BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pada tahun wabah, lebih dari 12 juta hektar hutan tropis menghilang

Luasnya tiga kali lebih besar dari Belanda.

Barangkali yang paling mengganggu adalah, dari 12 juta hektar itu, sekitar sepertiga dari apa yang disebut hutan hujan tropis primer, atau tak tersentuh. Ini meletakkannya Institut Sumber Daya Dunia.

Tahun wabah
Tahun 2020 akan dimasukkan dalam buku sebagai tahun wabah. Tetapi juga tahun ekonomi global terpukul keras oleh pandemi ini. Dan tahun di mana kehidupan berhenti sepenuhnya untuk beberapa waktu. Anda mungkin berharap penurunan tutupan hutan yang telah berlangsung selama bertahun-tahun juga akan berhenti pada tahun 2020, tetapi tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran. Misalnya, pada tahun 2020 setidaknya 12 persen hutan tropis primer hilang dibandingkan tahun sebelumnya.

Secara total, ini mencakup lebih dari 4,2 juta hektar: suatu wilayah kira-kira seluas Belanda. Hilangnya sebagian besar hutan hujan primer juga melibatkan emisi karbon dioksida yang signifikan: sekitar 2,64 gigaton karbon dioksida. Ini kira-kira sama dengan emisi tahunan 570 juta mobil.

Hutan tropis primer berarti hutan hujan yang masih asli. Ketika hutan primer tropis menghilang, maka dapat digantikan dengan hutan baru yang kemudian disebut hutan tropis sekunder. Hutan tropis primer sangat berharga karena memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi dan mengandung banyak karbon dioksida. Hutan tropis sekunder juga dapat menarik banyak spesies dan menyerap karbondioksida, tetapi seringkali butuh beberapa dekade atau bahkan berabad-abad sebelum mereka menjadi seperti nenek moyang mereka. Mengingat krisis keanekaragaman hayati – didorong oleh fakta bahwa puluhan ribu spesies terancam punah – dan krisis iklim, menjaga hutan primer sangatlah penting.

Pengawas
Menurut para peneliti, fakta bahwa banyak hutan primer akan hilang pada tahun 2020 sebagian dapat dikaitkan dengan epidemi. Karena penutupan tersebut, petugas penegak hukum kurang dapat mengawasi, yang berarti lebih banyak penebangan (ilegal) dapat terjadi. Migrasi dari kota ke pedesaan karena epidemi mungkin juga berperan.

READ  Hasil Penutupan: Cangkang Udang Laut Utara di Indonesia

Citra satelit
Para peneliti mendasarkan kesimpulan mereka pada citra satelit. Mereka menggunakan ini untuk memetakan di mana dan sejauh mana penurunan tutupan hutan (di hutan alam dan tanaman) pada tahun 2020. Penurunan terbesar diamati di Brasil, di mana lebih dari 1,6 juta hektar hutan primer menghilang. Brazil diikuti oleh Republik Demokratik Kongo, Bolivia dan Indonesia dimana tutupan hutan telah menurun sekitar 500.000, masing-masing lebih dari 276.000 dan lebih dari 270.000 hektar.

Sepuluh negara dimana tutupan hutan di hutan primer mengalami penurunan paling besar. Kebetulan, peneliti hanya melihat penurunannya, bukan peningkatannya. Oleh karena itu, tidak mungkin untuk menentukan keadaan bersih hutan setelah tahun 2020 berdasarkan studi ini. Foto: Institut Sumber Daya Dunia.

Perubahan iklim
Penurunan hutan primer dan sekunder sebagian besar dapat dijelaskan oleh deforestasi. Namun selain itu, para peneliti berpendapat bahwa hutan hujan juga semakin menjadi korban – O ironi – Perubahan iklim. Meningkatnya suhu dan kekeringan membuat hutan hujan rentan terhadap kebakaran hutan yang paling melanda Amazon dalam beberapa tahun terakhir. Kebakaran hutan ini juga melepaskan karbon dioksida dalam jumlah besar, yang selanjutnya meningkatkan perubahan iklim. Lingkaran setan lahir. Jadi, sangat penting untuk memerangi deforestasi dan memperlambat perubahan iklim. Hanya dengan cara inilah hutan hujan tropis – yang menghilangkan dan menyimpan karbon dioksida dalam jumlah besar dari atmosfer – dan berkontribusi untuk memecahkan masalah iklim, daripada meningkatkannya.

Indonesia
Para ilmuwan tahu sangat mungkin menyelamatkan hutan hujan. Misalnya, mereka menunjuk ke Indonesia, di mana – terlepas dari fakta bahwa banyak tutupan hutan telah hilang pada tahun 2020 – deforestasi telah menurun selama empat tahun berturut-turut.

READ  P4G Dari Kopenhagen ke Seoul: Percepatan Kemitraan untuk Pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, Perjanjian Paris | Berita

Brazil
Tetapi hasil yang diperoleh sebelumnya tidak menjamin masa depan, yang tiba-tiba terlihat sangat berbeda karena COVID-19, para peneliti memperingatkan. Banyak pemerintah terpaksa mengurangi setelah krisis Corona. Akibatnya, akan ada godaan besar untuk menginvestasikan lebih sedikit uang dalam konservasi hutan. Dan – mencoba menggerakkan ekonomi lagi – berinvestasi dalam bisnis dengan mengorbankan hutan hujan. Para peneliti mengatakan kita tahu dari pengalaman bahwa hasil yang dicapai sebelumnya kemudian dapat dengan cepat dibalik. Mereka berpikir, misalnya, tentang Brasil, di mana deforestasi telah diatasi secara drastis oleh kebijakan pemerintah yang kuat, hanya meningkat tajam lagi di bawah presiden baru; Pada tahun 2020, 15 persen hutan hujan primer Brasil hilang dibandingkan tahun sebelumnya.

Tujuan
Mereka adalah karakter yang realistis. Apalagi sejak 2020 seharusnya menjadi tahun yang penting dalam memerangi deforestasi. Bertahun-tahun yang lalu – ketika 2020 tampaknya masih jauh – lusinan negara, perusahaan, dan organisasi internasional berencana untuk menghentikan atau setidaknya mengurangi deforestasi sekarang. Tetapi kenyataannya sangat berbeda: tujuan belum tercapai dan kita masih kehilangan hutan dengan cepat.

Para peneliti mengatakan ini benar-benar harus berubah. Dan ini tidak hanya penting bagi negara-negara yang memiliki hutan hujan di dalam perbatasannya. Negara lain memiliki peran dalam masalah ini. Misalnya dengan memberikan pengakuan diplomatik kepada negara-negara yang berhasil mengurangi deforestasi. Tetapi juga dengan memberi mereka dukungan (finansial) yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup setelah pandemi. Ini akan membuat perlindungan hutan menarik, dan kami berharap negara-negara yang belum melakukannya akan berinvestasi. Menurut para peneliti, wajar jika semua negara melakukan bagiannya untuk menyelamatkan hutan dari kepunahan. Karena pada akhirnya kita menuai manfaat – sebagian melalui peran yang dimainkan hutan hujan dalam iklim.

READ  Analisis SWOT pasar kopi lengkap dan strategi pertumbuhan oleh perusahaan terbesar 2030 - hellendoornnieuwblad

Tetap kagum ✨

Dapatkan foto luar angkasa yang paling indah dan artikel sains populer yang menarik setiap hari Jumat. Dapatkan majalah Scientia gratis dengan 50.000 lagi.