BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran SpaceX: misi wisata berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Inilah semua yang perlu Anda ketahui

Misi tersebut lepas landas dari Kennedy Space Center di Florida pada Jumat pagi. Pesawat ruang angkasa, yang terlepas dari roket setelah mencapai orbit, menghabiskan sekitar 20 jam terbang bebas melalui orbit saat bermanuver dekat dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Perjalanan ini dimungkinkan oleh startup yang berbasis di Houston, Texas ruang aksioma, yang berupaya memesan penerbangan rudal, menyediakan semua pelatihan yang diperlukan, dan mengoordinasikan penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional bagi mereka yang mampu membelinya. Semua ini sejalan dengan tujuan pemerintah AS dan sektor swasta untuk mempromosikan aktivitas komersial di dalam dan di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Di dalam misi ini, yang disebut AX-1, adalah Michael Lopez Alegria, mantan astronot NASA yang menjadi karyawan Axiom yang memimpin misi; Pengusaha Israel Eitan Stibi. investor Kanada Mark Pathy; Tokoh real estate Ohio Larry Connor.

Setelah tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon, mereka bergabung dengan tujuh astronot profesional yang sudah berada di stasiun luar angkasa – termasuk tiga astronot NASA, satu astronot Jerman, dan tiga kosmonot Rusia.

Ini bukan pertama kalinya pelanggan atau non-astronot yang mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional membayar, seperti yang dilakukan Rusia. Kursi terjual Di pesawat ruang angkasa Soyuz-nya untuk berbagai pencari sensasi dalam beberapa tahun terakhir. Tapi ini adalah misi pertama yang memiliki kru yang seluruhnya terdiri dari warga biasa tanpa anggota aktif korps astronot pemerintah. Ini juga pertama kalinya warga biasa melakukan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat ruang angkasa buatan AS.

Inilah semua yang perlu Anda ketahui.

Berapa biaya semua ini?

Aksioma sebelumnya mengungkapkan harga $55 juta per kursi untuk perjalanan 10 hari ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi perusahaan menolak untuk mengomentari persyaratan keuangan misi khusus ini – selain mengatakan pada konferensi pers tahun lalu bahwa harganya dalam “puluhan juta”.

Misi ini dimungkinkan dengan koordinasi yang erat antara Axiom, SpaceX dan NASA, karena Stasiun Luar Angkasa Internasional didanai dan dioperasikan oleh pemerintah.

Badan antariksa mengungkapkan beberapa detail Tentang berapa biayanya untuk menggunakan labnya yang berusia 20 tahun.

Makanan saja berharga $2.000 sehari, per orang, di luar angkasa. Mendapatkan persediaan ke dan dari stasiun luar angkasa untuk kru komersial adalah $88.000 hingga $164.000 per orang, per hari. Untuk setiap misi, mendapatkan dukungan yang diperlukan dari astronot NASA akan membebani pelanggan komersial sebesar $5,2 juta lagi, dan semua dukungan misi dan perencanaan yang dipinjamkan NASA adalah $4,8 juta lagi.

READ  NASA Menugaskan Kembali Astronot Boeing Starliner yang Terlambat ke SpaceX

Siapa yang terbang?

Lopez Allegria, seorang veteran Empat penerbangan ke luar angkasa antara 1995 dan 2007 Selama waktunya dengan NASA, dia memimpin misi ini sebagai karyawan Axiom.
Axe Crew 1 (dari kiri ke kanan) Larry Connor, Mark Bathy, Michael Lopez Allegria dan Eitan Stipe.
Untuk informasi lebih lanjut tentang tiga pelanggan yang membayar, lihat cakupan kami di sini.

Apakah aman untuk pergi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, mengingat konflik Rusia?

Rusia adalah mitra utama Amerika Serikat di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan stasiun luar angkasa telah lama dipuji sebagai simbol kerja sama pasca-Perang Dingin.

Namun, hubungan AS-Rusia di lapangan mencapai puncaknya di tengah invasi Rusia ke Ukraina. Amerika Serikat dan sekutunya memberlakukan sanksi berat terhadap Rusia, dan negara itu menanggapinya dengan beberapa cara, termasuk dengan Penolakan untuk menjual mesin rudal Rusia ke perusahaan Amerika. Bahkan kepala Badan Antariksa Rusia, Roscosmos, telah turun ke media sosial untuk mengancam akan berhenti Konvensi ISSA.

Terlepas dari semua hype, NASA telah berulang kali berusaha meyakinkan bahwa NASA dan rekan-rekan Rusia-nya bekerja sama dengan mulus di belakang layar.

“NASA mengetahui komentar baru-baru ini mengenai Stasiun Luar Angkasa Internasional. Sanksi AS dan tindakan kontrol ekspor terus memungkinkan kerja sama ruang angkasa AS-Rusia di stasiun luar angkasa,” kata Administrator NASA Bill Nelson dalam sebuah pernyataan baru-baru ini. “Hubungan profesional antara mitra internasional kami, astronot, dan astronot berlanjut untuk keselamatan dan misi semua orang di Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Apakah mereka astronot atau turis?

