BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahasa: Studi ini menemukan bahwa anjing menangkap kata-kata individu dengan cara yang mirip dengan bayi

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa anjing dapat mengambil kata-kata individu dalam kalimat yang diucapkan kepada mereka menggunakan perhitungan dan wilayah otak yang sama seperti bayi.

Sebagai anak-anak, kita belajar menemukan kata-kata baru dalam alur percakapan terlebih dahulu, sebelum kita benar-benar mempelajari arti setiap kata.

Untuk mengetahui di mana setiap kata berakhir dan kata lain dimulai, anak-anak menggunakan perhitungan kompleks yang melacak suku kata yang muncul bersama – sehingga lebih mungkin membentuk kata.

Menggunakan kombinasi teknik pencitraan otak, para ahli yang dipimpin oleh Universitas Hungaria Eötvös Loránd telah menunjukkan bahwa anjing mampu melakukan hal serupa.

Ini adalah pertama kalinya kemampuan untuk menerapkan apa yang disebut pembelajaran statistik telah ditunjukkan pada mamalia non-manusia.

Hasilnya datang pada minggu yang sama ketika sebuah penelitian mengungkapkan bahwa anjing memiringkan kepala mereka ketika mendengarkan karena itu membantu mereka mendengar dan memproses informasi dengan lebih mudah.

Gulir ke bawah untuk videonya

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa anjing dapat mengambil kata-kata individu dalam kalimat yang diucapkan kepada mereka menggunakan perhitungan dan wilayah otak yang sama seperti anak-anak manusia.

Bagaimana cara kerja elektroensefalogram?

Elektroensefalogram (EEG) adalah rekaman aktivitas otak yang awalnya dikembangkan untuk penggunaan klinis.

Selama pengujian, sensor kecil ditempelkan ke kulit kepala untuk menangkap sinyal listrik yang dihasilkan saat sel-sel otak saling mengirim pesan.

Di bidang medis, EEG biasanya dilakukan oleh spesialis yang sangat terlatih yang dikenal sebagai neurofisiologis klinis.

Sinyal-sinyal ini direkam oleh mesin dan dianalisis oleh seorang profesional medis untuk menentukan apakah mereka tidak biasa.

EEG dapat digunakan untuk membantu mendiagnosis dan memantau sejumlah kondisi yang memengaruhi otak.

Ini dapat membantu menentukan penyebab beberapa gejala, seperti kejang atau masalah memori.

Baru-baru ini, perusahaan teknologi telah menggunakan teknologi ini untuk membuat antarmuka otak-komputer, kadang-kadang disebut sebagai perangkat “pembaca pikiran”.

Hal ini telah menyebabkan penciptaan dan desain sejumlah alat terdengar futuristik.

Ini berkisar dari mesin yang dapat memecahkan kode kata-kata dari gelombang otak tanpa diucapkan hingga desain ikat kepala yang memungkinkan pengguna komputer untuk membuka aplikasi menggunakan kekuatan pikiran.

READ  Rawat inap COVID-19 meningkat di Texas karena kurang dari 50 persen dari seluruh negara bagian divaksinasi

“Pelacakan pola tidak unik bagi manusia – banyak hewan belajar dari keteraturan seperti itu di dunia sekitarnya, ini disebut pembelajaran statistik,” jelas penulis makalah dan ahli etika Mariana Borus dari Eötvös Loránd University.

Apa yang membuat pidato istimewa adalah bahwa pemrosesannya yang efektif membutuhkan operasi matematika yang kompleks. Untuk mempelajari kata-kata baru dari ucapan terus-menerus, tidak cukup menghitung berapa kali beberapa suku kata muncul bersamaan.

Jauh lebih efisien untuk menghitung seberapa besar kemungkinan segmen-segmen ini terjadi bersama-sama.

Inilah tepatnya bagaimana manusia, bahkan bayi semuda 8 bulan, menyelesaikan tugas yang tampaknya sulit untuk membagi kata-kata – mereka menghitung statistik kompleks tentang kemungkinan satu suku kata mengikuti suku kata lainnya.

Sampai sekarang kami tidak tahu apakah ada mamalia lain yang juga bisa menggunakan perhitungan rumit seperti itu untuk mengekstrak kata-kata dari ucapan. Kami memutuskan untuk menguji kemampuan otak anjing keluarga untuk belajar statistik dari ucapan.

Anjing adalah spesies hewan peliharaan tertua dan mungkin jenis yang paling sering kita ajak bicara. Namun, kita hanya tahu sedikit tentang proses saraf di balik kemampuan belajar kata mereka.

Dalam studi tersebut, peneliti mengukur aktivitas listrik otak anjing menggunakan electroencephalogram (EEG).

Pemindaian mengungkapkan perbedaan utama dalam gelombang otak anjing untuk kata-kata yang sering dan jarang.

Lilla Magyari, penulis studi tersebut, menjelaskan: “Kami melihat perbedaan gelombang otak anjing untuk kata-kata yang diulang dibandingkan dengan yang jarang.

Namun yang lebih mengejutkan, kami juga melihat perbedaan gelombang otak untuk suku kata yang selalu muncul bersamaan dibandingkan dengan suku kata yang hanya terjadi sesekali, meskipun frekuensi keseluruhannya sama.

Jadi ternyata anjing tidak hanya melacak statistik sederhana (berapa kali kata muncul) tetapi statistik kompleks (kemungkinan suku kata kata muncul bersama).

