BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan percaya mereka telah menemukan planet pertama di luar Bima Sakti

NASA mengatakan sekelompok ilmuwan mungkin memiliki Menemukan Tanda-tanda planet baru di luar Bima Sakti. Penemuan potensial bisa menjadi planet pertama yang ditemukan di galaksi lain.

Planet yang mungkin, tidak disebutkan namanya dan kira-kira seukuran Saturnus, telah terlihat di galaksi spiral Messier 51, atau Galaksi Pusaran Air, sekitar 28 juta tahun cahaya dari Bumi, menurut NASA.

Para peneliti membuat penemuan menggunakan teleskop NASA, yang disebut Chandra X-ray Observatory, dan menggunakan teknologi berburu planet baru yang dikenal sebagai metode transit sinar-X. Sulit bagi para astronom untuk mendeteksi exoplanet, yang oleh NASA diklasifikasikan sebagai planet di luar tata surya kita.

Tetapi dengan menggunakan metode baru, para ilmuwan dapat merekam waktu sebuah objek bergerak di atas bintang dan menghalangi sinar-X-nya. Durasi dan intensitas gerakan objek dapat memberi tahu peneliti lebih banyak tentang kemungkinan ukuran dan orbit planet.

Gambar ini mewakili kemungkinan planet ditemukan di M51.

NASA/CXC/SAO/R. Distefano


Ilmuwan astronomi diterbitkan Temuan mereka diterbitkan Senin di jurnal Nature Astronomy.

“Kami mencoba membuka arena baru untuk menemukan dunia lain dengan mencari kandidat planet pada panjang gelombang sinar-X, sebuah strategi yang memungkinkan untuk mendeteksi mereka di galaksi lain,” kata astrofisikawan Harvard Roseanne Di Stefano. Smithsonian Center, yang memimpin penelitian.

Penemuan ini menarik, tetapi para peneliti menekankan bahwa lebih banyak data diperlukan untuk mengkonfirmasi keberadaan planet ini, yang bisa memakan waktu puluhan tahun. NASA mengatakan ukuran orbit potensial planet ini begitu besar sehingga “tidak akan melintasi pasangan binernya lagi selama 70 tahun.”

“Sayangnya, untuk memastikan bahwa kita melihat sebuah planet, kita mungkin harus menunggu beberapa dekade untuk melihat transit lain,” kata penulis studi Nia Imara dan astrofisikawan di University of California, Santa Cruz. “Karena ketidakpastian tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengorbit, kami tidak tahu persis kapan harus mencari.”

READ  Mengapa warna biru sangat langka di alam?