BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para misionaris mengirimkan banyak sekali foto dan benda dari Indonesia ke gereja-gereja Belanda.  Dengan cara ini, orang-orang beriman yang menyumbangkan uang mendapat gambaran tentang bagaimana masyarakat hidup di sana.

Para misionaris mengirimkan banyak sekali foto dan benda dari Indonesia ke gereja-gereja Belanda. Dengan cara ini, orang-orang beriman yang menyumbangkan uang mendapat gambaran tentang bagaimana masyarakat hidup di sana.

Amsterdam Wetteringkerk pernah memiliki museum sungguhan: Museum Badaks. Koleksinya terdiri dari hampir seribu benda dari pulau Samosir di Indonesia. Teolog Leo Mettus mendapat inspirasi, meneliti arsip dan membuat penemuan khusus tentang sejarah misi Kristen.

Selama kurang dari tiga puluh tahun, Museum Paddocks ditempatkan di dua ruangan atas di Amsterdam Wetteringkerk: dari tahun 1928 hingga 1958. Koleksinya sangat mengesankan: hampir seribu benda, termasuk banyak benda keagamaan, berasal dari Semenanjung Samosir. Di Toba, Sumatera Utara.

Tempat terpencil itu tidak terlihat karena misi Kristen. Pada tahun 1914, Gereja Evangelis Bebas di Amsterdam mengirimkan misionaris Friedrich Eigenbrot (1885-1936) ke Samosir. Hasil karyanya tidak hanya pertumbuhan dan perluasan gereja di Samosir, tetapi juga koleksi khusus yang dikumpulkannya – yang menjadi basis Museum Batax.

Minggu ini, sejarah Museum Fotografi dan karya fotografi menjadi fokus melalui buku ini. Koleksi yang berharga , ditulis oleh Leo Meats. Subjudul: 'Latar Belakang Kolonial dan Sejarah Museum Gambar Misionaris Friedrich Eigenbrot di Wetteringkerk, Amsterdam (1928-1958)'. Cukup menarik, namun langsung terlihat jelas bahwa buku ini menawarkan kesempatan untuk melakukan refleksi kritis terhadap perjalanan, yang di masa lalu sering dikaitkan dengan gagasan superioritas Barat.

Sekolah Minggu dan Katekismus

Leo Meets (1958), teolog dan sejarawan gereja, berakar sepenuhnya pada lingkaran gerejawi dari Asosiasi Gereja Evangelis Bebas di negara kita. Museum Bataques ditutup hanya ketika hari terang. “Orang tua saya sangat mendukung gereja, dan sebagai anak laki-laki saya pergi ke Gereja Weathering setiap minggu bersama saudara perempuan saya,” kata Meats.

“Sekolah Minggu dan katekismus yang pertama kali Anda dengar ada di Pulau Samosir di Danau Toba, Sumatra. 'Misi Samosir' benar-benar terkenal di kalangan gereja-gereja Injili Merdeka. Ada juga buku-buku bagus tentang misi yang ditulis oleh Daniel Rijkoak. Salah satunya tentang sekelompok anak-anak yang melakukan perjalanan ke Samosir dan melakukan berbagai petualangan. Yang lainnya, tentang seorang kepala desa yang berpindah agama. Ombo Radja Nyolo .”

READ  Penarikan vaksin yang lambat di Indonesia telah dipersulit dengan kartu identitas yang diperlukan

Namun pengalaman seorang anak berbeda dengan pengalaman orang dewasa, terutama ketika zaman berubah. Dalam konteks 'memenangkan kaum kafir kepada Tuhan', dari sudut pandang tugas yang tidak bermasalah, kita sekarang hidup dalam periode kesadaran dan kritik diri: betapa superiornya orang-orang Barat dalam memposisikan diri mereka pada masa kolonial, dan apa kerugiannya. itu menyebabkan. Artinya bagi orang asli?

Fitur kompleks kapal

Mytus: “Mata saya sangat terbuka terhadap aspek kompleks misi. Saya yakin para misionaris ingin melakukan banyak kebaikan. Namun ada juga sisi gelapnya. Budaya Kristen Eropa telah lama dianggap lebih unggul dari budaya orang lain. .

Gereja Batak sejak awal terbukti menjadi gereja yang ingin berdiri sendiri dan melepaskan diri dari sikap kerja misionaris yang terlalu merendahkan. “Orang Badak sendiri menjadi aktif di gereja dan menerima peran mereka,” kata Meats. “Hal ini berdampak besar terhadap sifat gereja-gereja yang bermunculan di sana. Sebagian besar penduduk Samosir masih terlibat dalam gereja-gereja yang sebenarnya merupakan gereja ‘mereka’.

