BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PBB: China melanggar hak asasi manusia di Xinjiang

PBB: China melanggar hak asasi manusia di Xinjiang

Uyghur dan komunitas Muslim lainnya di Xinjiang khususnya menjadi korban ini.

Kontrol kelahiran

Badan-badan investigasi memiliki kekuasaan yang luas dan sebagian besar tidak terkendali untuk menahan dan menginterogasi orang. PBB mencatat bahwa ini telah menyebabkan penahanan sewenang-wenang yang meluas terhadap Muslim.

Organisasi tersebut percaya bahwa laporan penyiksaan dan perlakuan buruk sistematis, perawatan medis paksa, dan kekerasan seksual di kamp-kamp pendidikan ulang di Xinjiang dapat dipercaya. PBB juga mengutuk praktik pengendalian kelahiran paksa di antara orang-orang Uyghur.

Mei lalu, sebuah file polisi China diretas, yang menghasilkan gambar-gambar mengejutkan berikut:

Penganiayaan terhadap minoritas Muslim tidak terbatas di Xinjiang atau bahkan China. Pihak berwenang China secara teratur menekan anggota diaspora Uighur yang mengkritik China atau berbicara tentang apa yang terjadi di Xinjiang dengan mengintimidasi kerabat yang ditinggalkan.

China memberi tekanan

Laporan tersebut telah dikerjakan selama tiga tahun. Publikasi telah tertunda beberapa kali, sebagian karena kepala hak asasi manusia Bachelet ingin memasukkan temuannya dari perjalanan enam hari melalui Xinjiang dan bagian lain China awal tahun ini. Informasi yang diberikan oleh China juga perlu dievaluasi. Negara memberikan tekanan besar pada Bachelet untuk tidak mempublikasikan temuannya.

“Mencari dialog dan memperdalam pemahaman saya berbeda dengan menoleransi, mengabaikan, atau menutup mata,” kata Bachelet saat memaparkan laporannya. “Itu juga tidak mengesampingkan harus berbicara.”

READ  Mobil kabel kabin ketinggian tinggi jatuh di Danau Maggiore, Italia: 13 tewas | di luar negeri