BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PBB: Taliban membunuh dan tentara anak-anak dan sewenang-wenang menangkap orang

Lebih dari 100 tentara, pejuang dan warga sipil tewas sejak Taliban mengambil alih kekuasaan di Afghanistan. PBB mengatakan para penguasa baru bersalah atas tentara anak-anak dan penyalahgunaan hak-hak perempuan.

Menurut Wakil Komisaris PBB untuk Hak Asasi Manusia, setidaknya 72 pembunuhan disebabkan oleh Taliban. Dalam beberapa kasus, jasad korban dipajang di depan umum, yang turut menciptakan iklim ketakutan di kalangan masyarakat.

Taliban juga membunuh sedikitnya 50 tersangka anggota cabang lokal kelompok teroris ISIS, yang sepenuhnya menentang Taliban di Afghanistan. Nada Nashef mengatakan kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB bahwa mereka digantung atau dipenggal.

Selain itu, setidaknya delapan aktivis dan jurnalis telah terbunuh di negara itu dalam beberapa bulan terakhir, dan PBB telah mendokumentasikan 59 kasus orang yang ditahan tanpa pengadilan. Ada juga penghilangan. “Keamanan hakim Afghanistan, jaksa dan pengacara, terutama perempuan, menjadi perhatian utama,” kata Nashef.

Pembersihan etnis

Dia takut musim dingin kelaparan dan kemiskinan bagi banyak orang. Ada laporan tentang pekerja anak, pernikahan dan bahkan penjualan anak.

“Pengambilalihan Kabul oleh Taliban sepenuhnya mencerminkan kemajuan yang dicapai dalam 20 tahun terakhir,” kata Nasir Ahmad Andisha, duta besar bekas pemerintah Afghanistan, yang masih dianggap oleh PBB sebagai wakil negaranya.

“Mereka melakukan semua jenis kejahatan dengan impunitas, tanpa mendokumentasikannya dengan cara apa pun.” Dia mengatakan pembersihan etnis sedang berlangsung di beberapa bagian negara.

READ  Mengumpulkan jutaan untuk seorang Amerika yang dipenjara secara tidak adil selama 43 tahun | Luar negeri