Salah satu kesimpulan penting Mietus, yang disebut perspektif Eurosentris, memang patut dikritik, namun perspektif ini lambat laun semakin tidak sesuai dengan praktik gereja-gereja Batak. “Dengan peran Padak yang penuh percaya diri di gereja-gereja misi, timbal balik segera muncul.”

Peralatan perak seni

Museum Paddocks di Wetteringkerk berisi banyak artefak. Misionaris Eigenbrod langsung mengumpulkannya dan membayar banyak uang untuk itu, kata Mietus. Tujuan dari Museum Amsterdam adalah untuk membuat kapal menjadi nyata dan mendekatkannya ke tempat benda-benda itu berakhir. “Anda dapat menunjukkan kepada sekutu bahwa suku Badak telah berpindah agama dan melepaskan perlengkapan keagamaan mereka,” jelas Meats. “Tetapi Anda juga mendapat gambaran bagaimana masyarakatnya tinggal di sana. Seperti apa perahu dan rumahnya. Betapa indahnya tenunan perempuan Padak dan betapa artistiknya hasil karya peraknya.

READ  Percontohan Bantuan Siber UKM untuk Pengusaha Kecil • Pomp NL

Mites mengetahui bahwa banyak barang Batak juga mengunjungi Friesland. “Saya menemukan bahwa materi film telah menyebar ke seluruh Belanda. Para pemimpin dewan misi Amsterdam pergi keluar dan mengorganisir malam misi di Leeuwarden, Oudebildtzijl, Franeker dan tempat-tempat lain di negara kami di mana terdapat gereja-gereja evangelis gratis. Itu adalah pendidikan visual dan kehidupan dan agama di Paddocks diceritakan dengan cara yang sangat visual.

Lampu ajaib

Namun ada penemuan lain yang mendapat perhatian mendetail dalam buku Metz: serangkaian slide kaca yang dibuat di Samosir pada tahun 1920-an yang memberikan gambaran dan wajah pada gambaran dan fungsi karya tersebut. Slide kaca ini, diproyeksikan ke layar putih yang disebut 'lentera ajaib' atau 'lentera proyeksi', mengiringi kisah misi Samosir yang ditampilkan dan diceritakan di gereja-gereja di seluruh Belanda.

“Slide-slide ini memberikan kesan masa awal karya Samosir,” jelas Meats. “Umurnya sekitar seratus tahun, dan semuanya ada dalam buku saya. Mereka bercerita tentang sebuah perjalanan. Pertama Anda melihat kapal uap dalam perjalanan ke Hindia Belanda. Pulau Samosir semakin dekat. Khususnya, pengunjung malam misi melihat gambar 'orang Kristen pertama' di Samosir dan rumah misi primitif, di mana misionaris J. Warneck memulai pekerjaan misionaris di Samosir pada tahun 1893. Slide tersebut dimaksudkan untuk mendorong anggota gereja di Belanda agar menyumbangkan uang untuk pekerjaan misionaris. Tidak hanya untuk misionaris, tetapi juga untuk sekolah dan layanan kesehatan.

Koleksi yang berharga. Latar Belakang Kolonial dan Sejarah Museum Misionaris Paddocks Friedrich Eigenbrot di Wetteringkerk, Amsterdam (1923-1958). Leo bertemu. Ian Tekan Amstelveen. 30,00 Euro

Jan Bos, pendeta misionaris dari Oudebildtzijl

Misi tersebut harus memenuhi kesetaraan, sebagaimana dipahami oleh pengkhotbah misionaris John Bose (1905-1981) dari Oudebildtzijl. Dia menulis dalam bahasa Belanda Samosirbot : 'Sebagai orang Belanda, kami selalu berada dalam bahaya melihat jemaat dan gereja kami sebagai bagian dari esensi Gereja Kristus, khususnya karakteristik Belanda, sementara kami cenderung melihat aspek-aspek asing tertentu dari gereja atau jemaat asing. Menganggapnya sebagai distorsi. Bose menolak kecenderungan tersebut dan menganggap penting bagi Gereja Patak untuk mengembangkan warna dan identitasnya sendiri.

READ  Eni Italia memasuki pembicaraan eksklusif untuk mengakuisisi Neptune Energy - sources