BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Pemain KNIL Graves Maluku berhak mendapatkan status dilindungi di Stafford dan Rouen”

Ini adalah tahun yang spesial. Orang Maluku datang ke Belanda bertentangan dengan keinginan mereka tujuh puluh tahun yang lalu. Kotamadya Staffordshire baru-baru ini bergabung dengan seruan nasional sebelas walikota ke kabinet untuk mengakui penderitaan yang mereka alami sejak Moles datang ke Belanda. Enam kotamadya yang tumbuh berlebih mengindikasikan bahwa mereka mendukung seruan yang sama. Memberi kuburan status terlindungi, berdasarkan yayasan, merupakan tindak lanjut yang baik. Pemerintah kota Almelo dan Virton telah menjanjikan ini.

Status historis dan dilindungi

Menurut anggota tim, melakukannya di Stafford akan menjadi pertanda baik bagi komunitas Maluku. “Aneh jika itu terjadi di satu kota dan terjadi di kota lain,” kata kepala Ruwins Foundation.

Tidak diketahui secara pasti berapa banyak kuburan yang ada di Kota Stafford. Menurut yayasan, setidaknya ada delapan orang di Rouen, mungkin. Mungkin juga ada penguburan veteran KNIL yang tinggal bersama keluarga mereka di Camp Fujielan di Staffordshire. “Akan lebih baik jika pemerintah kota menyelidiki berapa banyak kuburan yang terlibat dan kemudian melestarikannya untuk anak cucu,” kata Laddupeerisa.

Dewan juga ingin menempatkan batu peringatan kecil di namanya. Itu pasti di salah satu kuburan di Rouen atau Stafford.

400 penduduk baru

Pada tahun 1951, 12.500 tentara KNIL Maluku beserta keluarganya dideportasi dari Indonesia ke Belanda. Para mantan tentara pergi ke lebih dari sembilan puluh tempat di Belanda bersama istri dan anak-anak mereka. Di Luar Negeri, mereka adalah: Conrad dan F ூ gelan di Staffordshire, Larbrooke dekat Oman, St. Joseph dan W ச ssenbosch (Virton) di Glanerbrook. Ada juga keluarga Maluku seperti Pinderriben (Steinwizkerwold), Pickbrook (Steinwijk) dan Eind van Dip (Steinwiz). Dalam banyak kasus, mereka adalah dunia paralel tanpa banyak kontak dengan penduduk setempat.

Jika terjadi di satu kota, pasti gila jika terjadi di kota lain

Wim Lattupirisa

Pada hari Rabu tanggal 25 April 1951, empat bus dengan total 21 keluarga Ambon tiba di Stafford, dan beberapa hari kemudian 63 lagi tiba. Misalnya, kotamadya memiliki total 400 penduduk baru dalam seminggu. Mereka disekap di kamp Fugelan. Tiga tahun kemudian, 23 keluarga datang ke Kamp Conrad di Rouen. Keduanya adalah kamp Yahudi. Kondisi bus tidak terlalu baik.

READ  Tidak ada jemaah haji Indonesia yang menunaikan ibadah haji di Arab Saudi tahun ini

Tidak ada permintaan maaf

Harapan dan kesepakatan, TNI dan keluarganya akan tinggal selama enam bulan hingga situasi politik membaik dan mereka dapat kembali ke Maluku. Tujuh puluh tahun kemudian, situasinya tidak berubah. Belanda juga akan membantu mewujudkan negaranya sendiri, dan berjanji bahwa tentara KNIL akan tetap aktif bertugas.

Negara asal itu tidak diciptakan, dan orang-orang segera diusir setibanya di negara kami dan tidak diizinkan bekerja. Hal ini menyebabkan frustrasi besar bagi generasi pertama dan kedua. Ia tidak pernah meminta maaf kepada pemerintah Belanda.