BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Panen kopi Indonesia terancam El Nino

Panen kopi Indonesia terancam El Nino

Cuaca kering El Niño mengancam untuk lebih mempengaruhi produksi kopi di Indonesia, produsen kopi terbesar keempat di dunia, setelah hujan terus-menerus mendorong produksi ke tingkat terendah dalam lebih dari satu dekade.

Produksi kopi yang lebih rendah di Indonesia, yang terutama menghasilkan biji Robusta – yang memiliki rasa pahit dan pahit dibandingkan varietas Arabika – dapat menyebabkan kenaikan harga lebih lanjut, yang dapat meningkat lebih dari 40% pada tahun 2023 dan mencapai rekor pada bulan Juni. .

“Cuaca El Nino diperkirakan akan menyebabkan kekeringan di Indonesia pada akhir tahun dan awal tahun depan,” kata Carlos Mera, Kepala Riset Pasar Komoditas Pertanian Rabobank.

“Jika terjadi kekeringan, produksi kopi Indonesia akan semakin menurun pada 2024/25.”

Badan Meteorologi Indonesia (BMKG) menyebutkan, fenomena cuaca El Nino yang biasanya membawa cuaca panas dan kering berkepanjangan ke negara tropis itu, telah mempengaruhi lebih dari dua pertiga negara, termasuk dua daerah penghasil utama kopi di Jawa dan Jawa. Sumatra. daerah.

Kondisi kering kontras dengan curah hujan yang melimpah di negara Asia Tenggara antara tahun 2000 dan 2022 karena La Nina, sementara lima bulan pertama tahun ini mengalami curah hujan terberat.

Pada 2023/24, produksi kopi Indonesia diperkirakan mencapai 9,7 juta kantong 60kg, turun dari 11,85 juta kantong setahun lalu dan terendah sejak 2011/12, menurut data Departemen Pertanian AS.

bunga hujan

Perkebunan di Sumatera dan Jawa dapat dilanda kekeringan yang parah, karena ahli meteorologi memperkirakan El Nino akan meningkat pada akhir 2023 dan awal tahun depan, periode kritis untuk berbunga dan berbuah.

Sebagian besar perkebunan kopi Indonesia bergantung pada hujan. Kekeringan yang mengancam setelah hujan lebat dalam beberapa bulan terakhir di Sumatera dan Jawa telah menyebabkan penurunan produksi kopi.

READ  Pemilih di Indonesia dirayu dengan menggunakan kekuatan siber

“Panen saya tahun ini hanya 30% dibanding tahun lalu karena hujan lebat menyebabkan bunga kopi rontok lebih awal,” kata Beratin Buchori, petani berusia 55 tahun di Lampung, di ujung selatan pulau. Sumatera yang terkenal dengan biji robustanya.

Terlalu banyak hujan selama tahap pembungaan dapat menyebabkan bunga rontok sebelum buah beri terbentuk, yang menyebabkan hasil panen rendah.

“Pasokan kopi sangat tipis. Secara pribadi, saya perkirakan akan berkurang 25% dari tahun lalu,” kata seorang pedagang kopi dari Lampung kepada Reuters, menambahkan bahwa pasokan yang rendah telah menyebabkan pembelian panik dalam beberapa bulan terakhir.

Petani kecil, hasil rendah

Hasil kopi di Indonesia bervariasi dari 0,7 hingga 1,0 ton per hektar, sedangkan Vietnam, pemasok robusta terbesar di dunia, menghasilkan 2,7 ton per hektar.

Sekitar 1,25 juta hektar perkebunan kopi di Indonesia dikelola oleh petani subsisten dengan menggunakan metode penanaman tradisional dan pemupukan terbatas. Banyak pohon kopi yang sudah tua, beberapa ditanam lebih dari dua dekade lalu.

Pemerintah telah mendorong petani untuk menanam kembali berbagai pohon dengan menyediakan bibit kopi, subsidi pupuk dan memberikan kredit yang terjangkau.

Namun, hingga 2018, menurut data resmi, hanya 2% dari total luas perkebunan kopi yang ditanam kembali.

“Petani kami sering tidak memperhatikan; mereka menanam tanaman yang berbeda di tanah mereka, bukan hanya kopi,” kata Muhammad Rizal, direktur tanaman tahunan dan abadi di Kementerian Pertanian, kepada Reuters.

“Mereka juga tidak memiliki pengetahuan tentang praktik pertanian yang baik.”

Rizal mengatakan kementerian sedang mempertimbangkan rencana baru untuk merekrut pembeli korporasi, sekaligus bertindak sebagai pembeli, dibandingkan dengan rencana petani plasma baru untuk komoditas utama Indonesia, kelapa sawit. (Laporan Devi Kurniawati dan Editing Naveen Tughral Sri Navaratnam)

READ  Hay dan kedekatannya dengan kehidupan internasional bagi Indonesia