BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan mungkin telah menemukan rute kuno ke Amerika 24.000 tahun yang lalu: ScienceAlert

Para ilmuwan mungkin telah menemukan rute kuno ke Amerika 24.000 tahun yang lalu: ScienceAlert

Diperkirakan jalan raya yang membeku ini memberi para pelancong zaman dahulu rute yang jelas dari Siberia ke Dunia Baru, lebih dari 10.000 tahun sebelum orang-orang First Nations tiba di Amerika.

Menurut data berdasarkan studi sedimen dan fosil kehidupan laut yang dianalisis oleh para peneliti dari Survei Geologi AS, Lembaga Oseanografi Woods Hole, dan Oregon State University, migrasi awal akan jauh lebih mudah karena adanya es laut.

Presentasi ahli geologi USGS Summer Praetorius, pada pertemuan tahunan American Geophysical Union (AGU23) di San Francisco, menunjukkan bahwa hamparan es musim dingin yang datar mungkin memainkan peran penting dalam memfasilitasi perjalanan pada saat lalu lintas perahu sangat berbahaya.

Untuk bagian yang lebih baik Selama setengah abad, para arkeolog umumnya menganggap suatu kebudayaan dikenal sebagai “peradaban”. orang Clovis Sebagai pionir asli benua Amerika Utara. Tertarik dengan lahan perburuan baru yang subur, keluarga-keluarga melakukan perjalanan melalui lahan tersebut Tanahnya tersingkap sebentar Dengan mencairnya es yang menghubungkan Siberia dan Alaska sekitar 13.000 tahun yang lalu.

Ada banyak hal dalam hipotesis ini. Beberapa Sisa kerangka Dan Tip yang diekstrusi memiliki gaya yang sama Menemukan mereka di antara megafauna yang kini punah adalah bukti nyata keberadaan mereka, sementara data iklim mendukung garis waktu pergerakan yang relatif mudah antar daratan.

Namun, serangkaian penemuan selama beberapa dekade terakhir terus mengikis kepercayaan terhadap hipotesis Clovis I, sehingga menunda kedatangan manusia di Amerika hingga Zaman Es terakhir lebih dari 25.000 tahun yang lalu.

Satu pertanyaan mendesak adalah bagaimana para pelancong zaman dahulu ini melakukan perjalanan yang sulit. Meskipun permukaan air laut kemungkinan besar sudah cukup rendah untuk memperlihatkan jembatan kokoh yang melintasi puncak dunia sejak lama Hampir 36.000 tahun yang laluSelimut salju dan gletser terjal yang menutupi lanskap akan sangat sulit, jika bisa dilintasi.

READ  2023 Puncak hujan meteor empat kali lipat dalam semburan api

Ketika gletser mulai menyusut, ekosistem pesisir yang tipis akan menyediakan sumber daya dan sarana perjalanan perahu bagi masyarakat. Sebuah pemukiman berusia 14 ribu tahun Di pantai barat Kanada juga mendukung kemungkinan bahwa masyarakat pra-Clovis perlahan-lahan berjalan di sepanjang tepi perairan.

“Hipotesis jalan raya rumput laut” berpendapat bahwa teknologi kelautan mampu mengangkut keluarga dengan aman sejauh ribuan kilometer melintasi lingkungan laut yang sangat dingin, sebuah kemungkinan yang mungkin sangat bergantung pada waktu perjalanan tersebut dilakukan.

berdasarkan Studi diterbitkan pada tahun 2020Jendela peluang mungkin telah tertutup selama periode panas yang kritis, ketika percepatan pencairan akan menyebabkan arus berputar ke arah yang salah bagi para pendayung yang bermigrasi karena banjir air tawar mengalir ke laut.

Menurut Pretorius dan timnya, analisis model iklim menegaskan bahwa angin kencang dan permukaan laut yang lebih rendah akan membantu membuat arus laut 20.000 tahun yang lalu menjadi dua kali lebih kuat dari arus saat ini, sehingga menambah masalah bagi calon pelaut.

Namun, catatan juga menunjukkan bahwa terdapat wilayah lautan es musim dingin yang luas sekitar 15.000 tahun yang lalu, di mana para migran dapat berjalan kaki, atau bahkan bermain ski.

“Kami tentukan 24,5 – 22 [thousand years ago] Dan 16,4 – 14,8 [thousand years ago] Sebagai periode waktu yang paling mungkin untuk mengakomodasi migrasi awal di sepanjang pantai Alaska, yang mungkin dipicu oleh pergerakan dan tempat tinggal di “jalan raya laut-es”, Para peneliti menulis Dalam laporan mereka.

Hal ini tidak berarti bahwa perjalanan laut harus dikecualikan pada periode yang didukung oleh arus. Hal ini juga tidak memberikan bukti kuat bahwa perjalanan tersebut benar-benar terjadi.

READ  Gelembung air yang ‘hilang’ diperkirakan berada di Samudera Atlantik akhirnya ditemukan

Mengingat tanda-tanda yang muncul bahwa manusia mungkin telah berkelana ke selatan hingga New Mexico Lebih dari 20.000 tahun yang laludapat diasumsikan bahwa mungkin terdapat jalur yang relatif aman dan terbuka yang diambil oleh nenek moyang mereka untuk melakukan Lompatan Besar antar dunia.

Penelitian ini dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan Persatuan Geofisika Amerika Di San Francisco pada 16 Desember.