BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembalap Belanda Schorhuis membuat debut bersepeda dunianya untuk Vatikan: ‘Mencubit diri sendiri setiap hari’

bersepeda NOS

Dia tidak akan menjadi juara dunia. Bahkan, itu akan menjadi prestasi tersendiri jika dia menyelesaikan road race putra. Namun, Rien Schuurhuis menulis tanggal pada hari Minggu.

Pria Belanda berusia 40 tahun itu merupakan peserta pertama Piala Dunia atas nama Vatikan. Dengan restu Paus Fransiskus.

Atletik Vaticana

Rien Schuurhuis adalah pengendara sepeda pertama yang berkompetisi di Kejuaraan Dunia atas nama Vatikan.

Barn House bukanlah seorang pendeta, tidak berasal dari dalam tembok Kota Vatikan, juga bukan anggota Garda Swiss. Mengapa dia mengemudi di Wollongong dengan warna putih dan kuning yang indah minggu ini?

“Istri saya bekerja di Vatikan,” kata Schurwis. Lebih tepatnya, rekannya adalah Duta Besar Australia untuk Tahta Suci.

“Siapa pun yang terlibat dengan Vatikan dan anggota keluarga dekat dapat bergabung dengan Athletica Vaticana, organisasi olahraga inklusif Vatikan. Itu sebabnya saya bisa bergabung. Dan sekarang, Piala Dunia, sebagai puncaknya. Saya masih tidak percaya.”

Jika Anda ingin berbicara sendiri dengan Schuurhuis minggu ini, sebaiknya Anda berdiri saja. Sebagian besar wawancara dilakukan oleh Federasi Olahraga Vatikan. Namun begitu berada di jalan umum, pengendara sepeda sepanjang 1,95 meter ini sulit untuk dilewatkan.

Dan Schuurhuis sendiri terkejut. Misalnya, Wout van Aert datang dalam tur pelatihan. “Piala Dunia tidak pernah menjadi pilihan impian. Saya memberi tekanan pada diri saya setiap hari untuk melihat apakah itu mimpi, tetapi tampaknya benar-benar nyata.”

Main sepak bola di India, balapan di Tahiti

Schuurhuis lahir di Groningen dan dibesarkan di Hoofddorp dan belajar desain industri di Delft. Di sana ia pergi untuk bersepeda fanatik, di klub bersepeda mahasiswa WTOS (We Trainen Ons Suf).

Rumah gudang mengikuti. Tapi Schuurhuis tidak tinggal diam. justru sebaliknya.

Dari New Delhi, dia adalah salah satu pendiri perusahaan yang menyediakan semua perlengkapan untuk printer 3D. Dia bahkan sempat menjadi target bagi Shimla Youngs dari New Delhi, di kasta keempat sepak bola India.

Rumah Gudang Ryan

Rien Schuurhuis pada 2011 bermain sebagai pesepakbola bersama Simla Youngs di level keempat untuk India.

Namun, cintanya yang besar tetap pada sepeda. Di Australian Herald Sun Tour, dia berkendara di Peloton dengan orang-orang seperti Cadel Evans, Mads Pedersen dan Esteban Chaves.

Dia membalap di Indonesia dan Malaysia dan mencuri perhatian di Tour of New Caledonia. Dan pada tahun 2019 dia menulis file Tur Tahiti Bahkan atas namanya.

Berlombalah di tempat-tempat terindah di dunia, tetapi tidak di Eropa. Pada tahun 2016, ia membuat pengecualian dan berpartisipasi dalam Kejuaraan Nasional Belanda di Alkmaar, perlombaan yang ia akhiri sebelum waktunya setelah bertabrakan dengan jurnalis surat kabar AD Thijs Zonneveld.

Dumoulin

Beberapa tahun kemudian, ia juga hadir di Kejuaraan Time Trial Nasional Belanda di Emmen. Latar belakangnya sebagai desainer industri sangat berguna. “Saya merancang dan mencetak sendiri ekstensi stang uji coba waktu. Itu adalah tujuan yang bagus untuk berlatih di Roma.”

Itu peringkat 40 dari 5,16 dari pemenang Tom Dumoulin. Dumoulin yang sama yang dia temui di Wollongong awal minggu ini.

