BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pekerja AZP yang tidak puas tidak percaya pada Menteri Ramadeen

Staf Rumah Sakit Akademik Paramaribo (AZP) yang tidak puas pergi ke Kementerian Luar Negeri, Perdagangan Internasional, dan Kerjasama Internasional (BIBIS) pagi ini. Karyawan yang berkumpul di lokasi departemen telah memperjelas bahwa mereka tidak lagi percaya pada Menteri Kesehatan Amar Ramadeen.

Menurut Lloyd Poole, Presiden Serikat Staf Umum Rumah Sakit Akademik Paramaribo (ABPLAZ), staf ingin melihat semuanya, jadi mereka ingin membuat kesepakatan tidak hanya dengan Menteri Ramadeen, tetapi dengan menteri cluster. ABPLAZ telah bekerja dengan Menteri Kesehatan setidaknya selama dua tahun tanpa hasil.

“Kami telah melihat bahwa menteri kesehatan tidak menepati perjanjian yang dibuatnya dan kami tidak lagi ingin berbicara dengannya sendirian. Penting bagi kami bahwa segala sesuatunya dicatat dan diselesaikan. “Menteri mengatakan hal-hal lain dari yang dia akui,” kata Poole.

Poin-poin yang ingin diwujudkan antara lain skala gaji yang dikembangkan oleh AZP, pengangkatan tetap dan fasilitas yang lebih baik untuk karyawan dan kavling yang diminta untuk karyawan. Karyawan juga menantikan fasilitas medis yang lebih baik, kata Poole.

Ia mencontohkan serikat pekerja diterima oleh para menteri cluster dan kesepakatan yang dicapai harus dimasukkan ke dalam kesepakatan. Pemimpin Federasi mencatat bahwa Menteri Tenaga Kerja, Ketenagakerjaan dan Pemuda Steven MacAndrew adalah satu-satunya menteri yang telah memenuhi kontraknya. Dia harus mengirim komentar ke dewan penasihat, yang dia lakukan. Poole lebih lanjut melaporkan bahwa dana Covid-19 telah disetorkan ke rekening karyawan.

READ  Memperkenalkan supersport dunia yang indah dan mendidik kepada Jeffrey Poiss di Argentina