BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menemukan suhu ideal untuk semua kehidupan di Bumi

Para ilmuwan telah menemukan suhu ideal untuk semua kehidupan di Bumi

Semua spesies di Bumi tampaknya tumbuh subur pada suhu “ideal” 20 derajat Celcius (68 derajat Fahrenheit), menurut sebuah studi baru, menunjukkan bahwa spesies terestrial mungkin lebih kesulitan beradaptasi terhadap perubahan iklim.

Tinjauan penelitian menegaskan bahwa kisaran suhu hewan dan tumbuhan, serta mikroba yang hidup di udara dan air, sama-sama berada pada angka 20 derajat Celsius.

Para ilmuwan mengatakan suhu ini tampaknya “penting” bagi keanekaragaman hayati.

Meskipun banyak spesies telah beradaptasi untuk hidup di daerah yang lebih hangat dan lebih dingin, banyak yang masih bertahan hidup pada suhu 20°C.

“Kami menemukan bukti bahwa suhu di atas 20°C menjadi semakin suboptimal untuk semua bidang kehidupan, termasuk hewan, tumbuhan, dan prokariota,” tulis para peneliti.

Para peneliti menduga suhu ini sangat penting untuk efisiensi proses biologis karena sifat molekul air dalam sel.

Efisiensi proses kimia di dalam sel meningkat seiring dengan kenaikan suhu, mencapai maksimum, dan kemudian menurun dengan cepat saat suhu naik.

Para peneliti menjelaskan bahwa ini berarti suhu di atas 20 derajat dapat menyebabkan beberapa perubahan penting di antara organisme, seperti berkurangnya kemampuan untuk mentolerir tingkat oksigen yang rendah di antara spesies laut.

Beruang kutub menghadapi krisis kelaparan karena 'kekuatan perubahan iklim memperluas tempat tinggal mereka di darat'

Di dunia yang memanas, makhluk yang tidak dapat berpindah ke suhu yang nyaman mungkin akan lebih sulit beradaptasi.

Meskipun spesies laut dapat beradaptasi dengan mengubah distribusi geografisnya, spesies darat mungkin tidak dapat berpindah dengan mudah “karena bentang alam yang diubah oleh kota, pertanian, dan infrastruktur manusia lainnya,” tulis para ilmuwan dalam The Conversation.

READ  Kerangka triceratops terbesar di dunia dapat terjual lebih dari $1,4 juta di lelang

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa wilayah yang secara konsisten mengalami suhu di atas 20°C dapat menyebabkan penurunan kekayaan spesies di lanskap tersebut.

Para ilmuwan juga menemukan bukti serupa mengenai kepunahan dalam catatan fosil ketika suhu tetap berada di atas ambang batas tersebut untuk jangka waktu yang lama.

Temuan-temuan ini semakin menambah bukti bahwa keanekaragaman hayati, yang telah menurun lebih dari 20 derajat, akan semakin diperburuk oleh pemanasan global.

Para peneliti memperingatkan bahwa hal ini dapat menyebabkan “penyederhanaan” ekosistem dengan lebih sedikit bentuk kehidupan di banyak tempat.

Mereka mengatakan akan terjadi lebih banyak persaingan antar spesies yang ada, yang selanjutnya dapat membatasi habitat.