BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan Melakukan ‘Percakapan’ 20 Menit dengan Paus Bungkuk • Earth.com

Ilmuwan Melakukan ‘Percakapan’ 20 Menit dengan Paus Bungkuk • Earth.com

Dalam pertemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya, tim peneliti berhasil melakukan “percakapan” dengan seekor paus bungkuk bernama Twain.

Tim tersebut, yang dikenal sebagai Whale-SETI, sedang meneliti sistem komunikasi paus bungkuk, dengan tujuan mengembangkan filter intelijen untuk mencari kehidupan di luar bumi.

Ilmuwan dari Institut Kota, Universitas Kalifornia Davisdan itu Yayasan Paus Alaska Dia mencapai prestasi luar biasa ini di bidang kecerdasan non-manusia.

Cara melakukan percakapan dengan Pisces

Dengan menggunakan rekaman panggilan “kontak” paus bungkuk yang diputar di laut melalui pengeras suara di bawah air, para ilmuwan terkagum-kagum saat Twain mendekat dan mengitari perahu mereka, menanggapi “sinyal ucapan” paus tersebut dengan cara percakapan.

Sepanjang pertukaran 20 menit itu, Twain terus mencocokkan perbedaan interval waktu di setiap panggilan permainan.

Detil pertemuan luar biasa ini dapat ditemukan di majalah edisi terbaru Per Majalah JBerjudul “Permainan Bioakustik Interaktif Sebagai Alat Pengungkap dan Eksplorasi Kecerdasan Non-Manusia: ‘Berbicara’ dengan Paus Bungkuk Alaska.”

Penulis utama Dr. Brenda McCowan dari University of California, Davis, menjelaskan pentingnya percakapan dengan paus ini: “Kami percaya ini adalah pertukaran komunikatif pertama antara manusia dan paus bungkuk dalam ‘bahasa’ bungkuk.”

Fred Sharp dari Alaska Whale Foundation juga menekankan kecerdasan paus bungkuk, menyoroti kemampuan mereka untuk terlibat dalam sistem sosial yang kompleks, menciptakan alat seperti jaring gelembung untuk menangkap ikan, dan berkomunikasi secara luas melalui lagu dan panggilan sosial.

Paus dan kecerdasan luar angkasa

Perilaku yang diamati pada paus bungkuk mendukung asumsi penting dalam pencarian kecerdasan luar angkasa. Lawrence Doyle dari SETI Institute adalah salah satu penulis makalah ini.

“Karena keterbatasan teknologi saat ini, asumsi penting dalam pencarian kecerdasan luar angkasa adalah bahwa alien akan tertarik untuk melakukan kontak dan dengan demikian menargetkan penerima manusia,” jelasnya. “Asumsi penting ini tentu didukung oleh perilaku paus bungkuk. ”

READ  Roket SpaceX Falcon 9 meluncurkan dua satelit militer Jerman

Sejalan dengan studi tentang Antartika sebagai pengganti Mars, tim Whale-SETI menggunakan temuan mereka dari mempelajari sistem komunikasi cerdas, terestrial, dan non-manusia untuk mengembangkan filter yang dapat diterapkan pada potensi sinyal luar bumi yang diterima.

Implikasi dan penelitian masa depan

Tim akan menggunakan matematika teori informasi untuk menentukan kompleksitas komunikasi, seperti struktur aturan yang tertanam dalam pesan yang diterima.

Selain peneliti utama, Dr. Josie Hubbard, Lisa Walker, dan Judy Frediani, yang masing-masing berspesialisasi dalam kecerdasan hewan, analisis nyanyian paus bungkuk, serta fotografi dan perilaku paus bungkuk, juga merupakan rekan penulis makalah ini.

Tim Whale-SETI saat ini sedang mempersiapkan makalah kedua tentang perilaku komunikatif non-vokal paus bungkuk, dengan fokus khusus pada cincin gelembung yang dibuat di hadapan (dan mungkin untuk) manusia.

Para penulis ingin mengucapkan terima kasih Program Kecerdasan Beragam Templeton Foundation Atas dukungan finansial mereka yang besar dalam melakukan penelitian perintis ini.

Lebih lanjut tentang Paus-SETI

Seperti dibahas di atas, Whale-SETI, kependekan dari Whale Search for Extraterrestrial Intelligence, mewakili langkah revolusioner dalam memahami mamalia laut, khususnya paus.

Proyek ini menggabungkan pencarian kecerdasan luar angkasa dengan biologi kelautan, dengan tujuan memecahkan kode komunikasi paus. Ia bekerja berdasarkan premis bahwa suara paus mengandung pesan yang kompleks dan cerdas, serupa dengan bahasa yang digunakan oleh manusia atau mungkin makhluk luar angkasa.

Teknologi dan metodologi percakapan Pisces

Inti dari Whale-SETI adalah teknologi canggih. Para peneliti menggunakan hidrofon canggih dan algoritma kecerdasan buatan untuk merekam dan menganalisis suara ikan paus.

AI, yang dilatih pada kumpulan data besar tentang panggilan paus dan bahasa manusia, mencari pola dan struktur yang dapat menunjukkan sifat mirip bahasa.

READ  Unggulan SpaceX Falcon 9 meluncurkan lebih banyak satelit Starlink - Spaceflight Now

Metode ini tidak hanya membantu menguraikan kompleksitas komunikasi paus, tetapi juga meningkatkan pemahaman kita tentang evolusi bahasa pada spesies cerdas.

Penemuan dan wawasan

Whale-SETI telah membuat penemuan penting. Para peneliti telah mengidentifikasi beberapa pola dan variasi berulang dalam kicauan ikan paus yang menunjukkan tingkat komunikasi yang disengaja.

Pola-pola ini bervariasi antar spesies paus, sehingga menunjukkan adanya “dialek” atau “bahasa” yang berbeda.

Penemuan ini menantang pemahaman kita tentang kecerdasan dan komunikasi non-manusia, serta membuka cakrawala baru dalam biologi kelautan dan pencarian kecerdasan luar bumi.

Dampak percakapan Pisces di masa depan

Implikasi dari Whale-SETI sangat luas. Hal ini tidak hanya memperkaya pemahaman kita tentang kehidupan laut, tetapi juga memberikan wawasan tentang evolusi komunikasi dan kecerdasan.

Dengan mempelajari kompleksitas komunikasi antar paus, para ilmuwan berharap dapat mengembangkan strategi yang lebih baik untuk konservasi laut.

Selain itu, proyek ini menawarkan perspektif unik dalam pencarian kecerdasan luar bumi, yang menunjukkan bahwa memahami komunikasi non-manusia di Bumi dapat menjadi kunci untuk mengenali dan menafsirkan sinyal dari bentuk kehidupan cerdas lainnya di alam semesta.

Singkatnya, Whale-SETI adalah mercusuar penelitian interdisipliner, yang mengintegrasikan biologi kelautan dengan linguistik dan astrobiologi. Pendekatannya dalam memahami komunikasi dengan paus membuka cakrawala baru dalam studi kehidupan cerdas, baik di Bumi maupun di luar Bumi.

Proyek ini tidak hanya memperdalam hubungan kita dengan dunia kelautan, tetapi juga memperluas cakrawala pencarian kita akan kecerdasan di alam semesta.

—–

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com.

READ  Ulasan Teleskop Penuh Celestron Advanced VX 8 Edge HD

—–