BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelecehan fisik dan verbal oleh pengunjuk rasa Papua

Pasukan keamanan Indonesia menggunakan kekuatan berlebihan terhadap pengunjuk rasa damai yang memprotes pembaruan undang-undang otonomi khusus untuk Papua. Menurut penelitian baru dari Amnesty International, mereka dilakukan secara rasial oleh dinas keamanan.

Para pengunjuk rasa Papua mengatakan mereka diserang oleh meriam air selama protes damai bulan lalu dan bagaimana mereka ditendang, didorong dan dipukuli dengan senjata dan tongkat karet. Pada 16 Agustus 2021, setidaknya satu orang terluka ketika pasukan keamanan menembaki pengunjuk rasa. Selama protes Juli 2021, tiga pengunjuk rasa disebut ‘monyet’.

Dianalisis oleh video dan foto Amnesty International, itu menunjukkan polisi menggunakan kekuatan ilegal terhadap orang-orang yang berjuang secara damai dan memeriksa beberapa luka yang disebabkan oleh pengunjuk rasa.

Kekerasan fisik dan verbal

“Mengejutkan bahwa dinas keamanan Indonesia menggunakan terlalu banyak kekuatan dan berperilaku rasis terhadap pengunjuk rasa damai Papua,” kata Richard Pearshaus dari program tanggap krisis Amnesty. “Laporan kekerasan fisik dan verbal yang kami kumpulkan menunjukkan ketidakpedulian aparat keamanan terhadap hak-hak orang Papua. Pihak berwenang Indonesia harus segera menyelidiki laporan ini dan memastikan bahwa hak atas kebebasan berekspresi dan berkumpul secara damai dihormati.

Sejak pertengahan Juli hingga hari ini, protes telah terjadi di seluruh negeri terhadap pembaruan kontroversial Undang-Undang Otonomi Khusus Papua. Para pengunjuk rasa juga menuntut pembebasan aktivis pro-pemerintah Victor Yemo Siapa yang menghadapi risiko penjara seumur hidup karena pandangan politiknya.

Amnesty International berbicara kepada 17 orang yang ambil bagian dalam demonstrasi di Jakarta, Jayapura, Sorong dan Yakuhimo dan memeriksa cerita mereka. Sumber terbuka-bahan video.

UU Otonomi Khusus untuk Papua

Protes dimulai setelah Dewan Perwakilan Rakyat Indonesia memutuskan untuk memperbarui apa yang disebut Undang-Undang Otonomi Khusus untuk Papua dan Papua Barat. Undang-undang tersebut disahkan pada tahun 2001 dengan tujuan untuk memberi tahu orang-orang Papua bagaimana mereka diatur ketika provinsi Papua adalah bagian dari Indonesia.

READ  Studi di Hong Kong memandang suntikan Bioentech memiliki respons antibodi yang lebih kuat daripada Sinovac

Namun pada kenyataannya, undang-undang tersebut justru meningkatkan kekuasaan pemerintah pusat dan mengurangi independensi institusi Papua. Sebuah badan khusus telah dibentuk untuk mengkoordinasikan dan mengevaluasi pelaksanaan status otonomi. Wakil presiden Indonesia mengepalai perusahaan. Selain itu, menurut undang-undang, masyarakat Papua tidak diperbolehkan membentuk partai politik lokal.

Panggilan Amnesti

“Protes terhadap pembaruan undang-undang otonomi khusus menunjukkan bahwa pemerintah Indonesia telah gagal melibatkan masyarakat Papua dalam pengambilan keputusan,” kata Usman Hameed, direktur Amnesty Indonesia. “Pemerintah harus memastikan bahwa hak-hak orang Papua dihormati. Ini hanya dapat dilakukan dengan melibatkan lebih baik orang Papua dalam penyusunan dan implementasi Undang-Undang Otonomi Khusus.”

Baca buletin lengkap dalam bahasa Inggris di sini.

Baca lebih lanjut tentang situasi orang Papua.