BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pound jatuh karena dolar mendapatkan kembali pijakannya

Pound Inggris jatuh pada hari Kamis dan dolar AS bangkit kembali dari penurunan baru-baru ini karena bantuan atas intervensi Bank of England di pasar obligasi memudar di tengah keraguan terus-menerus tentang manajemen ekonomi Inggris dan prospek ekonomi global.

Mata uang Inggris membuat lompatan terbesar sejak pertengahan Juni pada hari Rabu setelah Bank of England mengumumkan rencana pembelian obligasi darurat untuk mendukung pasar obligasi, yang mengalami penurunan bersama dengan pound.

Tetapi pound Inggris turun 0,8% menjadi $1,0798 pada pertengahan sesi di Asia dan euro tergelincir 0,6% menjadi $0,9679, sementara dolar AS pulih.

“Pembelian obligasi BoE dapat mengurangi biaya pinjaman pemerintah Inggris, tetapi mereka belum meredakan ketegangan antara pelonggaran fiskal dan pengetatan moneter,” Carol Kong, ahli strategi di Commonwealth Bank of Australia, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kekhawatiran tentang rencana anggaran Inggris dan ekonomi secara umum menunjukkan bahwa pound Inggris kemungkinan akan tetap lemah terhadap dolar dan mata uang utama lainnya dalam waktu dekat.”

Sterling jatuh ke level terendah sepanjang masa di $ 1,0327 pada hari Senin karena investor menyampaikan penilaian pedas tentang rencana pemotongan pajak Inggris, yang didanai oleh pertumbuhan pinjaman besar-besaran, karena Bank of England berjuang untuk menahan inflasi.

Penampilan pejabat Bank of England David Ramsden, Silvana Tenrio dan Howe Bell pada hari Kamis akan diawasi dengan ketat, seperti pidato Menteri Keuangan Kwasi Quarting kepada Partai Konservatifnya pada hari Senin.

“Pound belum keluar dari bahaya,” kata Philip Wei, ahli strategi mata uang di DBS. “Bank of England mengobati gejalanya, bukan penyebabnya.

“Pemerintah … belum mengomentari kredibilitas rencana pemotongan pajak yang menurut para kritikus memperburuk masalah inflasi,” tambahnya.

READ  Penebang sekarang juga bisa mendapatkan label berkelanjutan jika mereka memperbaiki kerusakannya

dolar kerajaan

Latar belakang masalah pound adalah dolar liar, dan penurunan pendek pada hari Rabu menunjukkan bahwa pedagang belum cukup siap untuk menjual banyak dolar dulu.

Indeks Dolar AS, yang mengukur greenback terhadap pound Inggris, euro dan empat mata uang utama lainnya, mengalami sesi terburuk dalam lebih dari dua tahun tadi malam, tetapi rebound 0,3% menjadi 113,31 yang tidak jauh di bawah tertinggi 20 tahun. dari 114,78.

Resistensi resmi tumbuh, terutama di Asia di mana Jepang, Korea Selatan, India dan Indonesia telah melakukan intervensi ke berbagai tingkat di pasar keuangan untuk menopang mata uang dan harga aset mereka.

Pasangan mata uang Jepang tetap berada di sisi yang lebih kuat di $145 per dolar sejak pemerintah pekan lalu menjual dolar untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade untuk mendukung yen. Harga turun sedikit ke 144,31 per dolar pada hari Kamis.

Penjualan dolar melambat dari penurunan rupee India, meskipun pecah ke sisi yang lebih lemah di 80 terhadap dolar minggu ini dan mencapai rekor terendah 82 pada hari Rabu Rupee masih dan menang di bawah dolar. Rupee bertahan dan menang di bawah tekanan.

“Upaya stabilisasi oleh pembuat kebijakan di seluruh dunia ini dapat membantu memulihkan kepercayaan pasar dan memberikan jeda sementara untuk aset berisiko,” kata Christopher Wong, analis mata uang di OCBC Bank di Singapura.

“Tetapi pada akhirnya, tren dolar AS yang kuat masih perlu tenang untuk memberi pasar mata uang istirahat yang berarti.”

Di tempat lain, dolar Australia yang sensitif terhadap risiko turun 0,7% menjadi $0,6478. Ukuran baru harga konsumen menunjukkan inflasi tahunan sedikit mereda dari Agustus hingga Juli, memberikan harapan bahwa tekanan biaya mungkin mendekati puncaknya.

READ  Apple menyumbangkan uang setelah banjir di Eropa Barat

Mata uang Selandia Baru turun 0,8% menjadi $0,5685.