BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polisi menggerebek perusahaan konstruksi BAM

AP

berita NOS

Jumat lalu, Fiott dan Kejaksaan Umum menggerebek kantor PAM International di Gouda.

Menurut perusahaan konstruksi, Departemen Kehakiman sedang melakukan “penyelidikan kemungkinan penyimpangan” di beberapa proyek BAM Internasional yang telah selesai. BAM tidak akan membuat pengumuman lebih lanjut tentang penyelidikan tersebut, tetapi mengatakan akan bekerja sama sepenuhnya dengan penyelidikan tersebut.

Pada tahun 2020, BAM mengumumkan niatnya untuk menghentikan operasi konstruksi internasional karena “kurangnya prospek positif”. Sekarang semua proyek telah selesai dan dikirimkan.

Koninklijke BAM International adalah perusahaan operasi asing dari perusahaan konstruksi BAM, yang hingga saat ini melaksanakan proyek konstruksi dan infrastruktur di Timur Tengah, Asia, Afrika, dan Amerika Utara dan Tengah. Dalam beberapa tahun terakhir, Unilever telah membangun jalan di Dubai, bandara di Tanzania, membangun terminal LNG di Panama dan terminal peti kemas di Kosta Rika, dan menyediakan kantor pusat Unilever di Indonesia.

Penggerebekan oleh Kejaksaan dan Fiod di pasar saham BAM mengakibatkan penurunan harga yang cukup signifikan. Saham BAM kehilangan lebih dari 15 persen menjadi dibuka pada 1,98 euro.

READ  Bertindak sesuai dengan hukum internasional dan mengakui negara Palestina