BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paralimpiade menyerah setelah “pengecut” dan mengusir Rusia dan Belarus: “Itu bisa memiliki konsekuensi yang mengerikan” | Perang Ukraina: olahraga

Atlet dari Rusia dan Belarusia tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam Paralimpiade Musim Dingin di Beijing, diputuskan hari ini dalam pertemuan khusus. Kemarin diputuskan bahwa para atlet akan berpartisipasi dalam Paralimpiade di bawah bendera netral.

Komite Paralimpiade Internasional (IPC) mengutip sebagai alasan penolakan para atlet, “beberapa negara sekarang mengancam untuk tidak berpartisipasi, membahayakan kemungkinan Paralimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing yang tersisa.” Menurut IPC, situasi di kampung-kampung atlet juga semakin memanas, sehingga semakin sulit menjamin keselamatan para atlet.

“Dalam 12 jam terakhir, sejumlah besar negara telah menghubungi kami dan mereka sangat terbuka. Mereka telah memberi tahu kami bahwa jika kami tidak mempertimbangkan kembali keputusan kami, kemungkinan akan memiliki konsekuensi serius,” kata Andrew Parsons, presiden IPC.


kutipan

Anda adalah korban dari tindakan pemerintah Anda

Andrew Parsons

“Kepada para-atlet dari negara-negara yang terkena dampak, kami sangat menyesal bahwa Anda telah terpengaruh oleh keputusan yang diambil oleh pemerintah Anda minggu lalu untuk melanggar semangat Olimpiade. Anda adalah korban dari tindakan pemerintah Anda.”

Presiden IPC Andrew Parsons setelah konferensi pers hari Rabu. © AP

Keputusan sebelumnya untuk mengizinkan Rusia dan Belarus untuk berpartisipasi dalam Paralimpiade menyebabkan banyak kemarahan di tingkat internasional. Beberapa negara menyatakan ketidaksenangan mereka pada hari Rabu dengan keputusan IPC untuk mengizinkan Rusia dan Belarusia untuk berpartisipasi, meskipun di bawah bendera netral. National Oil Corporation*NSF mengatakan “sangat menyesali” keputusan itu. “NOC*NSF menyesalkan bahwa IPC melewatkan kesempatan untuk bergabung dengan gerakan kuat dalam olahraga internasional untuk melarang Rusia dan Belarusia dari acara olahraga internasional karena intervensi militer mereka yang sangat kejam di Ukraina.”

Julius Bucher, presiden Komite Paralimpiade Jerman, antara lain, menuduh IOC “pengecut”. Paralimpiade dimulai pada hari Jumat.

Tonton video kami tentang perang di Ukraina di sini:

Bergabung dalam percakapan
Anda dapat membalas di bagian bawah artikel ini. Hanya komentar terhormat dengan nama lengkap yang akan diposting. Kami melakukan ini karena kami ingin melakukan percakapan dengan orang-orang yang mendukung apa yang mereka katakan, dan yang juga mencantumkan nama mereka di dalamnya. Jika Anda masih perlu memasukkan nama Anda, Anda dapat melakukannya dengan mengklik “Masuk” di kanan atas situs kami.

READ  Drenthe week: een mondstuk gedragen door gravin Eloise en een eigen sportschool