BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan banyak detail mengerikan, buku ini menceritakan 1.572 cerita berbeda tentang tahun peringatan ini

Patung Deborah van der Schaaf

Seperti yang kita ketahui, pada 1 April 1572, Duke of Alba kehilangan kacamatanya, yaitu Dean Brill. Permainan kata-kata dibuat 450 tahun yang lalu, sama seperti 1 April sudah menjadi hari lelucon. Para pemberontak memotong spanduk yang dicetak dengan kacamata untuk mengganggu orang-orang Spanyol. Ini adalah salah satu dari banyak anekdot lucu dari buku ini 1572 – Perang Saudara di BelandaDitulis oleh sejarawan Leiden Raymond Fagel dan Judith Pullman. dengan tampilan 1572 Perayaan ulang tahun dimulainya pemberontakan dimulai 450 tahun yang lalu. Untuk ingatan yang lebih serius, pilihan surat yang diilustrasikan dengan indah dari William of Orange dari tahun yang sama muncul pada waktu yang hampir bersamaan.

Pemerintah kota berpartisipasi aktif dalam peringatan tersebut. Brielle dan Dordrecht mulai, tahun depan Harlem dan Alkmaar diperbolehkan, lalu giliran Leiden dengan 450 tahun istirahat. Tapi apa sebenarnya yang dirayakan? Dalam beberapa tahun terakhir, para politisi telah berupaya untuk masa lalu nasional yang sama, dan Plakkaat van Verlatinghe (1581) telah dianggap sebagai “kertas kelahiran” Belanda. Sekarang kotamadya yang bersangkutan tidak bergerak maju pada tahun 1581 tetapi pada tahun 1572 sebagai tahun kelahiran nasional, dengan penangkapan Den Brill dan Dewan Negara di Dordrecht sebagai tengara. Mungkin sedikit pemasaran lokal tidak aneh, karena pentingnya buku 1572 Ini persis kebalikan dari seruan kecil yang dengannya sebuah negara baru didirikan.

Kekacauan, kekerasan dan pelecehan

Di Dordt, William of Orange sudah dikukuhkan sebagai pemegang gelar oleh Jenderal Negara. Sebaliknya, Orange menerima Majelis sebagai otoritas tertinggi; Saling pengakuan kualitas tinggi. Fagel dan Pullman menulis bahwa kebenaran tidak terlalu heroik. Pertemuan Dordrecht adalah campuran perwakilan tanpa mandat, dan Orange sendiri mencolok dengan ketidakhadirannya dan pengangkatannya kembali sebagai pembawa pitch sepenuhnya ilegal. Orange menghabiskan paruh pertama tahun ini penuh dengan kekayaan di kastil nenek moyangnya di Jerman, Dillenburg. Di sana, dia menjilat lukanya setelah serangan yang sebelumnya gagal dan mencoba mengumpulkan uang bersama untuk upaya lain. Lebih dari awal pemberontakan yang koheren, tahun 1572 adalah perang saudara. Tidak ada rencana, tidak ada gagasan tentang negara baru, pada dasarnya ada kekacauan, kekerasan, tirani, anarki, kemiskinan dan kelelahan.

Sampai tahun 1572, bagian utara sungai adalah “teater samping” dari pihak-pihak yang bertikai. Hadiah utamanya adalah Brabant, dengan kota Brussel dan Antwerpen. Orange fokus ke selatan, begitu pula Alpha, yang takut akan invasi Prancis bersama dengan Ludewick van Nassau, saudara Orange. Satu-satunya awal persatuan nasional ditemukan dalam propaganda Orange, yang menyebut Spanyol sebagai musuh, dan seruan untuk perlawanan juga muncul di Book of Letters. Secara agama, negara ini sangat terpecah dan pemberontakan di bawah panji Reformasi pasti akan berakhir, karena sebagian besar beragama Katolik dan di atas segalanya ingin dibiarkan sendiri.