NOS

Rien Schuurhuis dan Tom Dumoulin pada kesempatan pertemuan mereka di Wollongong.

Schurwis: “Itu bukan hasil terbaik saya, tetapi berpartisipasi terkadang lebih penting daripada menang.”

Vatikan ingin pergi ke pertandingan

The Athletica Vaticana adalah inisiatif Paus pada tahun 2019. “Tujuannya adalah untuk mempromosikan inklusivitas dan persaudaraan. Di lapangan olahraga atau seperti sekarang di jalan, semua orang sama. Setiap orang memiliki tujuan yang sama: untuk mendapatkan yang terbaik dari diri mereka sendiri. ”

Pada Kejuaraan Dunia di Leuven, Negara Kepausan resmi menjadi anggota Federasi Bersepeda Internasional UCI. Federasi Bersepeda adalah yang pertama, diikuti oleh taekwondo dan ayunan. Pembicaraan sedang berlangsung dengan Asosiasi Federasi Atletik Internasional (IAAF). Tujuan: Delegasi Vatikan ke Olimpiade.

Amour dan Vita

Fakta bahwa Vatikan terlibat dalam dunia bersepeda profesional bukanlah hal baru. Pada awal 1990-an, Vatikan mensponsori tim bersepeda Italia, Amore & Vita, dengan Paus Yohanes Paulus II.

Wartawan Ruurd Edens pergi mencari pendiri tim ini dan berakhir di sebuah dealer mobil di Lucca. “Ivano Vannini disebut pria terbaik,” kata Edens, yang menggambarkan temuannya dalam sebuah cerita indah yang diterbitkan di majalah bersepeda De Muur. “Dia menjual mobil bekas, tapi ruang pamernya sebenarnya semacam museum sepeda. Di dinding ada gambar besar Paus Yohanes Paulus II memberkati timnya, seperti yang dia lakukan setiap tahun di awal musim.”

Agensi Pers Prancis

Paus Yohanes Paulus II pada tahun 2004 saat pemberkatan tahunan para pengendara Amore & Vita.

Selama masa pemerintahan Paus Yohanes Paulus II, pintu-pintu Vatikan terbuka bagi dunia. Vannini melihat kesempatan itu dan melalui seorang kenalannya, Don Franco Baroni, meminta Vatikan untuk mensponsori tim bersepedanya.

Rod Edens

Kemeja anti-aborsi, diwarnai dengan cat merah, tergantung di bingkai showroom dealer mobil Vanini.

Setelah bencana publisitas itu, nama tim diubah menjadi “Amore & Vita” (Cinta dan Kehidupan). Pada tahun 2022, tim masih ada, meskipun Vatikan tidak ada hubungannya dengan tim sejak mantan Paus Benediktus.

Hari ini, Amore & Vita – masih dijalankan oleh keluarga Fanini – terdaftar sebagai orang Ukraina.

penggemar sepak bola francis

Paus Fransiskus saat ini juga tidak dikenal sebagai penggila bersepeda. Sebagai penggemar sepak bola, bukan hal yang buruk bagi seorang ustadz dari negeri Alfredo Di Stefano, Diego Maradona dan Lionel Messi.

Schuurhuis go public dengan dia pada tahun 2020 dengan kedua putranya Thomas dan George. Tetapi apakah Paus tahu bahwa dia akan berada di kejuaraan dunia bersepeda pada hari Minggu? “Aku tidak begitu tahu. Mungkin.”

Atletik Vaticana

Rien Schuurhuis bersama putranya Thomas di depan Basilika Santo Petrus di Kota Vatikan.

Schurwis tidak memiliki ilusi tentang peluangnya. Jika Anda ingin melihatnya di gambar, sebaiknya mulai lebih awal malam ini. “Saya bukan pemanjat sejati, dan Piala Dunia kali ini bukan yang terbaik untuk itu,” katanya.

“Setelah 25 kilometer kami mencapai Gunung Kira dan awalnya sangat curam. Saya sangat senang dengan pendakian ini. Jika saya bisa melakukannya, saya senang. Bagaimanapun, ini akan menjadi hari yang menyenangkan.”