BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ada lampu hijau menyala? Jadi rumah ini adalah “surga yang aman” bagi para imigran dari Belarus

Maryla Ancipiuk dengan senang hati menunjukkan berapa banyak barang yang dikumpulkan di barak pemadam kebakaran sukarela di Michalowo, setengah jam dari perbatasan dengan Belarus. “Ini adalah persediaan air kami. Ini adalah hal terpenting di perbatasan. Kami bertemu orang-orang di hutan dengan botol-botol berisi air hijau dan coklat, dan itu tentu saja membuat mereka sakit.”

Orang-orang dari seluruh Polandia mengirimkan bantuan kepada para imigran. Gudang sudah penuh. Makanan, sarung tangan, syal, selimut, dan bahkan sekotak buku dalam bahasa Polandia. “Kami juga punya banyak popok, karena banyak anak-anak di antara para pendatang. Dan lihat di sini: botol, bubur, susu formula, pakaian bayi.”

Pemerintah? “Kita seharusnya tidak mengharapkan apa pun dari itu,” kata wakil walikota kota itu dengan nada menghina. “Mereka tidak membantu, mereka hanya menentangnya. Mereka memberlakukan segala macam larangan pada kita. Mereka harus bertindak berbeda.”

kemunduran

Michalow adalah kotamadya kecil di wilayah perbatasan, dengan populasi sekitar 7.000. Tempat itu khusus bagi para migran yang terdampar di perbatasan antara Belarusia dan Polandia. Penjaga perbatasan Belarusia membawa mereka ke Polandia, dan tentara Polandia berusaha sekuat tenaga untuk mencegah mereka melintasi perbatasan. Para migran dideportasi secara tidak resmi. Mengajukan suaka bukanlah pilihan bagi mereka. Di bawah hukum internasional, ini tidak diperbolehkan, tetapi di bawah hukum Polandia sekarang.

Terlepas dari semua upaya untuk menghentikan para migran, kelompok-kelompok itu masih dapat melintasi perbatasan ke Polandia. Tidak mungkin untuk menentukan jumlah mereka. Mereka mengembara selama berhari-hari, terkadang berminggu-minggu melintasi hutan luas di Podlaskie County. Polandia memberlakukan keadaan darurat di perbatasan; Zona tiga kilometer adalah area terlarang bagi jurnalis dan pekerja bantuan.

READ  Penelitian tentang diplomat Sindrom Havana di Wina

Saya tidak akan pernah kehilangan foto

Ancipiuk diperbolehkan masuk kecamatan sebagai wakil walikota. Air mata menggenang di matanya saat dia berbicara tentang pertemuannya sehari-hari dengan para migran. “Ini, lihat gambar ini. Di sana kamu melihat seorang gadis kecil di pelukanku. Aku memberinya permen. Dia memelukku dan mencium tanganku. Aku tidak akan pernah melupakan foto itu.”