BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Artemis I Moon Meluncurkan Berita dan Video: Pembaruan Langsung NASA

Roket baru NASA yang megah terbang ke luar angkasa untuk pertama kalinya pada dini hari Rabu, menerangi langit malam dan mempercepat perjalanan yang akan membawa kapsul tak berawak mengelilingi bulan dan sebaliknya.

Penerbangan ini, yang membangkitkan era Apollo kuno, merupakan ujian kritis bagi Program Artemis NASA Ini bertujuan untuk mengembalikan astronot, setelah lima dekade berkeliaran di orbit rendah Bumi, ke Bulan.

Bagi NASA, misi tersebut menandai era baru eksplorasi bulan, yang berupaya mengungkap misteri ilmiah di bawah bayang-bayang kawah di wilayah kutub, menguji teknologi untuk perjalanan impian ke Mars, dan memacu perusahaan swasta untuk mengejar batas-batas kewirausahaan baru bahkan lebih jauh. di tata surya.

Sekitar pukul 1:47 ET, keempat mesin di tahap utama roket dinyalakan, bersama dengan dua penguat samping yang lebih kurus. Saat hitungan mundur mencapai nol, klem yang menahan roket dilepaskan, dan kendaraan meluncur ke ikatan tanah.

Setelah beberapa menit, penguat samping ditarik dan kemudian tahap inti raksasa. Kemudian mesin bagian atas roket dinyalakan untuk membawa pesawat ruang angkasa Orion, tempat para astronot akan duduk selama misi selanjutnya, ke orbit.

Kurang dari dua jam setelah peluncuran, tahap atas akan menyala untuk terakhir kalinya untuk mengirim Orion ke lintasan menuju bulan. Pada hari Senin, Orion akan melintas dalam jarak 60 mil dari permukaan bulan. Setelah mengorbit Bulan selama dua minggu, Orion akan kembali ke Bumi, mendarat 11 Desember di Samudera Pasifik, sekitar 60 mil lepas pantai California.

Peluncuran terjadi bertahun-tahun di belakang jadwal, dan anggaran mencapai miliaran dolar. Penundaan dan kelebihan biaya dengan SLS dan Orion menyoroti kekurangan dalam cara NASA mengelola programnya

READ  Batu luar angkasa monster di Antartika adalah salah satu yang terbesar yang ditemukan dalam 100 tahun: ScienceAlert

Misi Artemis berikutnya, yang akan membawa empat astronot mengelilingi bulan tetapi tidak ke permukaan, tidak akan diluncurkan sebelum tahun 2024. Dua astronot saat ini dijadwalkan mendarat di dekat kutub selatan bulan pada tahun 2025, meskipun tanggal tersebut sangat mungkin terjadi. lebih jauh ke masa depan.

Pengeluaran besar Artemis mungkin adalah biaya mempertahankan dukungan politik untuk program luar angkasa dalam demokrasi federal, kata Casey Dreyer, penasihat kebijakan senior untuk Planetary Society, sebuah organisasi nirlaba yang mempromosikan eksplorasi ruang angkasa. Bahkan jika desain Artemis bukan desain terbaik atau paling efisien, katanya, itu menyediakan pekerjaan bagi karyawan NASA dan perusahaan kedirgantaraan di seluruh negeri. Ini memberikan dukungan politik lanjutan untuk program Bulan.

“Kongres tidak melakukan apa-apa selain menambahkan lebih banyak uang ke Artemis setiap tahun,” kata Tuan Dreyer.

Sementara para pendukung penerbangan luar angkasa pribadi percaya pendekatan mereka akan menang, belum ada seorang pun di Kongres yang mendorong untuk mencabut SLS atau Orion. Itu CHIPS dan Science Act, yang baru-baru ini ditandatangani oleh Presiden Biden menjadi undang-undangmeminta NASA untuk memasukkan penjelajah dalam rencananya untuk mengirim astronot ke Mars, dan mengarahkan badan tersebut untuk meluncurkan SLS setidaknya setahun sekali.

NASA saat ini sedang bernegosiasi dengan produsen roket hingga 20 peluncuran lagi.

“Saya pikir program itu sendiri sedang dibentuk untuk menjadi sangat berkelanjutan secara politis,” kata Mr. Dreyer. “Saya menantang orang untuk menunjukkan kepada saya kemarahan publik tentang program SLS dan bagaimana hal itu diterjemahkan menjadi tekanan politik untuk membatalkannya. Dan saya tidak melihatnya.”