BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar smartphone menyusut sembilan persen pada kuartal ketiga

Pasar smartphone menyusut sembilan persen pada kuartal ketiga

Pengiriman smartphone global turun 9% YoY menjadi 297,8 juta unit pada kuartal ketiga karena lemahnya permintaan. Samsung tetap berada di puncak pasar, diikuti oleh Apple dan Xiaomi.

Hal ini terlihat dari analisis terbaru Canalys terhadap pasar smartphone. Samsung adalah pemimpin pasar meskipun mengalami kontraksi 8% dan mengirimkan 64,1 juta unit. Apple tumbuh 8% dan mengirimkan 53,0 juta unit, menjadikannya satu-satunya pihak yang mencatat pertumbuhan. Setelah dua perempat penurunan dua digit, Xiaomi memanfaatkan jangkauan globalnya untuk memperkuat posisinya. Ini berarti kontraksi hanya 8% dengan 40,5 juta unit dikirimkan. OPPO dan vivo menempati posisi keempat dan kelima meski turun lebih dari 20% dengan masing-masing 28,5 juta dan 27,4 juta unit pada Q3 2022.

Performa Apple kuat

“Kinerja segmen kelas atas adalah yang tertinggi pada kuartal ini,” kata Analis Riset Canalys Runar Bjørhovde. Apple mencapai pangsa pasar tertinggi pada kuartal ketiga sejauh ini, didorong oleh iPhone 13 dan seri iPhone 14 yang baru diluncurkan. Popularitas iPhone 14 Pro dan Pro Max khususnya berkontribusi pada tingkat ASP yang tinggi dan pendapatan yang stabil untuk Apple. Di sisi Android, Samsung telah memperbarui portofolio yang dapat dilipat dan secara signifikan meningkatkan inisiatif pemasarannya untuk membangkitkan minat dan permintaan akan ponsel andalan barunya. Permintaan telah mencapai tingkat menengah ke bawah, yang menyulitkan pemasok untuk menavigasi sektor yang kompetitif. Xiaomi telah mampu memanfaatkan skala globalnya dengan lini produk yang dirubah untuk mengimbangi penurunan di pasar dalam negeri. OPPO dan vivo masih sangat terpengaruh oleh penurunan di pasar Cina, tetapi keduanya telah menunjukkan sedikit tanda pemulihan.”

“Eropa dan Asia Pasifik mengungguli seluruh dunia pada kuartal ketiga,” kata analis Sanyam Chaurasia di Canalys. Eropa menghindari penurunan besar, didukung oleh pengiriman yang lebih tinggi ke Rusia. Di sini, pemasok China memanfaatkan peluang jangka pendek untuk memasuki pasar yang pasokannya terbatas pada kuartal sebelumnya. Asia Pasifik memiliki perbedaan yang besar antara pasar yang berbeda, tetapi peningkatan permintaan berturut-turut di India, india, dan Filipina membantu kawasan ini untuk menstabilkan kinerjanya. Pasar yang didominasi operator seperti Amerika Utara dan Amerika Latin telah menunjukkan sentimen yang semakin hati-hati tentang manajemen inventaris menjelang musim liburan besar, dibandingkan dengan pandangan yang lebih optimis pada kuartal ketiga tahun lalu.”

READ  3 lessen die je kunt trekken uit de geschiedenis van beursrashes

musim dingin yang panjang

“Pada kuartal keempat, gejolak global yang sedang berlangsung menghambat kinerja portofolio untuk seluruh ekosistem pemasok,” kata Toby Chu, seorang analis di Canalys. “Rantai pasokan utama memasuki musim dingin yang berlarut-larut lebih awal dari yang diharapkan, dengan target pesanan OEM dipotong. Perlambatan perputaran persediaan dan angka ekonomi yang lemah juga mengikis kepercayaan saluran, memaksanya untuk kembali ke merek yang lebih besar dengan perangkat keras premium untuk meningkatkan omsetnya. Lalu lintas. Vendor memasuki kuartal keempat dengan strategi hati-hati untuk mengatasi masalah yang belum terselesaikan. Mengelola prospek paling suram untuk kuartal keempat dalam lebih dari satu dekade akan menunjukkan pemasok yang memiliki posisi yang baik dalam jangka panjang.”

canalys-smart-market-2022q3-2.png