Itu pertanyaan yang menggantung di komunitas penerbangan luar angkasa saat ini.

Pemerintah AS secara tradisional memberikan sayap astronot kepada siapa saja yang melakukan perjalanan lebih dari 50 mil di atas permukaan bumi. Tetapi sayap astronot komersial – sebutan yang relatif baru yang diperkenalkan oleh Administrasi Penerbangan Federal – mungkin tidak didistribusikan secara bebas.

Tahun lalu, FAA Memutuskan untuk mengakhiri seluruh program suite astronot komersial 1 Januari 2022. Sekarang, Administrasi Penerbangan Federal (FAA) berencana untuk mencantumkan nama semua orang yang terbang di atas ambang 50 mil di sebuah situs web.
Pertama di CNN: AS memberi Bezos, Branson, dan Shatner sayap astronot mereka

Apakah adil untuk terus menyebut orang-orang yang membayar perjalanan mereka ke luar angkasa sebagai “astronot” adalah pertanyaan terbuka, dan banyak pengamat – termasuk astronot NASA – telah memberikan pendapat mereka.

Tidak semua orang begitu khawatir retouch kata-kata.
“Jika Anda mengikat pantat Anda pada roket, saya pikir itu sesuatu yang berharga,” kata mantan astronot NASA Terry Virts. Nasional geografis Saat ditanya tentang kasus tersebut. “Ketika saya menjadi pilot F-16, saya tidak cemburu disebut pilot Cessna. Saya pikir semua orang akan tahu jika Anda membayar untuk menjadi penerbang sub-orbital lima menit atau jika Anda mengemudikan pesawat ruang angkasa antarplanet. Dua ini hal yang berbeda.”

Jika Anda bertanya kepada kru AX-1, mereka tidak suka disebut sebagai “turis”.

READ  Para peneliti telah menemukan planet bayi baru di Hawaii

Lopez Allegria mengatakan kepada wartawan awal bulan ini, mengacu pada penerbangan supersonik oleh Jeff Bezos Blue Origin. “Saya pikir ada peran penting untuk wisata luar angkasa, tapi bukan itu yang dimaksud Axiom.”

Para kru menjalani pelatihan ekstensif untuk misi ini, melakukan banyak tugas yang sama seperti astronot profesional dalam pelatihan. Tetapi kenyataannya adalah bahwa tiga klien yang membayar dalam perjalanan ini – Stibbe, Pathy, dan Connor – tidak dipilih di antara ribuan pelamar dan tidak mencurahkan sebagian besar hidup mereka untuk upaya ini.

Aksioma sendiri lebih berubah-ubah tentang penggunaan kata-kata di masa lalu.

“Penerbangan luar angkasa manusia komersial. Wisata luar angkasa. Apa pun sebutannya – itu terjadi. Dan segera,” tulis perusahaan itu di situs webnya situs web.

Apa yang akan mereka lakukan saat berada di luar angkasa?

Setiap anggota kru memiliki daftar proyek penelitian yang mereka rencanakan untuk dikerjakan.

Connor akan melakukan penelitian tentang bagaimana penerbangan luar angkasa mempengaruhi sel-sel tua, yaitu sel-sel yang telah menghentikan proses reproduksi normal dan “terkait dengan berbagai penyakit terkait usia”, menurut Axiom. Penelitian ini akan dilakukan bekerja sama dengan Mayo Clinic dan Cleveland Clinic.

Di antara hal-hal yang harus dilakukan Pathé adalah beberapa penelitian medis tambahan, yang lebih fokus pada kesehatan anak-anak, yang akan ia lakukan dalam kemitraan dengan beberapa rumah sakit Kanada, dan beberapa inisiatif penjangkauan konservasi.

Stibbe juga akan melakukan beberapa penelitian dan fokus pada “kegiatan pendidikan dan seni untuk menghubungkan generasi muda di Israel dan di seluruh dunia,” menurut Axiom. Stipe terbang atas nama Ramon Foundation – sebuah organisasi pendidikan luar angkasa nirlaba yang dinamai menurut astronot Israel pertama, Ilan Ramon, yang meninggal dalam bencana pesawat ulang-alik Columbia pada tahun 2003. Biografi Stipe mengatakan dia dan Ramon berbagi persahabatan “dekat”.

READ  Penjajaran bintang! 5 planet berbaris untuk pertunjukan malam di bulan Juni

Selama singgah, kru juga akan memiliki kesempatan untuk menikmati pemandangan daratan yang luas. Dan pada titik tertentu, mereka akan berbagi makanan dengan astronot lain di pesawat. Makanan mereka disiapkan dalam kemitraan dengan koki selebriti dan dermawan Jose Andres. Menurut Axiom, makanan mereka “berdasarkan rasa dan hidangan tradisional Spanyol asli Komandan Lopez-Alegria.”