BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pameran ‘Ode to 60 Years of Mollunk Zilla Wormerveer’ dibuka

Pameran ‘Ode to 60 Years of Mollunk Zilla Wormerveer’ dibuka

Alderman Gerard Slegers membuka pameran pada peringatan enam puluh distrik Moloch di Wormerweers Vermanning sore ini.

Selama sore yang kaya ke rumah yang penuh sesak (yang masih kuat) ceramah, pidato, ‘kata yang diucapkan’ (tapi tentu saja termasuk ceramah dan pidato), musik dan kuliner Maluku menambah warna dan aroma perjalanan masyarakat dari Maluku ke Wormerveer sekitar 71 tahun yang lalu.

Kiat badai gratis: Kunjungi pameran ini pada saat tenang: Rabu 28 September, Rabu 5 Oktober, Sabtu 8 Oktober, dan Sabtu 15 Oktober dari pukul 14:00 hingga 16:00 (atau dengan perjanjian di [email protected])

Ceramah Sejarawan Ron Habibo (Foto oleh Frans Hoving)
Pemimpin lingkungan Anis Chubuseba berbicara tentang sejarah lingkungan (foto oleh Frans Hoving)
Lisa Noya menyanyikan lagu kebangsaan Maluku. Penonton ikut bernyanyi (foto oleh Frans Hoving)

Bagaimanapun, saat Alderman dipotong:

menjadi hantu-Artis Darcy Apollo tentang hubungan dengan sejarah generasi pertama (Frans Hoving) yang datang ke Belanda
(Foto oleh Franz Hoving)

Pfff.. dan makanan itu… (maaf, tapi menurut kami ini sangat enak!)

sejarah*

Maluku berperang dengan Belanda melawan Jepang di Hindia Belanda. Jepang menyerah pada tahun 1945, tetapi Indonesia kemudian ingin tetap merdeka dari Belanda. Pertempuran sengit pun terjadi di mana tentara profesional Maluku memihak Belanda. Empat tahun kemudian, negara katak kami menyerah, dan karena tekanan internasional untuk memotongnya terlalu banyak. Kekuasaan di Indonesia diserahkan kepada Indonesia di bawah Sukarno**. Orang Maluku akan memiliki negara merdeka di dalam Indonesia baru itu, tetapi itu tidak pernah terjadi. Mereka mencoba mendirikan Republik Maluku Selatan (RMS) sendiri, tetapi Sukarno mengirim pasukannya untuk mengakhirinya. Belanda kemudian memutuskan untuk mengizinkan tentara Maluku dan keluarga mereka untuk datang ke Belanda. Mereka mengatakan pada tahun 1951 bahwa itu hanya sementara.

Dingin di Belanda***. Bukan hanya dari segi suhu, tapi sambutannya sangat hangat. Camp Westerborg dan Camp Wood tidak dikenal karena kenyamanannya, dan tentara dari Maluku diusir dari tentara Belanda. Semakin jelas bahwa ‘pemukiman sementara’ 12.500 orang Maluku akan menjadi permanen. Itulah sebabnya Belanda menciptakan lingkungan Maluku di berbagai tempat. Wormerweer adalah salah satunya.

READ  Militer Indonesia belum menguji apakah wanita masih perawan

*Ini adalah sejarah yang kami dapatkan dari Master Vot di Mao Kron von Prinsterer. Tingkatkan, lengkapi, dan kunjungi pameran.

**Apakah Sukarno benar-benar memiliki nama keluarga? Atau itu nama belakangnya? Jika demikian, siapa nama depannya?

***Kami melihat lebih mudah menggunakan ‘Belanda’ daripada ‘bersama kami’ saat mengetik bagian ini. Belanda pada umumnya (Jan area tentunya) adalah milik kita. Sekarang ini tentang sejarah yang tidak sepenuhnya kami banggakan, kami sedikit memeras ‘milik kami’.

Foto di atas diambil oleh Michel Schermer dari grup Facebook Wormerveer.