Jaksa yakin bahwa anak laki-laki itu merencanakan pembunuhan sebelumnya. Polisi mengatakan tersangka memfilmkan dirinya sendiri pada malam sebelum penembakan dan berbicara tentang pembunuhan teman sekolahnya. Petugas juga menemukan buku harian di ranselnya di mana dia menjelaskan secara rinci bagaimana dia ingin syuting di sekolah. Beberapa jam sebelum penembakan, orang tua Crumble masih di sekolah mendiskusikan “perilaku mengganggu” putra mereka.

Jaksa mengatakan penembakan itu bisa dicegah. Sekolah akan ditutup selama beberapa minggu ke depan.

Penembakan di sekolah lebih sering terjadi di Amerika Serikat. Para mahasiswa di Oxford langsung bereaksi ketika mereka mendengar suara tembakan. Mereka berlari mencari perlindungan dan memblokir pintu kelas dengan kursi.

Tate Mer, 16, yang tewas dalam penembakan itu, dikatakan telah mencoba melucuti senjata pria bersenjata itu sebelum dia meninggal.

READ  Dua orang tua Inggris dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena "pembunuhan brutal terhadap bayi Finlay"