BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Patisserie Huis van Wely ditunjuk sebagai pemasok untuk keluarga kerajaan

Patisserie Huis van Wely ditunjuk sebagai pemasok untuk keluarga kerajaan

Pada hari Selasa tanggal 24 Oktober, toko kue Huize van Wely menerima Medali Kerajaan sebagai Pemasok Istana, yang diberikan oleh Komisaris Raja. Penghargaan bergengsi ini, yang dianugerahkan oleh Raja Willem-Alexander, diperuntukkan bagi perusahaan-perusahaan dengan reputasi sempurna dan posisi terdepan di kawasan. Bagi Huisi van Weele, ini adalah hadiah tertinggi atas keahliannya selama 100 tahun.

Huize van Wely saat ini memiliki tujuh toko, lima di antaranya berada di Belanda, tersebar di Noordwijk, Heemstead, Haarlem dan Amsterdam (Beethovenstraat dan Gelderlandplein), serta dua cabang di Jakarta, Indonesia. Noordwijk dipilih untuk pertunjukan resmi, dan merupakan tempat dimulainya kisah Huis van Weele lebih dari 100 tahun yang lalu. Dalam pertemuan khusus tersebut, penunjukan dapur pastry disampaikan oleh Komisaris Raja Belanda Selatan, Jaap Smit, di hadapan Walikota Noordwijk, Wendy Verkleij, dan pemilik Huis van Weele, keluarga Tjiptobiantoro asal Indonesia. .

memuji

Komisaris Raja telah menyiapkan pidato khusus untuk kesempatan ini. Dia sudah lama mengenal Huize van Wely dan dengan senang hati. Perusahaan beroperasi dengan hati, jiwa dan kebanggaan. Dia mengatakan bahwa Huize van Wely adalah unik dan dia yakin akan keberadaannya di abad kedua.

“Saya di sini untuk merayakan momen penting, positif, dan meriah. Saya menyampaikan kabar baik kepada Anda: Huize van Wely bergabung dengan grup perusahaan terpilih yang layak menerima penghargaan tersebut. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa Huize van Wely mungkin menyandang klasifikasi ‘Berdasarkan Keputusan Kerajaan Disediakan ke Pengadilan’.”

Komisaris, bekerja sama dengan Walikota, meluncurkan lambang yang sekarang mungkin ditampilkan oleh Huis van Wille. Direktur Joost Rottevel mengakhiri dengan ucapan terima kasih: “Sekarang, setelah merayakan ulang tahun keseratus kami, kami menerima penghargaan yang luar biasa. Gelar pemasok untuk keluarga kerajaan adalah pengakuan atas keunggulan yang telah ditunjukkan oleh toko kue ini selama bertahun-tahun. Saya sangat bangga kita bisa merayakan pencapaian ini bersama-sama hari ini.”

READ  Revolusi lithium menempatkan produsen mobil di depan blok

tanggal

Selama pidato, kami juga melihat kekayaan sejarah. Kisah Huize van Wely dimulai pada bulan November 1921, ketika Sir Stephen Pieter Cornelis van Wely mendirikan Huize van Wely pada usia 26 tahun dan membuka pintu toko kue pada bulan Januari 1922. Setelah pendirinya meninggal dunia pada tahun 1949, Bakker Ces Puig mengambil alih manajemen perusahaan pada tahun 1950. Janda Tuan Van Weele hanya memiliki satu syarat: perusahaan tetap menggunakan nama suaminya.

Pada tahun 1970, Cees Puig menyerahkan perusahaan tersebut kepada putranya Peter Puig, yang saat itu berusia 21 tahun dan baru menikah dengan Haneke. Pieter Puig berhasil mengubah Huize van Wely menjadi alamat pastry paling terkenal di Belanda. Dia menempatkan kue-kue di peta di Belanda. Namun, ia tidak mencapai prestasi ini sendirian, karena Chef Adrian van Haarlem telah mendampinginya sejak awal, dan bersama-sama mereka telah melatih generasi koki pastry dan pembuat coklat pemenang penghargaan.

Meskipun Peter Boijs dianggap sebagai pendiri Huize van Wely saat ini, kesuksesan perusahaan ini tidak disebabkan oleh satu atau dua orang, namun berkat serangkaian koki pastry dan karyawan berbakat dalam beberapa tahun terakhir, yang semuanya telah berkontribusi.

Sekarang di atas

Saat ini perusahaan Belanda tersebut dimiliki oleh keluarga Tjiptobiantoro Indonesia, dengan Joost Rotivel sebagai direkturnya. Routevel memulai karirnya di Huize van Wely saat masih berusia 16 tahun pada tahun 1986 dan menjabat sebagai manajer sejak tahun 2016. Selama karirnya yang panjang di Huize van Wely, ia telah memenangkan beberapa penghargaan bergengsi. Ia menjadi Juara Pastry Belanda lima kali berturut-turut, memenangkan gelar Koki Pastry Rookie Terbaik di Eropa pada tahun 1988 dan tak lama kemudian menempati posisi ketiga di Kejuaraan Dunia.

READ  Karya referensi internasional mengumpulkan pengetahuan tentang statistik bisnis

Koki saat ini, Robin Hodges, juga memiliki penghargaan yang mengesankan atas namanya. Beberapa bulan setelah pengangkatannya di Huize van Wely pada tahun 2015, ia memenangkan Dutch Pastry Award. Sejak itu ia menjadi anggota terkemuka tim Dutch Pastry.

Permintaan ke katering kerajaan

Pada kesempatan peringatan seratus tahun Huize van Wely, perusahaan tersebut mengajukan permohonan sebagai pemasok kepada Rumah Tangga Kerajaan. Setelah berbulan-bulan penuh ketegangan, kabar gembira datang setelah Raja Willem-Alexander menganugerahkan gelar pemberi nafkah kepada keluarga kerajaan. Hanya perusahaan dengan reputasi sempurna dan posisi terdepan di kawasan yang berhak menerima pengakuan ini. Konfirmasi dari Royal House bahwa Huize van Wely unggul pada level yang luar biasa.

Permohonan tersebut tidak hanya memerlukan penyampaian laporan keuangan, tetapi juga pencarian arsipnya untuk mengetahui gambaran sejarahnya.

Buku yang akan diluncurkan

Setelah mengumpulkan cerita-cerita indah yang tak terhitung jumlahnya tentang sejarah mereka, mereka memutuskan untuk menyusunnya dan membagikannya kepada publik.

Direktur Joost Routevel mengakhiri upacara dengan menyerahkan salinan pertama buku peringatan yang belum dirilis kepada Komisaris Yang Mulia. Baik komisaris maupun walikota dapat menganggap diri mereka sebagai penulis yang lebih kaya. Buku tersebut akan resmi diluncurkan pada Kamis, 26 Oktober.


Selalu mendapat informasi?