BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Surat internal memperingatkan polisi Belgia: Kedatangan fundamentalis tidak dapat dikesampingkan | Luar negeri

Surat kabar itu mengatakan bahwa Menteri Dalam Negeri Belgia Annelies Verlinden berbagi ketakutan ini. Polisi dikatakan telah mengirim email mendesak, mengatakan mereka ingin segera mendapatkan wawasan tentang apa yang akan terjadi pada “gelombang besar imigrasi berikutnya”. Email tersebut ditujukan khusus untuk layanan yang memantau pusat pencari suaka. Email tersebut meminta polisi untuk melaporkan “semua fakta perekrutan agama, kekerasan ekstrem, dan penyelundupan manusia” ke alamat email pusat.

Menurut Het Nieuwsblad, dapat juga disimpulkan dari email bahwa beberapa warga Afghanistan yang sudah berada di pusat-pusat suaka tidak memiliki reputasi yang baik. Beberapa pemuda Afghanistan ini bertindak sangat kejam. Ada grup di Tiktok yang kontennya memicu kekerasan. Apa yang mengganggu adalah bahwa beberapa individu terlibat dalam perekrutan agama Islam dan mengaku sebagai penganut Islam yang ketat yang mereka impikan untuk diperkenalkan ke Belgia.”

Sebuah sumber polisi mengatakan bahwa pusat-pusat suaka adalah “bagian tertutup dari masalah yang jauh lebih besar. Orang-orang di pusat-pusat suaka, mereka terkendali. Tapi kita hampir tidak tahu apa-apa tentang sisanya yang tinggal di sana-sini atau di jalan. Itu tidak meyakinkan.”

Sebelumnya, Jaksa Agung Belgia Frederic Van Leeuw menyatakan bahwa rezim baru di Afghanistan tidak akan serta merta menimbulkan ancaman teroris baru. Menurutnya, “Taliban akan fokus terlebih dahulu pada situasi lokal.” Namun dia menambahkan bahwa “ancaman itu mungkin muncul dalam dua atau tiga tahun.” Van Liu juga mencatat bahwa beberapa pendukung rezim baru mungkin sudah hadir di Belgia.

READ  Helikopter Mars tak berawak melakukan penerbangan bersejarah pertamanya | Instagram