BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan dapat menciptakan kembali aroma kumbang untuk melindungi tanaman

Para ilmuwan dapat menciptakan kembali aroma kumbang untuk melindungi tanaman

Baunya memastikan kutu daun makan lebih sedikit dan populasinya menurun. Para peneliti mengatakan ini bisa menjadi cara yang ramah lingkungan untuk melindungi tanaman dari hama Universitas Negeri Pennsylvania.

Dengan kulitnya yang merah dan bintik-bintik hitam, kumbang merupakan salah satu serangga paling menarik di muka bumi ini. Tapi mereka sama sekali tidak damai. Segera setelah menetas dari telurnya, predator yang rakus ini memburu kutu daun, yang kemudian mereka tangkap dengan rahangnya dan menghisapnya. Ini sekitar 80 hingga 120 kali sehari. Keinginan predator kepik mengganggu kutu daun, tetapi ideal untuk pertanian. Kutu daun dapat menyebabkan kerusakan besar pada tanaman. Yang selama ini dapat kita atasi terutama dengan penggunaan pestisida berbahaya yang menimbulkan berbagai macam gangguan kesehatan.

Lagi pula, semakin jelas betapa tidak sehatnya paparan pestisida. Misalnya, glifosat racun pertanian yang kontroversial dikaitkan dengan peningkatan risiko beberapa jenis kanker dan penyakit Parkinson. Sebuah penelitian di pertanian kedelai di Brazil menemukan hubungan antara pestisida dan leukemia pada anak-anak. Insektisida kloramquat yang relatif tidak dikenal tampaknya tidak berbahaya. Beberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa klormequat dapat mempengaruhi sistem reproduksi, mengganggu pertumbuhan janin dan mengubah metabolisme. Racun pertanian bukan hanya masalah bagi manusia. Hal ini menyebabkan burung kehilangan postur tubuh dan merusak otak lebah hingga tidak dapat berjalan tegak lagi. Alasan yang cukup untuk mempertimbangkan alternatif.

Bau di terowongan angin
Peneliti Amerika menemukan bahwa salah satu alternatif tersebut mungkin adalah bau kumbang Universitas Negeri Pennsylvania. Mereka mempelajari pengaruh aroma kumbang warna-warni Asia terhadap kutu daun persik hijau, yang merupakan hama umum pada banyak tanaman. Dalam percobaan ini, mereka menempatkan tanaman yang mengandung kutu daun di terowongan angin, lalu menyebarkan aroma kumbang menggunakan diffuser. Mereka kemudian mengukur perilaku dan kinerja kutu daun, seperti jumlah makanan yang mereka makan, pergerakan mereka antar tanaman, dan jumlah mereka.

READ  Konsol Sony lama tidak dapat memainkan game PS Store karena kesalahan kalender - Game - Berita

makan sedikit
Mereka menemukan bahwa ketika kutu daun mencium aroma kumbang, mereka memakan lebih sedikit tanaman yang mereka tempati dan tidak menyebar ke tanaman lain. Sesuatu yang biasa mereka lakukan. Ini merupakan hasil yang mengejutkan, karena penelitian lain menunjukkan bahwa kutu daun lebih banyak bergerak ketika bersentuhan dengan rangsangan fisik dari predator, seperti sentuhan atau getaran. Para peneliti menduga kutu daun mengartikan aroma kumbang sebagai sinyal bahaya, namun mereka tidak dapat menentukan secara pasti dari mana bahaya itu berasal dan bagaimana mereka dapat menghindarinya. Jadi kutu daun akan tetap berada di tanamannya agar aman dan makan lebih sedikit sehingga tidak terlalu terlihat.

Ukuran populasi
Bau kepik juga berpengaruh pada ukuran populasi kutu daun. Setelah dua minggu, jumlah kutu daun yang terpapar bau tersebut 25% lebih sedikit dibandingkan jumlah kutu daun yang tidak mencium bau tersebut. Hal ini mungkin terjadi karena kutu daun makan lebih sedikit sehingga mampu menghasilkan lebih sedikit keturunan. “Studi ini menunjukkan bahwa aroma kumbang dapat menjadi alat yang ampuh untuk pertanian ekologis,” kata Jessica Kansman, penulis utama studi tersebut. “Hal ini dapat melindungi tanaman dari kutu daun tanpa mengganggu musuh alami kutu daun. Selain itu, dapat meningkatkan keanekaragaman hayati ekosistem karena tidak menghalangi serangga lain. Ini adalah hasil yang sangat baik,” tambah rekannya Sarah Hermann. interaksi dasar ekologi yang sudah ada, “Kita bisa bekerja dengan alam, bukan melawannya.”

Baunya atau binatang itu sendiri?
Namun jika aroma kepik sangat ampuh melawan serangan kutu daun, mengapa tidak pada hewan itu sendiri? Sebagai perawatan di pekarangan rumah, Anda sebenarnya dapat memesan larva kumbang dari berbagai pemasok untuk dilepaskan di taman atau bersama tanaman hias Anda. Namun tak lama kemudian larvanya tumbuh besar dan serangga bisa terbang. Selain itu, kumbang juga mempunyai musuh alami yaitu semut. Semut melindungi kutu daun karena mereka mengeluarkan gula, yang disukai semut. Begitu semut berada di area tersebut, pengendalian kutu daun dengan kumbang menjadi lebih sulit. Faktor-faktor ini menyulitkan pemanfaatan hewan dalam skala besar, seperti di bidang pertanian.

READ  "Alam semesta tempat kita memutar roda"

Para peneliti ingin melakukan penelitian lebih lanjut tentang aroma kumbang di masa depan dan bagaimana penerapannya dalam praktik. Misalnya, mereka ingin mengetahui apakah aroma tersebut juga efektif melawan jenis kutu daun atau hama lain, dan apakah aroma tersebut memengaruhi pertumbuhan tanaman atau kualitas tanah. Mereka berharap penelitian mereka akan berkontribusi pada pertanian yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan. Sebab, kata Herman, “Di masa ketika ancaman terhadap lingkungan semakin besar, komitmen kami terhadap praktik berkelanjutan dan terinspirasi dari alam ini tidak hanya menjanjikan, namun juga penting bagi kesehatan dan masa depan planet kita.”