Ini belum pernah terlihat pada mamalia non-manusia lainnya sebelumnya. Ini persis jenis statistik kompleks yang digunakan anak-anak untuk mengekstrak kata-kata dari ucapan terus menerus.

READ  Penglihatan yang surut dapat ditingkatkan dengan dosis pendek penglihatan merah di pagi hari

Selanjutnya, para peneliti menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional untuk mengeksplorasi seberapa mirip daerah otak yang bertanggung jawab atas kemampuan komputasi kompleks ini pada anjing dengan yang ada di otak manusia.

Dalam studi tersebut, peneliti mengukur aktivitas listrik otak anjing menggunakan electroencephalogram (EEG).

Dalam studi tersebut, peneliti mengukur aktivitas listrik otak anjing menggunakan electroencephalogram (EEG).

Seperti pemindaian EEG, tes dilakukan pada hewan yang terjaga, kooperatif, dan tidak dibatasi, meskipun anjing yang berpartisipasi dalam uji coba fMRI sebelumnya dilatih untuk berbaring diam selama pemindaian.

Kita tahu bahwa pada manusia, area otak yang terkait dengan pembelajaran umum dan terkait bahasa terlibat dalam proses ini. Dr Burros menjelaskan bahwa kami menemukan duplikasi yang sama pada anjing.

Baik spesialis dan wilayah otak khusus [the basal ganglia and auditory cortex, respectively] Tampaknya terlibat dalam pembelajaran statistik dari ucapan, tetapi pola aktivasi keduanya berbeda.

Para peneliti menggunakan pemindaian MRI fungsional untuk mengeksplorasi seberapa mirip daerah otak yang bertanggung jawab atas kemampuan komputasi kompleks ini pada anjing dengan yang ada di otak manusia.

Para peneliti menggunakan pemindaian MRI fungsional untuk mengeksplorasi seberapa mirip daerah otak yang bertanggung jawab atas kemampuan komputasi kompleks ini pada anjing dengan yang ada di otak manusia.

Seperti pemindaian EEG, tes dilakukan pada hewan yang terjaga, kooperatif, dan tidak dibatasi, meskipun anjing yang berpartisipasi dalam eksperimen fMRI sebelumnya telah dilatih untuk berbaring diam selama pemindaian.

Seperti pemindaian EEG, tes dilakukan pada hewan yang terjaga, kooperatif, dan tidak dibatasi, meskipun anjing yang berpartisipasi dalam eksperimen fMRI sebelumnya telah dilatih untuk berbaring diam selama pemindaian.

Wilayah otak umum merespon lebih kuat ke aliran ucapan acak (di mana kata-kata tidak dapat dipantau menggunakan statistik suku kata) daripada aliran ucapan terstruktur (di mana kata-kata lebih mudah diidentifikasi hanya dengan menghitung statistik suku kata).

Wilayah otak khusus menunjukkan pola yang berbeda: di sini kita melihat aktivitas otak meningkat dari waktu ke waktu untuk sistem tetapi tidak untuk aliran bicara acak.

Kami pikir peningkatan aktivitas ini adalah efek pembelajaran pada korteks pendengaran.

Secara keseluruhan, temuan menunjukkan bahwa proses saraf yang dikenal sebagai pusat akuisisi bahasa manusia mungkin tidak unik untuk manusia, menurut para peneliti.

Attila Andiks, penulis studi tersebut, menambahkan: “Tapi kami masih belum tahu bagaimana mekanisme otak analog manusia untuk mempelajari kata-kata pada anjing muncul.

Apakah mereka mencerminkan keterampilan yang dikembangkan melalui hidup di lingkungan yang kaya bahasa, atau melalui domestikasi selama ribuan tahun, atau apakah mereka mewakili kemampuan mamalia purba?

Dengan mempelajari pemrosesan bicara pada anjing, bahkan ras anjing yang lebih baik dengan kemampuan komunikasi yang berbeda dan spesies lain yang hidup dekat dengan manusia, kita dapat melacak asal-usul disiplin persepsi bicara manusia.

Hasil lengkap dari penelitian ini dipublikasikan di jurnal biologi saat ini.

Anjing pertama kali dijinakkan sekitar 20.000 hingga 40.000 tahun yang lalu

Analisis genetik dari sisa-sisa anjing tertua di dunia mengungkapkan bahwa anjing didomestikasi dalam satu peristiwa oleh manusia yang tinggal di Eurasia, sekitar 20.000 hingga 40.000 tahun yang lalu.

Dr. Krishna Virama, asisten profesor evolusi di Universitas Stony Brook, mengatakan kepada MailOnline: “Domestikasi anjing adalah proses yang sangat kompleks, yang melibatkan sejumlah generasi di mana ciri khas anjing berevolusi secara bertahap.

Hipotesis saat ini adalah bahwa domestikasi anjing kemungkinan berasal secara pasif, dengan sekawanan serigala di suatu tempat di dunia yang tinggal di pinggiran kamp pemburu-pengumpul yang memakan limbah buatan manusia.

Serigala-serigala yang jinak dan kurang agresif lebih berhasil dalam hal ini, dan sementara manusia pada awalnya tidak mendapatkan manfaat apa pun dari proses ini, seiring waktu mereka mengembangkan semacam simbiosis. [mutually beneficial] Hubungannya dengan hewan tersebut, akhirnya berkembang menjadi anjing yang kita lihat sekarang ini.