BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pegawai kedutaan Belanda di Baghdad membersihkan “api di sekitar kompleks” |  Saat ini

Pegawai kedutaan Belanda di Baghdad membersihkan “api di sekitar kompleks” | Saat ini

Staf kedutaan Belanda di Baghdad telah dievakuasi karena kerusuhan di ibukota Irak. Demi keselamatan mereka, staf Kedutaan Besar Belanda sementara bekerja dan tinggal di Kedutaan Besar Jerman di tempat lain di kota. Demikian dilaporkan Kementerian Luar Negeri Belanda.

Kedutaan Belanda terletak di tengah zona internasional. “Situasi saat ini sangat tidak stabil. Ada pertempuran yang terjadi di sekitar kompleks. Kedutaan Jerman jauh dari daerah ini. Setelah aman lagi, staf akan kembali ke kedutaan Belanda,” kata kementerian itu.

Kerusuhan baru meletus Senin di Baghdad setelah pemimpin Syiah Muqtada al-Sadr mengumumkan pengunduran dirinya dari politik. Sejak itu, tembakan senjata otomatis dan mortir meledak di Zona Hijau ibu kota. Menurut dokter, 12 pengikut al-Sadr tewas pada Senin malam, dan 270 pengunjuk rasa lainnya terluka.

Karena situasi keamanan yang memburuk, Belanda juga memperketat saran perjalanan. Warna ini sudah lama menjadi merah di sebagian besar Irak, termasuk Bagdad. Hal ini juga berlaku sekarang untuk kota Basra. “Belanda di zona merah ini sekali lagi mendesak untuk meninggalkan negara itu jika aman untuk melakukannya,” kata kementerian itu. Menurut Kementerian Luar Negeri, orang Belanda yang memutuskan untuk tinggal kemungkinan besar tidak akan tertolong jika situasi keamanan mereka semakin memburuk.

Pemimpin Syiah al-Sadr melakukan mogok makan

Pendukung Sadr marah pada situasi politik di Irak. Partai pemimpin Syiah memenangkan pemilihan tahun lalu, tetapi sejauh ini tidak dapat menyepakati kepala pemerintahan dan presiden baru. Itu juga dilakukan bulan lalu untuk protes kekerasan.

Dalam upaya untuk menghentikan kekerasan saat ini, Muqtada al-Sadr mengumumkan bahwa dia akan melakukan mogok makan. Menurut kantor berita resmi, Al-Sadr berniat untuk tidak makan atau minum sampai kekerasan dan penggunaan senjata di negara itu berhenti. “Apa pun yang terjadi, masyarakat yang korup tidak pernah memberi siapa pun alasan untuk menggunakan kekerasan.”

READ  Hari protes baru di Prancis Lima pertanyaan tentang ketidakpuasan

Sementara itu, Irak menderita krisis ekonomi yang parah, inflasi dan korupsi. Misi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Irak (UNAMI) menggambarkan perkembangan itu sebagai “eskalasi yang sangat berbahaya.” Ini meminta semua pihak terkait untuk menahan diri dari mengambil tindakan yang dapat menyebabkan rantai kejadian yang tidak diinginkan yang tak terbendung. “Kelangsungan hidup bangsa dipertaruhkan.”