BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemain Call of Duty menuntut Activision karena 'memonopoli pasar kompetitif' – Gaming – Berita

Penerbit Call of Duty Activision Blizzard telah digugat di AS oleh pemain kompetitif penembak karena membatasi kompetisi di liga dan turnamen. Menurut Activision, klaim ini “tidak memiliki dasar fakta atau hukum.”

itu Dakwaan Diproduksi oleh pemain profesional Call of Duty Hector Rodriguez dan Seth Abner. Mereka mengklaim bahwa Activision Blizzard “secara ilegal memonopoli pasar yang menguntungkan untuk kompetisi dan turnamen Call of Duty.”

Menurut pengaduan tersebut, kompetisi dan turnamen masih menjadi “pasar kompetitif yang dinamis” pada tahun 2019. Hal ini dikatakan telah berubah setelah Activision memutuskan untuk membuka liga sendiri dan menghilangkan kompetisi tersebut. Pada tahun 2016, Activision mengakuisisi Major League Gaming, salah satu penyelenggara utama kompetisi Call of Duty.

Selain itu, Activision akan memberlakukan ketentuan kontrak yang “ketat” pada tim dan pemain di liga dan turnamen. Keluhan tersebut menyatakan bahwa mereka yang tidak ingin memenuhi “persyaratan berlebihan” Activision telah dikeluarkan dari pasar Call of Duty profesional.

Sebelum tuntutan hukum, keduanya telah meminta “puluhan juta dolar”, namun ditolak oleh Activision. Kantor berita Reuters menulis. Activision tidak setuju dengan pengaduan tersebut dan mengatakan pihaknya akan “membela diri dengan sekuat tenaga terhadap tuduhan tersebut.”

Diluncurkan pada tahun 2003, franchise Call of Duty adalah salah satu game Activision yang paling penting, dengan penjualan tahunan miliaran dolar. Microsoft mengakuisisi Activision tahun lalu. Game terbaru dari seri ini adalah Modern Warfare III yang dirilis pada November 2023.

READ  Render menunjukkan Samsung Galaxy S21 Fan Edition dalam 4 warna berbeda - Tablet dan Ponsel - Berita