BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Zaman Batu benar-benar Zaman Kayu?

Pada tahun 1836, Christian Jørgensen Thomsen, seorang arkeolog Denmark, membawa kemiripan pertama sistem tersebut kembali ke zaman prasejarah, menunjukkan bahwa manusia purba di Eropa telah melalui tiga tahap perkembangan teknologi yang tercermin dalam produksi peralatan. Kronologi dasar—dari Zaman Batu, Zaman Perunggu, hingga Zaman Besi—kini mendukung arkeologi di sebagian besar dunia kuno (dan kartun seperti “The Flintstones” dan “The Croods”).

Thomsen bisa saja menggantikan Zaman Kayu dengan Zaman Batu, menurut Thomas Terberger, seorang arkeolog dan kepala penelitian di Departemen Warisan Budaya Lower Saxony di Jerman.

Ia berkata: “Mungkin kita dapat berasumsi bahwa perkakas kayu ada pada periode yang sama dengan perkakas batu, yaitu dua setengah juta atau tiga juta tahun yang lalu.” “Tetapi karena kayu semakin rusak dan jarang bertahan, bias pelestarian mendistorsi pandangan kita tentang zaman kuno.” Perkakas batu primitif menjadi ciri periode Paleolitik Bawah, yang berlangsung dari sekitar 2,7 juta tahun lalu hingga 200.000 tahun lalu. Dari ribuan situs arkeologi yang dapat ditelusuri kembali ke masa itu, kayu telah diekstraksi dari kurang dari 10 situs.

Dr Terberger adalah pemimpin Tim A diam Diterbitkan bulan lalu di Prosiding National Academy of Sciences memberikan laporan komprehensif pertama tentang benda-benda kayu yang digali dari tahun 1994 hingga 2008 di lahan gambut tambang batu bara terbuka dekat Schöningen di Jerman utara. Hasil tangkapan yang kaya termasuk dua puluh tombak utuh atau terpisah-pisah (masing-masing sepanjang center NBA) dan tongkat lempar berujung ganda (setengah panjang tongkat biliar) tetapi tidak ada tulang manusia. Benda-benda ini berasal dari akhir periode interglasial hangat 300.000 tahun yang lalu, ketika Neanderthal awal menggantikan Homo heidelbergensis, nenek moyang langsung mereka di Eropa. Proyektil yang ditemukan di situs Schöningen, yang dikenal sebagai Spear Horizon, dianggap sebagai senjata berburu tertua yang masih ada.

READ  Danau terbesar di dunia dalam sejarah termasuk dalam Guinness Book of World Records

Pada pertengahan tahun 1990-an, penemuan trio tombak – bersama dengan perkakas batu dan sisa-sisa 10 kuda liar yang disembelih – membalikkan gagasan umum tentang kecerdasan, interaksi sosial, dan keterampilan membuat perkakas nenek moyang manusia yang telah punah. Pada saat itu, konsensus ilmiah menyatakan bahwa manusia hanyalah pemulung sederhana yang hidup subsisten hingga sekitar 40.000 tahun yang lalu.

“Ternyata pra-homo sapiens ini menciptakan alat dan senjata untuk berburu hewan besar,” kata Dr. Terberger. “Mereka tidak hanya berkomunikasi bersama untuk menjatuhkan mangsa, namun mereka juga cukup canggih untuk mengatur pemotongan dan pemanggangan.”

Studi baru, yang dimulai pada tahun 2021, meneliti lebih dari 700 potong kayu dari Spear Horizon, yang sebagian besar telah disimpan selama dua dekade terakhir dalam tong air suling dingin untuk mensimulasikan sedimen jenuh air yang melindunginya dari pembusukan. Dengan bantuan mikroskop 3D dan pemindai mikro-CT yang menyoroti tanda-tanda keausan atau bekas potongan, para peneliti mengidentifikasi 187 potongan kayu yang menunjukkan bukti terbelah, tergores, atau aus.

“Sampai saat ini, pembelahan kayu diperkirakan hanya dilakukan oleh manusia modern,” kata Dirk Leder, juga seorang arkeolog di Lower Saxony dan penulis utama studi tersebut.

Selain senjata, koleksinya juga mencakup 35 artefak runcing dan bulat yang kemungkinan besar digunakan untuk aktivitas rumah tangga seperti melubangi dan melunakkan kulit. Semuanya diukir dari pohon cemara, pinus atau pinus, yang merupakan “kayu keras dan fleksibel,” kata Animeke Melkes, antropolog dari Universitas Reading yang terlibat dalam proyek tersebut.

