BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Parlemen Eropa menginginkan kebijakan yang lebih keras terhadap deforestasi

Parlemen Eropa menginginkan kebijakan yang lebih keras terhadap deforestasi

Konsumsi Eropa bertanggung jawab atas 16 persen deforestasi dunia melalui impor. Hal ini menjadikan Uni Eropa sebagai perusak hutan tropis terbesar kedua setelah China. Terhadap latar belakang ini, Komisi Eropa telah mengusulkan pengenalan tugas perawatan bagi perusahaan. Mereka harus memverifikasi bahwa produk yang dijual di pasar Eropa tidak diproduksi di lahan terdeforestasi atau terdegradasi.

Usulan panitia meliputi ternak, kakao, kopi, kelapa sawit, kedelai dan kayu, termasuk produk yang mengandung komoditas tersebut atau digunakan dalam proses produksi (misalnya kulit, coklat, mebel…). Parlemen Eropa ingin menambahkan daging babi, domba, kambing, unggas, jagung, karet, arang dan produk kertas cetak ke daftar itu dan memperluas aplikasi ke “hutan lainnya”. Ini juga harus memberikan perlindungan lebih untuk daerah dengan hutan yang kurang lebat, jelas Saskia Bricmont (Ecolo). Namun, Greens menyesalkan bahwa perlindungan ini tidak mencakup semua ekosistem.

Selain itu, DPR juga mensyaratkan kewajiban tambahan bagi bank untuk memastikan bahwa kegiatannya tidak berkontribusi terhadap deforestasi. “Kami mengatakan: fokus tidak hanya pada produsen, tetapi juga pada modal, yang memungkinkan penghancuran keanekaragaman hayati. Jika tidak, sebagian besar penyebabnya akan tetap sama,” kata Sarah Mathew (Gruen).

Posisi itu disetujui pada hari Selasa dengan 453 banding 57 dengan 123 abstain, tetapi itu tidak berarti bahwa negosiasi yang akan datang dengan negara-negara anggota dan komisi akan mudah. Negara-negara anggota telah menentukan posisi mereka. Mereka kemudian dikritik tajam oleh kelompok-kelompok lingkungan seperti Greenpeace dan WWF, yang mencela bahwa sebagian besar hutan Eropa karena itu akan tetap tidak terlindungi dan bahwa praktik hutan yang merusak akan terus berlanjut.

Selangkah demi selangkah

Komite juga prihatin dengan perluasan ruang lingkup aplikasi. “Kita perlu membuat kemajuan selangkah demi selangkah, daripada membebani sistem dan berisiko gagal,” kata Komisaris Lingkungan Virginijos Syncevisius. Dia sedang menunggu analisis untuk menunjukkan bahwa produk-produk lain memang adalah produk-produk di mana Uni Eropa berkontribusi paling besar terhadap deforestasi. Komisioner Eropa juga menekankan beban pada pelaku ekonomi.

READ  ChannelEngine bekerja dengan TikTok

Terhadap latar belakang ini, Christoph Hansen, Demokrat Kristen dari Luksemburg yang harus mengirimkan berkas melalui Parlemen, menyerukan dukungan ekonomi dan teknis untuk petani kecil. Salah satu keuntungan dari peraturan baru, tambah Tom Vandenckdelaer (CD&V) dari Belgia, adalah bahwa Eropa juga akan menghilangkan semua kerugian kompetitif bagi mereka yang sudah bekerja dengan gelar, seperti pertanian kedelai yang bertanggung jawab secara sosial.

Mari Arena (PS) mengatakan bahwa regulasi juga harus melindungi hak-hak masyarakat adat dan pembela lingkungan. Dia mencatat bahwa lebih dari 1.540 pembunuhan aktivis ini telah dicatat dalam dekade terakhir, terutama di Amazon dan Indonesia.