BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran Boeing Starliner akan memulai misi yang telah lama ditunggu-tunggu dengan kru NASA

Peluncuran Boeing Starliner akan memulai misi yang telah lama ditunggu-tunggu dengan kru NASA

Terry Reyna/AP

Kapsul Starliner Boeing, yang ditempatkan di atas roket Atlas V, diluncurkan ke landasan peluncuran di Space Launch Complex 41 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida pada 4 Mei.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Dua astronot NASA tiba pada jam-jam terakhir sebelum upaya peluncuran yang telah lama ditunggu-tunggu dengan menggunakan kapsul Starliner Boeing, misi berawak pertama untuk pesawat ruang angkasa baru tersebut.

Starliner – dirancang oleh raksasa penerbangan untuk bersaing dengannya Kapsul Crew Dragon SpaceX yang produktif – Pesawat ini dijadwalkan lepas landas untuk uji coba awak perdananya pada pukul 22:34 ET pada hari Senin dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.

NASA akan melakukannya Siaran web Acara di salurannya dimulai pukul 18:30 ET pada hari Senin. CNN akan menyiarkan pembaruan langsung misi tersebut secara online sesaat sebelum lepas landas.

Masalah cuaca atau teknis selalu dapat memaksa peluncuran roket untuk terus berjalan hingga jam hitung mundur mencapai angka nol, tetapi prakiraan cuaca untuk malam ini cukup baik. Pejabat cuaca mengatakan hanya ada peluang 5%. Awan, angin atau badai akan mengganggu lepas landas malam ini.

Misi ini, yang disebut Uji Penerbangan Kru, bisa menjadi tonggak penting terakhir sebelum NASA menganggap pesawat ruang angkasa Boeing siap untuk operasi rutin sebagai bagian dari Program Kru Komersial badan federal tersebut. Kendaraan Starliner akan bergabung dengan Crew Dragon SpaceX dalam upaya NASA untuk berkolaborasi dengan mitra industri swasta, memperluas pilihan AS untuk mengangkut astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

READ  The Event Horizon Telescope melihat lubang hitam supermasif menggerakkan quasar super terang

Awak misi terdiri dari astronot veteran Sonny Williams dan Butch Wilmore, keduanya telah berkelana ke luar angkasa pada dua penerbangan sebelumnya dengan pesawat ulang-alik NASA dan misi Soyuz Rusia.

Terry Reyna/AP

Astronot NASA Sonny Williams (Kiri) dan Butch Wilmore berpose setelah tiba di Kennedy Space Center pada 25 April, di Cape Canaveral, Florida, sebelum uji penerbangan awak Boeing Starliner.

“Mereka memeriksa banyak sistem: pendukung kehidupan, kontrol manual,” kata Administrator NASA Bill Nelson saat konferensi pers pada hari Jumat. “Itulah sebabnya kami menempatkan pilot uji – dan tentu saja CV Butch dan Sonny sangat luas.”

Ini akan menjadi penerbangan perdana keenam pesawat ruang angkasa berawak dalam sejarah AS, kata Nelson: “Ini dimulai dengan Merkurius, lalu Gemini, lalu Apollo, lalu Pesawat Ulang Alik, lalu Dragon (SpaceX) – dan sekarang Starliner.”

Williams juga akan menjadi wanita pertama yang bergabung dalam misi semacam itu.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, kru akan menaiki kapsul Starliner dan lepas landas dengan roket Atlas V pada Senin malam. Pesawat luar angkasa – yang membawa astronot – akan terpisah dari roket setelah mencapai orbit dan mulai mengoperasikan mesinnya sendiri. Kendaraan Starliner kemudian akan menghabiskan lebih dari 24 jam secara bertahap menuju stasiun luar angkasa, di mana kendaraan tersebut diperkirakan akan berlabuh pada hari Rabu pukul 12:46 ET.

Williams dan Willmore dijadwalkan menghabiskan sekitar satu minggu di laboratorium yang mengorbit, bergabung dengan pesawat ruang angkasa Tujuh astronot dan astronot Sudah berada di kapal, sedangkan Starliner masih berlabuh di luar.

Keduanya kemudian akan kembali ke rumah dengan menggunakan kapsul Starliner yang sama, yang diperkirakan akan mendarat dengan parasut di salah satu dari beberapa lokasi yang ditentukan di seluruh barat daya Amerika Serikat.

READ  Para ilmuwan tidak dapat menjelaskan galaksi misterius tersebut

Ada banyak hal yang bisa dilakukan dalam uji berkendara yang mulus. NASA menunggu setengah dekade hingga Starliner memulai peluncuran berawak, dan pengembangan Starliner telah menghadapi penundaan, kemunduran, dan kesalahan selama bertahun-tahun. Secara lebih luas, Boeing sebagai sebuah perusahaan telah diganggu selama bertahun-tahun oleh skandal-skandal di divisi pesawat terbangnya yang telah mencoreng merek raksasa penerbangan yang telah lama berdiri itu.

“Kami melalui proses yang sangat ketat untuk sampai ke sini,” Mark Nappi, wakil presiden dan manajer program Starliner di Boeing, mengatakan tentang proses pengembangan tersebut pada konferensi pers pada hari Jumat. “Sebenarnya kepercayaan diri saya datang dari melalui proses ini.”

Jika uji penerbangan awaknya berhasil, Boeing bisa memulai penerbangan rutin ke stasiun luar angkasa atas nama NASA.

Badan antariksa AS memilih Boeing untuk mengembangkan Starliner – bersama dengan SpaceX dan kapsul Crew Dragon – pada tahun 2014, dengan harapan bahwa perusahaan komersial dapat menciptakan sarana baru yang saling melengkapi untuk mengangkut astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah program pesawat ulang-alik dihentikan pada tahun 2011.

SpaceX akhirnya menyalip Boeing di landasan peluncuran, melakukan uji penerbangan berawak kapsul Crew Dragon pada Mei 2020. SpaceX menangani sebagian besar uji coba penerbangan tersebut. Kebutuhan transportasi awak NASA sejak saat itu.

“Kami mendukung SpaceX. Ini adalah sesuatu yang sangat penting bagi negara kami dan sangat penting bagi NASA untuk dapat mengaksesnya.” kata Nabi saat konferensi pers pada bulan Maret. “Kami berharap dapat menawarkan (layanan transportasi astronot) juga.”