Karena tidak ada pohon cemara atau pinus di tepi danau tempat lokasi tersebut berada, tim peneliti menyimpulkan bahwa pohon-pohon tersebut ditebang di gunung yang jaraknya dua atau tiga mil atau mungkin lebih jauh. Pemeriksaan yang cermat terhadap tombak menunjukkan bahwa Zaman Batu merencanakan proyek pengerjaan kayu mereka dengan hati-hati, mengikuti urutan tertentu: mengupas kulit kayu, menghilangkan dahan, mengasah ujung tombak, dan mengeraskan kayu dengan api. “Perkakas kayu memiliki tingkat kecanggihan teknologi yang lebih tinggi dibandingkan perkakas batu pada masa itu,” kata Dr. Leder.

READ  Apa yang membuat “beruang air” kecil ini begitu tangguh? Mereka memperbaiki DNA yang rusak dengan cepat.

Francesco Derrico, seorang arkeolog di Universitas Purdue yang tidak terlibat dalam penelitian ini, memuji wawasannya tentang metode dan bahan yang digunakan orang-orang Zaman Batu untuk memecahkan masalah-masalah praktis Zaman Batu. “Makalah ini membuka jendela ke dunia Paleolitik Bawah yang hampir tidak diketahui,” katanya. “Meskipun datanya langka, para penulis melakukan upaya yang berani untuk mengusulkan skenario evolusi teknologi ini yang harus diuji di masa depan terhadap penemuan-penemuan baru.”

Mungkin penemuan yang paling mengejutkan adalah bahwa beberapa ujung tombak telah diasah kembali setelah sebelumnya dipatahkan atau tumpul, dan beberapa senjata yang rusak telah dikurangi, dipoles, dan digunakan kembali. “Kayu yang kami identifikasi sebagai puing-puing menunjukkan bahwa peralatan tersebut diperbaiki dan didaur ulang menjadi peralatan baru untuk tugas lain,” kata Dr. Milks.

Semua kecuali satu tombak dipotong dari batang pohon cemara yang tumbuh lambat dan dibentuk serta seimbang seperti tombak modern, dengan pusat gravitasi di tengah batangnya. Tapi apakah itu dimaksudkan untuk melempar atau mendorong? “Tombaknya terbuat dari kayu padat dan diameternya tebal,” kata Dr. Milks. “Bagi saya, ini menunjukkan bahwa manusia yang membuatnya mungkin sengaja merancang setidaknya beberapa di antaranya sebagai senjata terbang untuk berburu.”

Saya menguji balistik eksternal lembing dengan merekrut enam pelempar lembing pria terlatih, berusia 18 hingga 34 tahun, untuk melayangkan replikanya di bal jerami dari berbagai jarak. “Maksud saya adalah bertanya kepada orang-orang yang sedikit lebih baik dalam melakukan hal ini dibandingkan para arkeolog, karena hingga saat itu, kami telah melakukan eksperimen dengan banyak orang yang…arkeolog,” kata Dr. Milks, sambil menambahkan: “Para antropolog Aku juga tidak pandai dalam hal seperti itu.

READ  Para ilmuwan sedang menguji teori emisi blazar yang kontroversial

Dari jarak 33 kaki, tim Neanderthal mencapai target sebanyak 25 persen. Para atlet sama akuratnya pada jarak 50 kaki, dan sedikit lebih rendah (17 persen) pada jarak 65 kaki. “Namun, jaraknya dua kali lipat dari perkiraan para ilmuwan bahwa tombak yang dilempar dengan tangan dapat berguna untuk berburu,” kata Dr. Milkes.

Baginya, gagasan bahwa nenek moyang kita di Zaman Batu adalah pengrajin berfungsi untuk memanusiakan mereka. “Bekerja dengan kayu itu lambat, meskipun Anda ahli dalam hal itu,” katanya. “Ada banyak langkah berbeda dalam proses ini.” Anda membayangkan sekelompok Neanderthal berkumpul di sekitar api unggun malam hari, merakit, mengampelas, dan memperbaiki artefak kayu mereka. “Semuanya tampak sangat dekat, meski sudah lama sekali,” katanya sedih.