BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran astronot Starliner tetap berjalan meskipun ada kebocoran

Peluncuran astronot Starliner tetap berjalan meskipun ada kebocoran

Dalam rilis yang disediakan oleh Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA), roket United Launch Alliance Atlas V yang membawa pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner terlihat diterangi oleh lampu sorot di landasan peluncuran di Space Launch Complex 41 sebelum uji penerbangan awak Boeing NASA pada tanggal 4 Mei 2024 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.

Joel Koski | NASA | Buletin | Gambar Getty

Boeing NASA terus melanjutkan peluncuran kapsul Starliner milik perusahaan, yang dijadwalkan untuk pertama kalinya membawa astronot Amerika, meskipun ada kebocoran “stabil” pada sistem propulsi pesawat ruang angkasa tersebut.

“Kami merasa nyaman dengan penyebab kebocoran spesifik yang telah kami identifikasi,” Mark Nappi, wakil presiden Boeing dan direktur Program Kru Komersial perusahaan tersebut, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Jumat.

“Kami tahu kami bisa mengelola ini [leak]Nabi menambahkan, ini bukan masalah keselamatan penerbangan.

Boeing kini menargetkan tanggal 1 Juni untuk meluncurkan awak pertama pesawat luar angkasanya, dengan peluang cadangan pada tanggal 2, 5, dan 6 Juni.

Misi tersebut – yang dikenal sebagai Uji Penerbangan Kru Starliner – dimaksudkan sebagai uji pengembangan besar terakhir untuk kapsul tersebut dengan mengirimkan sepasang astronot NASA ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional sebelum melakukan misi rutin.

Daftar di sini untuk menerima buletin CNBC edisi mingguan tentang investasi di luar angkasa.

Debut kru Starliner telah tertunda selama bertahun-tahun, karena kapsul Dragon saingan SpaceX telah membawa astronot untuk NASA secara teratur sejak tahun 2020 di bawah Program Kru Komersial badan tersebut. Sejauh ini, Boeing telah mengeluarkan biaya sebesar $1,5 miliar karena kemunduran Starliner, di samping hampir $5 miliar dana pengembangan NASA.

READ  Studi menunjukkan melanoma lebih mematikan pada pria kulit hitam

Pesawat luar angkasa Boeing Starliner terlihat sebelum berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 20 Mei 2022 selama misi OFT-2 tak berawak.

Boeing

NASA dan Boeing membatalkan upaya peluncuran pada 6 Mei sekitar dua jam sebelum lepas landas karena ditemukan masalah pada roket Atlas V yang akan mengangkat Starliner ke orbit. Atlas V dibangun dan dioperasikan oleh United Launch Alliance (ULA), perusahaan patungan antara Boeing dan… Lockheed Martin.

Selama konferensi pers hari Jumat, seorang pejabat ULA mencatat bahwa katup roket yang bermasalah telah diganti seminggu setelah penundaan tersebut.

Namun setelah upaya peluncuran dibatalkan, kebocoran helium “kecil” teridentifikasi di Starliner, mendorong Boeing dan NASA untuk memulai evaluasi baru terhadap kapsul tersebut dan keamanannya untuk misi tersebut. Associate Administrator NASA Ken Bowersox, salah satu pejabat tinggi badan tersebut, menjelaskan kepada pers pada hari Jumat bahwa “perlu beberapa waktu bagi kami untuk siap membahas” masalah kebocoran helium.

“Ini sangat rumit. Ada banyak hal yang terjadi. Kami benar-benar perlu mengatasinya sebagai sebuah tim,” kata Bowersox.

Setelah dianalisis, NASA dan Boeing yakin sumber kebocoran tersebut adalah segel yang terletak di salah satu tepi sistem propulsi helium pesawat ruang angkasa tersebut. Dalam pengujian setelah penundaan pada tanggal 6 Mei, Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, mengatakan tim “memperhatikan bahwa tingkat kebocoran tidak berubah.”

Stitch menjelaskan, rencananya adalah memantau kebocoran menjelang peluncuran, dan setelah tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional, mengevaluasi kembali tingkat kebocoran.

“Kami tidak mengharapkan yang lain [seals] “Untuk bocoran, saya rasa itulah kepercayaan yang kami miliki,” kata Stitch.

Stitch juga menekankan bahwa NASA telah “menerbangkan kendaraan dengan kebocoran helium kecil” sebelumnya, termasuk “beberapa contoh” dari misi yang diterbangkan oleh Space Shuttle dan pesawat ruang angkasa Dragon milik SpaceX.

READ  Penjelajah Mars NASA menjatuhkan sampel pertama di Mars

NASA, Boeing dan ULA akan melakukan tinjauan lain pada 29 Mei untuk meninjau kebocoran tersebut. Mereka berencana untuk meluncurkan roket dan kapsul ke landasan peluncuran pada tanggal 30 Mei untuk upaya pada tanggal 1 Juni.