BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembantaian Bucha bukanlah “khas Rusia” dan sayangnya bukan yang pertama – yup

kan

2022-04-04

kan

Waktu membaca 4 menit

kan

2040 opini

kan

Tentara berlutut di depan Nicholas

Tentara Rusia berlutut di depan Tsar Nicholas II dalam Perang Dunia I

© Tentara Rusia berlutut di depan Tsar Nicholas II dalam Perang Dunia I

Buchas harus diharapkan di mana pun pria muda dengan pelatihan yang buruk dikirim ke api.

Perang adalah tindakan brutal. Tidak ada perang yang bersih, pembantaian Bucha telah membuktikannya untuk keseribu kalinya. Kami akan mendengar lebih banyak kekejian dalam waktu dekat. Sangat penting bahwa penyelidikan independen dimulai sesegera mungkin dan mendokumentasikan kejahatan perang di Ukraina selengkap dan seakurat mungkin: ini selalu mencakup mengidentifikasi pelaku dan perwira yang bertanggung jawab atas mereka hingga komando tinggi Rusia termasuk. Dunia harus tahu nama mereka.

Kami di Barat akan cenderung mengasosiasikan jenis pembantaian ini dengan karakter angkatan bersenjata Putin atau bahkan dengan semangat rakyat Rusia. Ceritanya seperti ini: orang-orang ini telah tinggal di sana selama sepuluh abad di bawah perlindungan penguasa tirani. Mereka tidak terbiasa dengan sesuatu yang berbeda dan sekarang mereka tidak menginginkan sesuatu yang berbeda. Mereka sudah mengetahuinya sekitar tahun 1900, para stylist traveler yang naik Nord Express ke Saint Petersburg atau Moskow dengan Höck van Holland. Itu menjadi berbahaya di Stasiun Wirballen. Di sana ketertiban dan disiplin Prusia memberi jalan pada ukuran jejak Rusia dan ketidakpedulian ketika menyapu platform. Di sana, ilmuwan lain mulai mengenakan seragam yang tak terduga dan sistem penulisan yang tak terduga. Atau seperti yang mereka katakan saat itu: Di sinilah Eropa berakhir dan Asia dimulai. Stasiun ini masih ada dan terletak di perbatasan antara Lituania dan Rusia. Ini mungkin membangkitkan perasaan yang sama sekarang.

READ  Indonesia di ambang bencana karena variabel delta

Tentara dunia barbar ini terdiri dari anak-anak petani miskin yang mati rasa oleh sistem besi. Meskipun rantai komando cukup jelas, organisasi itu berantakan. Para prajurit tidak dipersenjatai dengan baik dan diberi makan. Pada saat yang sama, setiap moral dan sedikit kesopanan dan belas kasihan dimusnahkan. Di depan mereka mati seperti lalat. Mereka tidak menunjukkan belas kasihan di pihak mereka. Setelah Revolusi 1917, Tentara Merah mengadopsi tradisi ini. Kekejaman dan kejahatan perang menyertai kemajuan ke Berlin selama Perang Dunia II. Jadi Boetsja diharapkan. Itu bagian dari Rusia perang.

Yang terakhir adalah generalisasi yang berbahaya. Potha diharapkan di mana pun pria muda yang kurang terlatih dikirim ke dalam api. Setelah cukup banyak kawan ditembak oleh musuh, ketika setiap langkah yang Anda ambil adalah yang terakhir, balas dendam mengambil alih. Salju turun sedikit karena berita perang, tetapi hanya dua bulan yang lalu penelitian yang sangat rinci dilakukan tentang itu Perilaku Angkatan Bersenjata Belanda di Indonesia antara tahun 1945 dan 1950. Sekali lagi, ini adalah tentara yang kurang terlatih, mengenakan seragam Tentara Inggris Kuno, terkadang dengan lubang peluru dan noda darah di atasnya. Sebagian besar senjata juga berasal dari tempat pembuangan sampah Inggris. Kelakuan tentara Belanda ini tidak kurang dari apa yang dilakukan wajib militer Rusia di Ukraina. Hal yang sama berlaku untuk kesalahan struktural militer Prancis selama pemberontakan di Aljazair dan Madagaskar, di mana hampir 100.000 orang tewas ketika pemberontakan ditumpas pada tahun 1947.

Contoh lain: perilaku militer AS selama Perang Vietnam dengan Pembantaian Lai saya kesedihan yang rendah. Setelah kejahatan perang ini terungkap oleh jurnalis Amerika Seymour Hersh, petugas yang bertanggung jawab hadir, William Calley Sebelum pengadilan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Presiden Nixon memerintahkan pembebasannya segera dan pengadilan baru pun terjadi. Cali turun dengan sepuluh tahun menjalani tahanan rumah ketiganya. Dia menikah dan bekerja di toko perhiasan ayah mertuanya, di mana dia berkembang menjadi ahli batu permata. Dia juga memperoleh lisensi real estat. Pada tahun 2009, Kali berbicara kepada Kiwani, sebuah organisasi seperti Rotary. Di sana dia menyesal. Tak sehari pun ia tidak memikirkan pembantaian itu, ia terpikat oleh para penggemarnya.

READ  Kebijakan pengungsi Australia yang gagal | Halo

Beginilah nasib penjahat perang jika tidak jatuh ke tangan musuh. Impunitas di Belanda juga berlaku untuk apa yang dilakukan di Indonesia. Upaya untuk meminta pertanggungjawaban pelaku telah disabotase, seperti yang baru-baru ini ditunjukkan oleh sejarawan Maurice Swire dalam studinya yang terperinci. penutup Indiakan

Baru sekarang hampir setiap pelakunya benar-benar ada di kuburan, kebenaran terungkap sepenuhnya. Ini adalah kasus kebanyakan penjahat perang. Mereka hidup dalam diam dengan kenangan mereka. Mereka lebih suka membawa rahasia mengerikan mereka ke kuburan. Ini adalah bagaimana hal itu akan terjadi lagi dan itu bukan Biasanya bahasa Rusia. Yang lebih dari pembantaian itu sendiri.

Perang adalah tindakan barbar. Tidak ada perang yang bersih.

Selebihnya, saya berpendapat bahwa skandal subsidi tidak boleh hilang dari perhatian publik, begitu juga dengan masalah gas alam Groningen.

Mendengarkan istana kenanganPodcast oleh Han van der Horst dan John Knirim tentang politik dan sejarah