BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelanggan D-reizen yang dibuang masih akan dikembalikan uangnya untuk tiket

Enam penumpang yang menjadi saksi gagalnya penerbangan ke Indonesia akibat krisis Corona pada musim panas 2020 belum melunasi tiket pesawat yang tidak terpakai dari Garuda Airlines.

Perusahaan Indonesia telah membayar lebih dari 8.600 untuk perjalanan ke kantor pemesanan D-reizen pada September 2020. Namun, biro perjalanan ternama yang bangkrut pada April 2021 itu tidak pernah mengirimkan uang kepada enam pelanggannya yang tertipu.

Ini adalah Putusan pengadilan Den Haag pada akhir Mei Baru sekarang diketahui. Pengadilan Distrik Hawking bergantung pada Peraturan Eropa tentang Hak Penumpang, yang memberikan hak kepada penumpang pesawat untuk menebus harga tiket mereka langsung dari maskapai. Baik dipesan secara langsung atau online, melalui agen perjalanan atau perantara.

Putusan itu berlaku untuk ratusan orang yang terkena dampak kebangkrutan D-reizen. Kepada semua orang yang penerbangannya dibatalkan oleh maskapai selama masalah baru-baru ini di Bandara Shipool.

Ratusan pelanggan D-reizen telah memesan tiket pesawat di agen perjalanan, tetapi masih menunggu uang mereka. Secara total, mungkin beberapa ribu euro masih harus dibayar. Ini tentang tiket pesawat mahal seperti wisata Indonesia ke Sumatera, Jawa dan Bali dan perjalanan murah beberapa ratus euro. Tidak diketahui saat ini apa yang akan dia lakukan setelah meninggalkan pos.

Baca selengkapnya: Supervisor mendukung de-travel untuk korban: Maskapai harus mengembalikan uang

Menolak untuk membayar kembali

Maskapai seperti KLM, Cathay Pacific dan Singapore Airlines dalam banyak kasus penerbangan kembali dibatalkan karena Pemerintah-19 ke D-Travels. Menolak untuk membayar lagi. Analis Lingkungan dan Transportasi Manusia (ILT), yang mengawasi penerbangan di Belanda, antara lain mendenda ketiga perusahaan pada Mei. Mereka mungkin tidak menghormati hak-hak penumpang yang terluka dengan baik.

READ  Selfie perjalanan membahayakan orangutan yang berbahaya

Menurut René Schreuders, pengacara ARAG, perusahaan asuransi bantuan hukum yang membantu enam penumpang ke Indonesia, keputusan itu bisa berdampak besar pada penerbangan. “Sekarang ada gugatan untuk memastikan bahwa penumpang tidak harus bergantung pada perusahaan pemesanan untuk mendapatkan uang mereka kembali. Mengingat banyaknya penumpang dalam situasi ini, keputusan ini dapat memiliki konsekuensi besar bagi industri penerbangan dan perjalanan.

Organisasi konsumen sebelumnya telah melaporkan bahwa ada masalah rutin dengan pengembalian dana tiket pesawat yang dipesan melalui perantara (online). Asosiasi Konsumen mengatakan lebih baik memesan langsung dengan maskapai penerbangan daripada melalui perantara penumpang.

Belum diketahui apakah maskapai Indonesia Garuda akan mengajukan banding atas putusan pengadilan Den Haag tersebut.