BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para migran melemparkan granat ke tentara Polandia di perbatasan Belarusia di luar negeri

Menurut Polandia, para emigran juga melemparkan granat kejut, yang mengeluarkan kilatan terang tetapi tidak fatal. Sering digunakan dalam penggerebekan polisi untuk membingungkan tersangka. Menurut Kementerian Pertahanan Polandia, para emigran menerima granat dari layanan Belarusia.

Di daerah perbatasan, sering terjadi bentrokan antara migran yang putus asa, terutama dari Timur Tengah, yang diarahkan ke perbatasan Uni Eropa oleh rezim Alexander Lukashenko. Sedikitnya sepuluh imigran tewas. Polandia, yang tidak mengizinkan pengamat independen masuk ke wilayah tersebut, telah mengerahkan sedikitnya 15.000 personel militer di perbatasan selain penjaga perbatasan dan petugas polisi.

Lebih dari 5.000 upaya untuk melintasi perbatasan telah dihitung bulan ini sejauh ini. Lithuania dan Latvia juga mengalami peningkatan yang signifikan. Ketiga negara mengumumkan keadaan darurat di perbatasan dan memperkuat bagian perbatasan dengan pagar dan kawat berduri.

Rezim Lukashenko membantu para migran melakukan perjalanan sebagai pembalasan atas sanksi Eropa yang dikenakan pada Belarusia atas tindakan kerasnya terhadap pengunjuk rasa sipil. Negara-negara Uni Eropa telah memberlakukan sanksi atas hal ini dan akan melakukannya sehubungan dengan penyelundupan manusia. Pemimpin kontroversial itu mengatakan lagi pada hari Selasa bahwa dia tidak akan mencari konfrontasi.

READ  Jarak, masker, dan jam malam: Beberapa bagian Eropa perlahan menutup kembali