BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Palang Merah: Jumlah migran yang terbunuh di laut meningkat tiga kali lipat

Palang Merah melaporkan bahwa jumlah migran yang tewas dalam perjalanan asing antara Libya dan Eropa telah meningkat tiga kali lipat dalam setahun. Sedikitnya 792 orang meninggal pada semester pertama tahun ini, tiga kali lipat jumlah kematian pada periode yang sama tahun lalu.

Menurut organisasi bantuan tersebut, jumlah korban sebenarnya kemungkinan akan lebih tinggi, karena banyak orang yang masih hilang. Setelah tahun 2020 yang relatif tenang, situasi mengerikan, seperti Afghanistan dan negara bagian Ethiopia, menyaksikan situasi yang mengerikan. TigrayItu membuat banyak orang mengungsi, kata Palang Merah.

Tim Palang Merah Internasional akan segera bergabung dengan awak kapal Ocean Viking dari organisasi bantuan SOS Méditerranée. Imigran yang turun dari kapal disediakan dengan kebutuhan dasar di kapal itu dan diberikan dukungan medis dan psikologis.

Palang Merah meluncurkan kampanye Kilometers for Opportunity untuk mengumpulkan dana guna menyediakan bantuan medis, air minum bersih, tempat tinggal, dan makanan bagi para migran selama perjalanan mereka. Tujuannya adalah agar peserta bersepeda, berjalan, berlari atau snowboard untuk menempuh jarak sejauh mungkin dan merawat diri mereka sendiri. Menurut Palang Merah, kilometer yang mereka tempuh melambangkan jarak yang harus ditempuh oleh delapan puluh juta pengungsi setiap tahun.

READ  Komisi Eropa menuntut sanksi terhadap Polandia atas kamar disipliner yang kontroversial