Pada penaklukan pertamanya pada tahun 1568, Orange masih percaya bahwa dia akan dipuji sebagai pembebas. Ini tidak terjadi. Kota-kota menutup pintu mereka, takut akan kekuatan Orangemen serta orang-orang Spanyol. Perempatan wajib tentara adalah mimpi buruk bagi pejabat kota. Penjarahan, “penghinaan militer”, sangat ditakuti dan pasukan Oranye bertahan di daerah itu juga. De Meierij, daerah selatan ‘s-Hertogenbosch, dengan terampil ‘dimakan’ oleh tentaranya pada tahun 1572. Untuk berbicara dengan Presiden Carmen di Srebrenica: Tidak ada seorang pun di sini orang-orang baik Dan yang jahatBukan cita-cita dan impulsif, tetapi kekurangan uang dan roda keberuntungan yang menentukan.

sedikit toleransi

Fakta bahwa perang saudara tetap akan memperoleh dinamika agama disebabkan oleh para mantan orang buangan yang menentang. Sebelum kedatangan Alpha pada tahun 1567, ribuan reformis telah melarikan diri ke Inggris, Prancis dan terutama ke kerajaan-kerajaan Jerman di mana “perdamaian agama” berlaku. Mereka kembali bersemangat, terutama di provinsi utara yang telah ditinggalkan Alpha. Itu tidak bagus. Kita tahu para martir Gorkum, sembilan belas biksu yang disiksa dan digantung oleh pemimpin pengemis Lomi. Roermond juga para martirnya, di Alkmaar lima Fransiskan dibunuh dan Lomé yang sama menggantung pendeta terkenal Cornelis Musius di Leiden; Buku surat menunjukkan berapa banyak Orange menangani Lumey dengan sarung tangan sutra. Sangat sedikit yang datang dari toleransi yang diikuti Orange. Gereja dan biara dibakar, dan para pemberontak berbaris dengan jubah imam.

Kejahatan terhadap umat Katolik tetap ada dalam ingatan lokal. Secara nasional, memori pembantaian yang dilakukan oleh orang-orang Spanyol Zutphen dan Nardin tetap ada. Teriakan keganasan yang mempercepat tentara Spanyol maju mendorong Harlem untuk bersiap, ketika komandan tentara Riberda (masih dihormati dengan taman dan barak) melakukan kudeta terhadap pemerintah kota dan penyembah Protestan St. Pavo. Harlem jatuh setelah berbulan-bulan pengepungan, setelah itu, seperti yang diketahui orang-orang tua, kemenangan dimulai di Alkmaar. Tapi saat itu dia sudah melewati tahun 1573 dan bukunya belum sampai sejauh itu.

gambar robek

1572 Ini adalah buku sejarah yang patut dicontoh: titik awal yang sepenuhnya jelas, diriwayatkan dengan jelas dan mencerahkan dengan banyak detail yang terkadang membekukan darah. Dalam epilog, penulis merujuk pada pendahulu mereka Jean Romain, yang memperkenalkan konsep “citra yang hancur” sebelum revolusi. Peningkatan pengetahuan dan spesialisasi telah mengakhiri kisah hebat tentang orang-orang yang bergegas bersatu menuju kebebasan nasional. Vagel dan Pullman tidak menyesali pecahnya atau penghancuran “gambar” ini, tetapi menganggapnya tepat untuk periode ketika ada kesewenang-wenangan dan kebingungan, hilangnya kekuasaan, dan bahaya panglima perang yang berkeliaran di mana-mana. “Kebanyakan dari mereka tidak tahu apa yang mereka inginkan atau mengapa mereka menginginkannya.”

Ini adalah kesimpulan yang bagus untuk karya-karya sejarah, karena dalam sejarah dekolonisasi kita mengalami gerakan yang berlawanan. Dalam historiografi, tahun-tahun terakhir Belanda di Indonesia tidak lagi diwarnai dengan kebingungan, kekejaman dalam segala aspek, kesewenang-wenangan, dan tidak terarah. Sejarawan yang berkontribusi pada penyelidikan resmi yang baru-baru ini diajukan ke dalam dekolonisasi mengidentifikasi pelaku langsung, Belanda, setelah itu Kabinet membubuhkan stempel di atasnya. Willem Van Orangey tidak bisa lagi menjadi kompas betapa istimewanya kita. Di sisi lain, kita sekarang tahu betul betapa buruknya kita berdasarkan dekolonisasi.

null Gambar Prometheus

Patung Prometheus

Raymond Wagel dan Judith Pullman: 1572 – Perang Saudara di Belanda . Prometheus. 248 halaman 22,50 euro.

null Image Waanders

Pengembara

William of Orange dalam surat – Revolusi 1572 . Editor: Marianne Ecott, Ennick Huisman, Henk van Nierop, Judith Pullman, Johann Visser. penyeberang; 256 halaman 29,95 euro.

READ  Bagaimana Zeman menemukan jalannya ke puncak berkat pakaian dalam kuning cerah | ekonomi